Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Monday, January 30, 2012

GERAKAN MAHASISWA SEBAGAI 3rd FORCE ?

Posted on 11:31 AM by Mohd Syahiran Muhammad


Pemuda dalam konteks pengertian yang dibawa oleh ahli psikologi adalah satu kelompok manusia yang berada dipertengahan di antara kelompok manusia yang dianggap baru lahir akal yang cetek , lemah dalam pemikiran yang hanya peka terhadap suasana dan objek yang berada di sekelilingnya sahaja dan di antara satu kelompok manusia yang tua dan berumur . Lebih tepat lagi , satu tahap yang sudah mengatasi zaman kanak-kanak , yang mana ia mempunyai ciri-ciri kemampuan dan keupayaan seorang lelaki tulen ataupun ciri-ciri kewanitaan yang lengkap.

Mahasiswa dikaitkan dengan golongan anak muda berumur dalam lingkungan 20-an yang menuntut di Institut Pengajian Tinggi di dalam atau di luar Negara. Gelaran Maha kepada penuntut pengajian tinggi ini sudah melambangkan martabat mereka diangkat melepasi tahap pelajar-pelajar di sekolah dan ia juga melambangkan golongan yang mempunyai daya intelek yang tinggi serta melayakkan untuk berfikir dan berkongsi buah fikiran mereka. Golongan ini tidak dinafikan akan membuat tindakan dengan emosi serta semangat yang membara dan suka akan cabaran.

Sejarah telah membuktikan berperanan golongan Mahasiswa dalam pembentukan sosio Negara yang meletakkan diri mereka sebagai pembela dan juga kekuatan lain yang tidak meletakkan diri mereka dengan mana-mana pihak terutama parti politik tidak kira kerajaan & juga pembangkang.

Kita menyorot kembali peranan mahasiswa dalam memperjuangankan hak sehingga ada yang terkorban demi perjuangan yang mereka bawa, seperti Gerakan Mahasiswa di Afrika Selatan pada penghujung 1960-an yang menentang rejim apartheid. Gerakan ini dipimpin oleh Stephen Biko sehinggakan beliau dibuang dari pengajiannya ekoran pembabitan dengan aktiviti perjuangan.

Begitu juga di Ethiopia pada 1974, kelompok mahasiswa bangkit menentang Hiele Selassie yang gagal mengatasi masalah pengangguran, kemunduran, Pengagihan hasil ekonomi yang tidak adil, inflasi dan kebuluran.

Di Amerika Syarikat sekitar tahun 1959, siri demonstrasi anti perang digerakkan oleh Mahasiswa ekoran pembabitan AS dalam perang Vietnam dan kemudian pada 2003 dalam isu serangan di Iraq.
Manakala di Indonesia iaitu dalam peristiwa Medan Tianamen, kebangkitan mahasiswa pada bulan Mei 1998 menentang pemerintahan Presiden Suharto yang memerintah secara autokratif dan mengamalkan kronisme sehinggakan beliau meletakkan jawatan diatas desakan mahasiswa Indonesia pada ketika itu.

Di Malaysia juga turut menerima tempias perkambangan gerakan Mahasiswa yang terlibat dalam beberapa isu seperti anti tunku, autonomi Universiti, telok gong & baling sekitar 1970an yang digerakkan oleh beberapa pimpinan mahasiswa ketika itu termasuk Anwar Ibrahim yang memimpin PKPIM , Idris Jauzi yang merupakan Presiden PKPM (yang telah diharamkan), Ibrahim Ali, Anuar Tahir, Kamaruddin Mohd Nor serta beberapa tokoh lain. Namun selepas Perlaksanaan AUKU kegiatan mahasiswa menjadi tidak agrasif.

Mahasiswa amat berpotensi untuk menjadi kuasa ketiga atau “The 3rd Force” tetapi harus mempunyai prinsip yang jelas iaitu satunya harus bersifat “independant” yang tidak berpihak dengan mana-mana pihak yang mempunyai kepentingan seperti parti politik agar mereka mempunyai ruang yang luas untuk beraksi dan bersuara.

Kedua mereka harus merujuk kepada ahli akademik dalam menentukan tindakan dalam sesuatu isu agar pergerakkan jelas dan tidak menghentam semporono tanpa ada panduan dan maklumat yang tepat dan berdemonstrasi harus dijadikan pendekatan terkahir dalam menyatakan tuntutan yang sebelumnya digerakkan melalui seminar, perbincangan dan debat.

Namun mesti ada yang tertanya, bagaimana pula AUKU? Jawapannya, AUKU tidak menghalang mahasiswa untuk berdiskusi, berwacana ,berbincang & berdebat dengan pihak berkenaan dalam isu yang dingin diketengahkan. Jika tiada penyelesaikan, pendekatan terakhir ini harus menunjukkan taring sebenar sokongan ramai iaitu demonstrasi dengan alasan pendekatan secara diplomasi sudah dilaksanakan dan siapa berani halang jika suara ramai mula bangkit untuk menyatakan pendirian yang sama?

Akhirnya, masyarakat , kerajaan dan parti politik akan merasakan adanya pengaruh lain yang akan membela, memperjuangankan hak rakyat dan mereka yang tertindas dalam masa yang sama menjadi pemerhati & penegur kepada kedua kuasa politik dalam Negara ini.

MOHD SYAHIRAN BIN MUHAMMAD
Exco Dokumentasi & Penerbitan
Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM)
+60132008063
Syah5487@yahoo.com.my

Your Blog : www.pkpim.org.my

No Response to "GERAKAN MAHASISWA SEBAGAI 3rd FORCE ?"

Leave A Reply