Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, December 31, 2009

Kupas Sosialis.

Your Blog : duniaunderground.wordpress.com

Lokasi: Tepi Masjid Kota Lumpur, Jalan Badawi.

Masa: Selepas kedengaran azan Isyak. Jam sembilan malam.

Ali Jinnah tergesa-gesa masuk ke dalam Masjid apabila bilal iqamat. Kereta yang diparkir berdekatan sebuah warung tepi Jalan Badawi ditinggal tanpa sempat dikunci. Tawakkal sahajalah, kata Ali Jinnah lepas tersedar bahawa keretanya belum sempat dikunci.

Hari ini, ada sesi diskusi serius anjuran Islam Alternatif.

Islam Alternatif??

Usai solat plus wirid panjang, Ali menarik nafas dalam-dalam. Hari ini, dia hadir sebagai orang biasa. Mudah, mudahan hari ini tidak ramai orang kenal dia.

Islam Alternatif terdiri dari pelbagai jamak fikiran ragam orang Islam. Ada, yang mengagum Ali Shariati, sosok besar revolusi Islam Iran. Ada yang mengagumi Gus Dur, pemikir dari Indonesia. Cak Nur, Anwar Ibrahim dan ramai lagi antara yang dikagumi oleh blok pemikir-pemikir muda yang lebih ramah dikenali dengan nama Islam Alternatif.

Tajuk kita pada malam ini, sosialis. Kata Rais, aktivis segar sosialis Malaysia Baru.

Ali Jinnah sempat sampai awal di tengah kerumunan keramaian orang. Alhamdulillah, orang tak kenal aku agaknya hari ini.

"Karl Marx pernah berkata..," sambil mendepangkan kedua belah tangannya, Rais membuat kira-kira seratus orang yang hadir jadi teruja,

"Die Religion... ist das Opium des Volkes"

"Religion is the opium of the people"

"Agama merupakan candu buat masyarakat."


Pecah riuh khalayak yang hadir. Rais yang sedikit berjambang mendengus sinis. Fikir Ali Jinnah yang masih meliarkan mata mencari kerusi tempat untuk melabuhkan punggung, tentu Rais si sosialis tegar ni sudah yakin dan percaya, mereka yang marah-marah ini, tidak seintelektual dirinya yang semacam master dalam sosialis.

"Kawan-kawan sekalian, tidak perlulah terpekik-pekik marahkan apa yang saya serukan. Nabi, kalian telah serukan perkara ini lebih lama dari saya...,"

Haru biru jadinya sisi diskusi malam ini. Mana ada dan Allahu Akbar melantun-lantun dalam wacana kali ini.

Pup! Kemeja putih Ali Jinnah disentuh.

Seorang lelaki, berkopiah putih kulit cerah menegur Ali Jinnah. Ali Jinnah mengaduh sesal. Alahai, ada juga orang kenal aku.

Sambil tersenyum menampakkan giginya yang putih, lelaki yang tidak janggal berkopiah bersuara perlahan seakan berbisik, "apa cerita bakal politikus di sini?"

Ali Jinnah cuba senyum seperti biasa, tetapi tidak menjadi. Akhirnya, terlontar satu pertanyaan dari mulut Ali Jinnah, "salahkah?"

"Saya Faisal, orang biasa di Jalan Badawi." Lelaki bernama Faisal itu menghulurkan tangan.

"Oh, mustahil orang biasa. Apa profesion saudara?" Tanya Ali Jinnah.

"Boleh tolong senyap?" Seorang perempuan, mahasiswi agaknya menegur mereka. Kelihatan mereka berdua seperti mengacau diskusi serius.

"Ah, Ustaz Faisal. Apa ustaz buat di sini?" Mahasiswi itu pula menganggu audien di sekitarnya dengan suaranya yang boleh tahan kuat.

"Hehe, kantoi." Kata Ali Jinnah dan Ustaz Faisal terluncur serentak.

Kedai mamak roti canai jadi singgahan mereka berlima termasuk tiga mahasiswi tahun akhir Islamic Studies di Universiti Terbuka Negara (UTN).

"Wah, bertuah saya.. ops maaf, maaf, bertuah kami hari ini kerana dapat bertemu ikon FI yang sedang meningkat naik."

Ali Jinnah panas telinga dipuji begitu. Merah rona muka Ali Jinnah.

Pelayan datang meminta pesan. "Roti banjir." Kata mereka serentak. Ali Jinnah dan Ustaz Faisal hanya menurut.

"Jadi, ada apa sosialisma dengan Islam?" Terus itu yang ditanya Maria, mahasiswi yang menegur di awal tadi.



Ali Jinnah, biarkan sahaja soalan itu dijawab.



"Dia tanya enta." Kata Ustaz Faisal sejurus makanan sampai.



Ali Jinnah sedikit terkejut. "Eh, ada wacana juga di sini?"



"Hmm, begitulah." Kata Ustaz Faisal sambil melapah roti canai bercampur kuah dal diikuti dua teman Maria yang lain.



Maria kelihatan mencebik apabila Ali Jinnah tidak memperdulikannya.



"Soalnya, kenapa sosialisma?"



Ustaz Faisal seperti perasan suasana beku lantas bertanya satu ayat persoalan yang sedikit menggegar.



"Hmm, iya juga. Kenapa sosialisma?" Tanya Ali Jinnah, lebih kepada Maria.



"Keadilan." Kata Maria pendek seperti rambutnya yang dipotong pendek.



"Apa Islam itu tidak 'adil?" Ali Jinnah melirik mata kepada Ustaz Faisal, mulut Ali Jinnah terbuka sedikit seperti tersengih ketawakan Maria. Maria mendengus kecil.



"Itulah, itulah yang fundamentalis gerakan Islam seperti FI mampu buat. Melekeh kebolehan mahasiswi, pemudi seperti saya dan rakan-rakan untuk mencarigali sebuah kebenaran. Betulkan? Sosialisma itu, bukan komunisma. Jadi, ada masalahkah jika saya, dan kawan-kawan saya katakan, kami mahu bersahabat dengan sosialis. Sosialis menyeru ke arah keadilan apa? Lihat revolusi Islam Iran, ada saduran sosialis apa? Apa masalah Islam dengan sosialis?"



"Ada masalah." Jawab Ali, mula serius. Ali merenung, jauh ke dalam bening anak mudi bernama Maria ini. Dua orang teman Maria hanya memegang kedua bahu Maria seraya menenangkan.



"Apa masalahnya tuan? Boleh saya tahu?"


Ustaz Faisal memandang serius Ali Jinnah tanda mahu Ali Jinnah mula serius seperti esei-esei artikel serius yang selalu ditulisnya dalam jurnal-jurnal dan kolum-kolum akhbar serius berbahasa Inggeris. Sudah open secret, Ali Jinnah antara pimpinan FI yang paling serius dengan artikel-artikel serius.


"Maria, cuba kamu ulang kepada saya apa yang diujarkan si Rais sebentar tadi. Ulang tentang sosialisma dan sistem Keadilan Islam: Sebuah persamaan."



Maria kelihatan bersemangat bila Ali Jinnah beri reaksi sebegitu. Seperti mesin fotostat, Maria mengulang tepat dan kejap.



"Pada tanggal 13 Julai 2000 di Jakarta, Hasan Raid misalnya dalam tulisannya yang disampaikan pada pertemuan yang diselenggarakan Forum Mahasiswa Ciputat menyebutkan bahwa Islam dan komunisme/sosialisme itu harus bergandingan tangan...,"



Ali Jinna pantas menggeleng. "Bukan, bukan yang itu. Itu ayat menggoreng. Lain, lain. Apa yang lain Rais cakap. Kita ni, hanya menyalin idea orang sahaja, tanpa ada idea kita sendiri."



Maria terdiam, kembali bersuara kemudiannya, "Islam melawan kapitalisma. Cukup jelas, Islam melawan manusia mengeksploitasi manusia lain sebagaimana tercatit dalam Al An’am:145 atau QS Al Baqarah:188, atau yang lebih tegas lagi adalah ayat 1-4 surat Al Humazah yang jelas-jelas mengutuk orang-orang yang menumpuk-numpuk harta.



Dan orang-orang yang menumpuk harta tersebut ialah kaum kapitalis. HOS Tjokroaminoto, melalui bukunya yang berjudul “Islam dan Sosialisma” pernah memberitahu bahawa sosialisma, “menghisap keringatnya orang-orang yang bekerja, memakan hasil pekerjaan orang lain, tidak memberikan keuntungan yang semestinya dengan seharusnya menjadi bahagian lain orang yang turut bekerja mengeluarkan keuntungan itu, –semua perbuatan yang serupa ini disebut Karl Marx memakan keuntungan ‘meerwaarde’ (nilai lebih) adalah dilarang sekeras-kerasnya oleh agama Islam, kerana itulah, perbuatan memakan ‘riba’ belaka. Dengan begitu maka nyatalah, agama Islam memerangi kapitalisma sampai pada ‘akarnya’, membunuh kapitalisma mulai dari ‘benihnya’, oleh kerana pertama-tama sekali yang menjadi dasarnya kapitalismea iaitu memakan keuntungan ‘meerwaarde’ sepanjang fahamnya Karl Marx, dan ‘memakan riba’ sepanjang fahamnya Islam."




"Bagus, bagus!" Tepuk Ali Jinnah.




Keempat-empat mereka terpinga-pinga termasuk Ustaz Faisal. Ustaz Faisal memperbetulkan kedudukan kopiah putihnya.




"Maria, saya tidak mampu ulas panjang malam ini sebab saya ada kerja yang perlu diselesaikan segera. Cuma, untuk bedtime stories kita semua bersama, er maksud saya untuk ulangkaji kita semua, adakah Islam terlalu cukup miskin hingga perlukan pertolongan pihak luar? Kita, perlu import fahaman yang tidak ada kaitan dengan kita untuk survival perjuangan kita? OK, kalau kita semua sama-sama bersetuju tentang persamaan sosialis dan Islam kerana konsep keadilan, saya fikir baik kita iktiraf sahaja kepercayaan Kristian atau Yahudi kerana sekurang-kurangnya, Kristian dan Yahudi mengajar menyembah Tuhan. Ideologi, mengajar adanya bertuhan?"




Semua yang ada di depan roti canai, terdiam. Maria, yang paling tergamam.




"Keadilan, itu fitrah semua orang. Eh, kamu yakinkah sosialisma mampu berlaku 'adil jika mereka memerintah? Lagi satu, hanya keadilan agenda utama mereka. Agama, tidak ada tempat dalam sosialisma. Kata mereka, agama urusan individu. Secara radikal, mereka menolak terus agama. Lihat China dan Soviet."




Mereka, jadi teruja.




Wednesday, December 30, 2009

Jom, join Urwatul-Wusqa!

Your Blog :duniaunderground.wordpress.com







Kumpulan Google

urwatulwusqa
Lawati kumpulan ini




Urwatul Wusqa Sebuah Organisasi Pemikiran Dan Penulisan…

Afgani, adalah kelahiran Afghanistan dan membesar di bandar Kabul. Nasabnya, sampai kepada Husayn bin Ali r.a. Meneruskan pengajian di India dan diusir keluar oleh penjajah Inggeris dari bumi Afghanistan kerana meniupkan api kemerdekaan.

Beliau seterusnya berpindah ke Mesir, namun diusir oleh pemerintah Taufik Basya akibat tekanan Inggeris. Beliau seterusnya berpindah randah ke India, Paris, London, Iran dan bersama-sama Syeikh Muhammad Abduh mengasaskan Urwatul Wusqa.

Beliau, menyeru kembali kepada al-Quran dan al-Sunnah dan meninggalkan taklid buta. Dituduh oleh sesetengah pihak bahawa beliau bermazhab Syiah Ja'fari namun ini dinafikan olehnya sendiri. Wafat di Iran pada tahun 1897M.

Ada pihak yang mengatakan bahawa beliau mati akibat diracun oleh sesetengah pihak yang tidak senang dengan perjuangannya.

Kami, adalah sekadar anak-anak muda kampus yang manhaj kami adalah Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang merasa terpanggil untuk bersuara tentang pemikiran.

Dewasa ini, kami sebagai generasi yang tinggal di abad millineum melihat betapa lemahnya budaya pemikiran mahasiswa-mahasiswa muslim. Jadi kami kemukakan sesuatu mencabar atau mengetuk neraca akal kita supaya kita tidak diketawakan penggiat-penggiat sekular-liberal.

Objektif\Hadaf Urwatul Wusqa: Menggalakkan Budaya Pemikiran.

Apa yang bakal insha-Allah kami ketengahkan? Bi iznillah kami akan menulis artikel tentang pemikiran, melakukan R n D, menganjurkan debat, forum, serta speech corner.

Akhir Sekali…

Kami tidak berniat untuk bersaing dengan mana-mana pertubuhan-pertubuhan Islam, sebaliknya kami ingin menjadi sayap/rakan kepada mana-mana organisasi atau individu-individu yang menjadikan Islam sebagai dasar perjuangan. Sebelum terlupa, lawan kami yang paling utama adalah sekularisma. Sekularisma bukan sekadar meresap ke dalam darah daging politik sahaja, bahkan lebih luas telah mendarah daging ke dalam ekonomi, sains, sosial, pendidikan dan lain-lain lagi.










Kumpulan Google
Langgan untuk urwatulwusqa
E-mel:

Lawati kumpulan ini

Tuesday, December 29, 2009

Beli-belah di tempat jual arak

Beli-belah di tempat jual arak



Sejak sekian lama saya tertanya-tanya, apakah hukumnya membeli-belah di kedai yang menjual arak? Saya pernah berbincang dengan kawan-kawan dalam persoalan ini, ramai berpendapat hukumya harus kerana tidak ada sebarang nas yang melarang, yang ada ialah hadis riwayat Abu Daud diatas yang bermaksud: Allah melaknat arak, peminumnya, orang yang menuangkannya, penjualnya, pembelinya, orang yang memerah dan orang yang menempahnya, orang yang memebawa dan orang yang dibawa kepadanya dan orang yang memakan hasil jualannya.

Tida syak lagi bahawa meminumarak adalah haram.Berkarja di kilang arak dan menjualnya di kedai atau supermarkat adalah haram. Ditengah-tengah pengharaman yang berdasarkan nas yang jelas itu, umat Islam di Malaysia, pihak berkuasa agama dan segala ngo serti parti politik tidak dapat mendesak kerajaan ntuk mengenakan undang-undang yang lebih ketat terhadap penjualan arak. Akibatnya anak-anakmuda yang bekerja dipasarraya terlibat dengan penjualan arak kalau pun mereka tidak meminumnya.

Ditengah-tengah situasi ini, saya sering ke supermarkat dan melihat arak yang melimpah-ruah, saya rasa amat terguris setipkali lalu di tepi barisan arak yang dipamirkan dengan megah. Kita ada Yang di Pertuan Agong untuk jaga agama, kita ada raja-raja, kita ada Jakim, pejabat agama, kita ada mufti dan kita ada para ustaz dan ngo. Tapi semua balatentera itu tidak dapat bertindak untuk mencegah arak dari dipamirkan kepada masyarakat Islam. Saya tertanya-tanya, kuasa apa yang ada pada arak sampai begitu sekali kebalnya.

Ditengah-tengah keperluan kita kepada kedai besar yang menjual barangan keperluan harian dan kehidupan kita, persoalan tentang hukum membeli belah di kedai yang menjual arak tidak pernah luput dari minda saya. Walaupun dalam banyak keadaan kawan-kawan menggelarkan saya dengan gelaran ulamak serba boleh, merekamenganggap saya amat liberal dan sering menggunakanpendapat yang mudah dalam hukum hakam. Tapi dalam persoalan ini saya rasa tidak ada ruang kompromi.

Hasil dari persoalan yang panjang ini, saya mencari-cari fatwa ulamk berkaitan hukum membeli-belah ditempat yang menjual arak. Saya tidak dapati ianya dibincangkan dalam fatwa. yang ada ialah yang biasa diketahuimenjual, membeli, membawa...

Setiap kali saya ingin mengenengahan isu ini saya bimbang ianya akan menambahkan lagi senarai pengharaman yang di keluarkan kepada umat Islam sedangkan mereka tidak sensitif pun dengan hukum yang telah sedia ada. Saya bimbangpendapat ini akan menyusahkan.

Namun demikian akhir-akhir ini saya dikejutkan dengan fatwa guru saya Dr Ahmad al Raisuni tentang haramya umat Islam membeli- belah di kedai yang menjual arak. Beliau berpendapat tindakan membeli-belah ditempat yang menjual arak mengandungi dua keburukan:

1-Tindakan berbelanja ditempat yang melakukan perkara yang diharamkan oleh Allah akan menguatkan pihak syarikat dan ini merupakan satu sokongan dan pertolongan kepada mereka. Allah melarang manusia bertolong menolong dalam kebatilan.

2-Tindaan berbelanja dan bersantai di pusat membeli belah yang mempamerkan arak membuatkan umat Islam kehilangan sensitiviti terhadap arak, akhirnya mereka tidak berusaha mencegah keadaan itu dan menganggapnya satu perkara kecil yang tidak perlu diriuhkan.

Nampaknya kedua-dua alasan diatas amat penting dan hasilnya kita dapatisemakin hari umat Islam semakin biasa dengan arak dan desakan untuk menghadkan jualannya hanya kepada bukan Islam semakin tidak diperjuangkan.

Saya menunggu komen dari sahabat
Pandangan anda dihargai
http://benmokhtar.blogspot.com

Wednesday, December 23, 2009

Acara Esok (Tomorrow agenda!)

Your Blog :pencinta-Islam.blogspot.com

Assalamu'alaikum Wrmt. Wbth.

AKADEMI KAJIAN KETAMADUNAN DAN

JABATAN MUAMALAT DAN KEWANGAN ISLAM,

KOLEJ DAR AL-HIKMAH

Dengan segala hormatnya menjemput

Y. Bhg. DatoĆ¢€™/ Datin/ Tuan/ Puan/ Saudara / Saudari ke:

FORUM PENGKAJI PEMIKIRAN & TAMADUN

SIRI KE- 22:

LIBERALISASI EKONOMI DAN EKONOMI ISLAM

Pembentang:

Prof. Mohd Nazari Ismail

Jabatan Dasar dan Strategi Perniagaan

Fakulti Perakaunan dan Perniagaan

Universiti Malaya

Tarikh : 24 Disember 2009/ 7 Muharam 1431H (Khamis)

Masa : 10:00 pagi 12:30 tengahari

Tempat : Bilik Syura, Kolej Dar al-Hikmah,

Sg. Ramal Dalam, 43000 Kajang, Selangor

Sebarang pertanyaan, sila hubungi :

AKK-KDH 03-8925 2392 /013 2637009

(Pn. Zulaihan Ismail)

~Penyertaan adalah PERCUMA~

Tuesday, December 22, 2009

Hijrah & Generasi Muda

Setiap tahun, umat Islam di seluruh dunia akan menyambut awal Muharam dimana dalam bulan ini menyaksikan kisah sepanjang pengHijrahan Baginda Muhammad Rasulullah SAW dan Alhamdulillah pada tahun ini kita dapat menyambut lagi bulan yang tersingkap sejuta penghayatan dan pegajaran kepada umat Islam seluruhnya.

Kepada generasi muda dizaman ini, banyak yang boleh diambil pengajaran dalam peristiwa Hijrah ini. Kita boleh mengambil semangat Saidina Ali RA yang ketika itu masih muda remaja sudah mempunyai semangat pengorbanan, beliau sanggup menyamar sebagai Rasulullah dengan menggantikan baginda ditempat tidurnya.

Bagaimanakan perasaan beliau pada masa itu? mengapa beliau sanggup menanggung risiko dengan menambil tindakan sedemikian dikala rumah tempat persembunyian mereka sedang dikepung oleh tentera Quraisy? Jawapan-nya ialah kekuatan Iman dan Aqidah yahni kepercayaan baliau akan kebenaran Islam yang bisampaikan oleh Baginda Rasulullah SAW.

Selain itu juga pengorbanan para sahabat yang boleh di ambil seperti perstiwa digua Thur dimana Baginda dan Saidini Abu Bakar Assidiq sedang bersembunyi. Semasa tidur, kaki Abu Bakar di patuk ular, tetapi beliau terpaksa menahan kesakitan kerana takut menyedarkan baginda yang sedang tidur.

Bagitu sayangnya beliau kepada baginda sehingga kan sanggup menahan kesakitan yang begitu menyiksakan yang sangat berbisa.

Islam itu bersaudara, itulah yang dilakukan oleh baginda ketika sampai di Madinah, baginda dan rombongan disambut oleh mereka disama. Baginda mempersaudarakan antara orang Mekkah dan Madinah atau yang kita selalu sebut Muhajirin dan Ansar. Selepas mempersaudarakan, mereka dibawa oleh keluarga masing-masing kerumah. Mereka dijamu dengan makanan yang banyak dan ada juga yang sanggup ceraikan isteri untuk memberi kepada saudaranya.

Inilah rahmat yang diberi Allah diatas pengorbanan mereka dengan meninggalkan segala harta-benda dan isteri dan anak-pinak. Namun dengan niat yang ikhlas ingin berhijrah kerana Islam, mereka menolak kesemua pelawaan tersebut.

Pengorbana, kasih-sayang, persudaraan dan banyak lagi pengajaran dan sifat yang boleh dicontohi oleh generasi muda hari ini dalam menjana sebuah masyarakat yang bertaqwa yang menjadikan kisah-kisah teladan sebagai gambaran atau "Guideline" kepada kita.

Semoga Hijrah pada tahun ini, merupakan permulaan kepada kemunculan sebuah generasi harapan umat Islam yang akan membawa imej kekuatan Islam itu keseluruh dunia.

Thursday, December 17, 2009

“MAAL HIJRAH KITA PENYAMBUNG HIJRAH RASUL”

Your Blog :rimbadamai87.blogspot.com

Salam Maal hijrah wat Seluruh Muslimin dan Mulimat,Selamat Menyambut tahun baru hijrah 1431.Sempat saya bertanya kepada rakan-rakan kampus untuk perancangan cuti maal hijrah ini.Ada yang menjawap ingin pulang ke kampung,ada juga yang menjawap terpaksa menghadiri progam wajip fakuiti.Ada juga yang menjawap untuk tinggal diasrama dan menyiapkan kerja yang ditugaskan oleh pensyarah.Bukan pesoalan ini saya ingin bawa dalam ini tapi saya terfikir sejak akhir-akhir ini sambutan atau perayaan seperti Maal hijrah,malidul rasul,malam nisfu saaban dan sebagainya hanyalah semata-mata perayaan tapi adakah sambutan ini dihayati maksud sebenarnya disebalik peristiwa sejarah tersebut.

klik disini untuk baca seterusnya

Bah!

Your Blog :http://pencinta-Islam.blogspot.com

Riuh rendah suara manusia-manusia di pusat penempatan mangsa-mangsa banjir memang menyakitkan telinga bagi sesiapa yang punyai migrain, begitu Azizah bersuara kepada Azizi, si sukarelawan yang amat ringan tulang walau baru hari pertama jejakkan kaki ke pusat penempatan ini.

Azizi, tersenyum sahaja mendengarkan kata Azizah si mangsa banjir yang ringan mulut dengannya, tidak dengan sukarelawan-sukarelawan yang lain. Azizi baru sahaja selesai mengangkat kotak warna koko yang berisi puluhan botol air mineral. Mengesat peluh di dahi. Azizi terasa letih benar. Azizi, belum lagi benar-benar berehat sejak sampai di sini pukul 3.00 pagi tadi.

Azizah, terus mengomel menyalahkan pihak berwajib yang lambat sekali dalam menghulurkan tangan meringankan beban. Azizi, keluh berat. Ditambah banyak lagi kerja yang perlu dilakukan, Azizah pula sentiasa mengekorinya. Asyik bercakap sahaja perempuan ini, kata hati Azizi.

Banjir besar itu kini melanda Darul Aman, negeri di utara tanah air. Sebelumnya, telah berlaku beberapa siri banjir besar yang meragut puluhan ribu nyawa. Pantai Timur sudah, Pantai Barat sudah. Dan negeri di selatan juga telah mengalaminya. Bah, besar di semua penjuru tanah air kian surut melainkan di utara. Azizi, mengelamun seorang. Azizi pasti semuanya berlaku atas kehendak Allah. Namun, tentunya tangan-tangan gatal manusia tidak boleh tidak dipersalahkan.

Surah Ar-Rum ayat 41 mafhumnya: Telah zahir kerosakan di daratan dan di lautan disebabkan oleh perbuatan tangan-tangan manusia supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian daripada (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”

Seorang berbadan besar, melambai. Melaung.

Azizi!

Sekalipun Azizi ialah presiden organisasi sukarelawan ini, dia berkeras juga mahu turun menyelamatkan mangsa-mangsa banjir walau dibantah dengan keras juga oleh majlis tertinggi organisasi sukarelawan, bimbang jika ada yang tidak elok menimpa pemimpin mereka.

" Ada orang panggillah, Azizi." Suara lembut di sisi menyapa.

Tersedar. "Kenapa?"

Azman yang berbadan besar, menghampiri.

"Hei, di sini kau ya, Cikgu Rusydi panggil. Ada operasi."

"Operasi?" Azizah dan Azizi sama-sama berkongsi tanda tanya.

................................

"Kumpulan-kumpulan kita di segenap ceruk pusat penempatan banjir di Darul Aman ada berita baik dan berita buruk." Serius sekali, Cikgu Rusydi beri taklimat.

"Berita baik dulu." Pinta seorang.

"Ramai mangsa sudah dipindahkan."

Sesekali bot penyelamat yang mereka naiki berlaga tunggul kayu. Dahan pokok sebetulnya.

"Lagi?"
"Berita buruk pula, ramai lagi orang yang enggan berpindah, bimbangkan keselamatan barang rumah mereka."

"Sekarang kita mahu ke mana?" Azizi membetulkan duduk. Mungkin tidak selesa.

"Saya agak 3 bot penyelamat kita mencukupi untuk memuatkan 11 orang lagi. Kita akan ke Kampung Jawi .. Kampung Ulu Jawi." Tegas Cikgu Rusydi yang bertindak sebagai ketua bagi operasi sukarela ini.

Bot penyelamat berwarna merah yang dinaiki Azizi menderu laju. Dan bot- bot di belakang menyusul.

.................................

Memang, kebanyakan orang yang mindanya tertanam pagi petang siang malam, duit, duit, duit, memang macam itu. Payah nak berpisah dari harta benda. Wajah-wajah mangsa-mangsa banjir ditenung Azizi satu persatu. Puas dipujuk Azizi. Dicelah juga oleh Cikgu Rusydi yang mengumpan material. Material dengan material, ah bila nak selesai.

"Pakcik, makcik ..betul tidak mahu turut serta kami, selamatkan diri?"
Pakcik yang berbaju hujan tidak mengendahkan. Cuma memerhati wajah Azizi sahaja.

"Anak pergilah dulu. Banjir ini tak lama. Hujan pun sudah lama berhenti, esok lusa keadaan ini kembali macam biasalah ..” Makcik itu bersuara.

Awan yang tadinya mendung, kian bertambah mendung. Bagai tersinggung dengan kata- kata makcik itu. Kelopak matahari, langsung tak nampak. Cuma cahaya, masih ada.
"Begitu penting sekali, harta benda itu?"

Satu soalan bodoh, sengaja ditanyakan Azizi.

"Ya, begitu penting!" Pakcik bermisai tebal itu, bersuara. Marah agaknya.
Kedengaran, nada dering polifonik. Telefon bimbit Cikgu Rusydi, yang membingit.

"Hei, kawan- kawan lain telefon beritahu, mereka sudah selesaikan operasi mereka. Kita bila lagi? Hari pun sudah gelap ni."

Azizi. berfikir ligat. Nak guna cara kekerasan? Pengsankan mereka, mungkin?

Ada, titik lembut basah menimpa ubun. Azizi, mendongak. Awan mula menangis melihat kelakuan makhluk yang materialis.

"OK! Kami terpaksa pergi dulu pakcik, makcik! Jagalah, harta benda itu meski harta benda itu tak mampu pun nak jaga pakcik makcik." Tegang sekali nada dan urat yang kelihatan di leher Azizi.

Suami isteri itu, berpandangan sesama sendiri. Mendongak ke langit. Mencari matahari. Akhirnya pandangan berpatah balik kepada Azizi.

"Hidupkan bot segera!" Azizi, melantangkan suara. Mengumpan sebenarnya.

Pakcik itu. masih teragak-agak. Di pipi si isteri, kelihatan lelehan air mata. Keluar juga air dari hidung.

Si isteri, memeluk erat belakang suaminya. Habis basah, baju suaminya.

"Tunggu!" Pekik si pakcik itu.

Azizi dan krew penyelamat buat tak endah. Bot sudah hendak meninggalkan rumah mangsa.

"Tunggu dahulu!" Laung, mereka berdua. Suami isteri sama-sama menjerit.

Bot, sudah bergerak pergi.

Agak lama kemudian, bot berpusing kembali.

"Hey, kami nak pergi ni! Tolonglah!"

Bot mula, mampir mencecah bumbung rumah.

Azizi, tersenyum.

Operasi, berjaya.

..............................

Sudah, tiga hari Azizi berkampung bersama- sama rakan sukarelawan di pusat penempatan mangsa-mangsa banjir. Banjir ini, amat dahsyat umpama filem Day After Tomorrow, banjir ini memang menakutkan. Banyak tempat sudah dibahamnya, antaranya Menara Tertinggi Negeri dan Candi Lembah Hijau. Buat masa ini, Sekolah Permatang Rambutan memang merupakan pusat penempatan yang strategik. Itu pun masih ada mangsa-mangsa yang tak bersyukur. Hendakkan penempatan yang selesalah, makanan yang enak-enaklah. Azizi, geleng kepala.

"Kedatangan, awak ke sini memang satu rahmat tahu!" Azizah datang membawa dua botol air mineral. Lembut sekali suaranya.

Apa-apalah, Azizah! Kata Azizi dalam hati. Sekalipun, gadis itu begitu ayu pada pandangan matanya, Azizi tidak peduli. Aku datang sini nak menyelamat, bukan nak mengurat, tegas Azizi dalam diri.

Azizah, terus menerus berbicara walau Azizi semacam nak terlelap.

"Hm, pihak berkuasa pun satu hal. Saya rasakan keadaan ini mungkin berlaku lagi kalau langkah-langkah berkesan tak diambil." Azizah, memberitahu pendapat.

"Apa maksud awak?" Azizi, acuh tak acuh bertanya.

Ada bunyi bising. Suara. kanak kanak menangis.

"Mengikut, apa yang saya baca dan berdasarkan pemerhatian saya, banjir di Darul Aman berkemungkinan besar berlaku kerana kelemahan infrastruktur saliran yang tidak mampu menampung hujan dalam kuantiti yang banyak.” Azizah, menerangkan.

Bersyarah pula dia, ketika-ketika ini. Geram Azizi, sambil menyembunyikan mimik muka kurang suka.

"Lagi, awak tahu, faktor- faktor lain yang menyebabkan banjir ialah kawasan takungan air seperti paya yang ditimbus untuk pembangunan, pembinaan jambatan terlalu kecil dan rendah sehingga menyebabkan sampah tersekat, air pasang yang menghalang banjir mengalir ke laut dan sungai yang terlalu cetek .. Eh. awak dengar tidak ni?" Azizah, sedikit kesal.

"Saya dengarlah, hm, itu kata awak dan mungkin betul, tapi saya yakin dan percaya ini adalah ujian dari Tuhan. Tuhan, sudah murka mungkin. Mungkin juga Tuhan nak uji mana hambaNya yang bertaqwa. Masa bala inilah baru kita nak ingat tuhan.Yang saya sedikit hairan, ada juga yang tak sedar-sedar. Teori sains, teori sains, salahkan pihak berkuasalah, kita sebagai orang Islam mesti sedar dan bermuhasabah. Sebelum saya datang ke sini, dengar cerita akan ada konsert dari artis seberang kan? Ainul, si gerudi dan Raja Rock kan? Apa betul?"

Azizah, angguk.

"Hei, mari ikut saya. Sebentar lagi kami nak buat aktiviti dengan adik-adik di sini. Marilah!" Pelawa Azizi, yang bingkas bangun dari duduk.

"Awak, ajak saya?" Azizah memandang retina Azizi.

Azizi tersenyum sambil mengangguk.
………….


Azizah, baru saja selesai sembahyang Asar secara berjemaah. Azizah belum lagi menanggalkan telekung yang dipakainya. Dia, begitu seronok sekali hari ini. “Walau awak nak jadi wartawan satu hari nanti, saya nampak awak memang berbakat besar untuk menjadi seorang guru.” Itu, kata Azizi yang masih terakam segar dalam kotak fikirannya.

“Awak tahu, saya rasa rugi benar bila tak dapat ke Darul Salam, semasa bala Tsunami tempohari. Senior-senior saya yang pergi, menceritakan banyak pihak yang mengambil kesempatan pada mangsa-mangsa banjir. Sebab itu, operasi kali ini saya tak lepaskan.” Sekali lagi kata-kata Azizi terngiang-ngiang di telinganya.

Azizah, senyum sendirian.

Telinga Azizah tertangkap bunyi bising, bunyi riuh. Dia menoleh ke belakang. Kelihatan, ramai orang sedang mengerumuni sesuatu.

“Kenapa pula mereka ini?” Azizah bertanya.
…………………………………

Azizi, gembira sekali seusai solat. Dia puas. Dapat pula dia selepas mengadakan beberapa aktiviti dengan kanak-kanak mangsa banjir, Azizi dan rakan-rakannya termasuk Azizah mengajarkan mereka cara untuk bersolat. Memang, puas.

Cikgu Rusydi dan Azman muncul. Masih lagi dengan berbaju Melayu.

“Kami, kena ke hospital.”

“Siapa sakit?” Tanya Azizi.

“Bukan kami, tapi mereka,” jari telunjuk Azman ditudingkan pada beberapa orang yang terbaring tak jauh dari tempat menunaikan solat.

“Uh, apa kenanya?” Azizi menyoal lagi.

“Entahlah, kami pun tak pasti. Tapi ada seorang perempuan kata .. alah perempuan yang selalu tolong kita tu, dia kata mereka dijangkiti ‘Leptospirosis’.” Jawab Azman.


“Leptospirosis”?

“Itu pun dia. Kau tanyalah sendiri dekat dia. Hei, kami nak pergi ni. Kami kena pergi cepat. Kamu, Ahmad dan Zaki jangan ke mana-mana tahu.” Azman dan Cikgu Rusydi memesan sebelum meminta diri untuk ke hospital.

Azizah, dekati.

“Seronok, mengajar tadi ya. Saya puas sangat!” Azizah begitu seronok.

“Yalah tu ..Hey, apa itu lestopsirosis hah?” Tanya Azizi.

“Leptospirosislah. Leptospirosis ini penyakit yang disebarkan melalui air kencing tikus. Antara, tanda terkena penyakit ini ialah demam panas. Hm, kalau kita luka atau cedera, patut segera mendapatkan suntikan antibioik ‘doxycycline’.” Azizah, jelaskan panjang lebar.

Kelihatan, dari luar jendela bot penyelamat baru saja bergerak.

“Wah, macam doktorlah!” Puji Azizi.

“Azizi, sebenarnya ada sesuatu yang saya nak beritahu awak.” Azizah bercakap perlahan semacam berbisik

Orang ramai sedang menyusun meja-meja tulis. Seolah-olah hendak dijadikan pentas.

“Apa?” Tanya Azizi.

“Mangsa-mangsa di sini, masih belum sedarkan diri. Konsert Ainul dan Raja tetap juga nak dijalankan. Para penyanyi itu akan didatangkan dengan helikopter.” Azizah, menjelaskan.

“Hah! Meja-meja itu?” Azizi separuh terbeliak.

“Ya, pentas untuk malam esok.” Kekerutan muka Azizah, menggambarkan kebimbangan.
…………………………
Kau makin disenangi sekarang, lebih senang dari kami. Kami akan ikut sahaja apa yang kau suruh. Begitu jaminan dari rakan-rakan sukarelawan yang lain saat Azizi meminta pertolongan. Ah, sudah. Malam ini juga aku akan bertindak. Uh, aku kena ubah sedikit pendekatan. Dulu aku terlalu keras, ramai yang menolak seruan aku, ramai yang lari. Kali ini, aku tak mahu berlembut langsung dengan acara yang nak dilangsungkan malam esok, tetapi aku akan berhikmah.

Dan, sebelum petang Asar itu melabuhkan tirai, Azizi terlena. Terlena di atas tikar mengkuang.
…………………………
“Insaflah kita wahai sekalian kaum muslimin.”

Azizi, yang duduk atas kerusi di pentas terus membacakan maksud surah al-A’raf, ayat 64: Mereka terus mendustakannya, Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersertanya di dalam bahtera, dan kami karamkan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang buta (mata hatinya daripada melihat kebenaran).

Seorang tua yang buta berjambang putih, tersedu-sedan mendengarkan butir-butir maksud dari surah al-A’raf.
“Sedarlah, kita tuan-tuan, puan-puan. Yang kita nak undang esok hari itu, adakah Allah redha atau murka? Maksud surah asy-Syuara ayat 120: Kemudian daripada itu, Kami tenggelamkan golongan kafir) yang tinggal (tidak turut bersama dalam bahtera.”

Makin, ramai yang menundukkan muka sambil beristighfar menyedari kesalahan mereka.

“Baik, saya cadangkan untuk malam esok atau baik kita mulakan segera malam ini juga, kita tukar agenda.” Azizi bersuara sambil berdiri.

“Kita, lakukan qiamullail.” Kata Azizi lagi.

Mata orang ramai yang basah dengan air mata mula berhenti. Dan Azizah yang turut sama bersimpuh dengan jemaah perempuan mula tertanya-tanya.

Apakah maksud bah yang ditanzilkan ini, sebenarnya?

'Saya tidak tahu salah lantik Ariffahmi'


eksklusif Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat mengulangi kenyataannya bahawa beliau tidak tahu-menahu bahawa tindakannya melantik menantu sendiri menerajui Perbadanan Menteri Besar Kelantan (PMBK) melanggar peruntukan undang-undang.

"Waktu saya lantik menantu saya, saya tidak tahu barang tidak boleh. (Saya) lantik dalam mesyuarat penuh. Ada penasihat undang-undang negeri (LA)," kata menteri besar Kelantan kepada Malaysiakini.

"Saya sebut dalam kertas, menantu saya (dilantik). LA senyap. Saya kata, sahlah."


Ditemui di pejabatnya di Kota Bharu, Nik Abdul Aziz diminta mengulas kontroversi panjang yang melanda syarikat berkaitan kerajaan itu susulan tindakannya melantik Abdul Ariffahmi Ab Razak sebagai ketua pengarah eksekutif PMBK.

Pelantikan menantunya itu didakwa amalan nepotisme sehingga pemimpin tertinggi PAS, termasuk Presidennya Datuk Seri Abdul Hadi Awang, pada 23 November lalu meminta Nik Aziz menasihatkan Abdul Ariffahmi meletakkan jawatan.

Abdul Ariffahmi, yang juga exco Pemuda PAS Kelantan, akan berundur secara rasmi pada Mac tahun depan apabila merancang menyerahkan notis berbuat demikian pada 24 Disember ini.

Ketika diwawancara Khamis lalu, Nik Abdul Aziz ditanya pendiriannya sama ada pelantikan Abdul Ariffahmi merupakan satu kesalahan.

Nik Abdul Aziz berkata, walaupun perkara itu dikatakan" salah tetapi "beliau tidak boleh dipersalahkan" kerana tiada orang memaklumkan perkara itu kepadanya.

"LA pun tidak sebut apa. Nak salah saya macam mana? Jadi bila timbul macam ini, saya kata (Abdul Ariffahmi, foto kiri) letak jawatanlah," katanya.

Tambahnya, pelantikan menantunya dilantik dibuat dengan mempertimbangkan kelebihan jurutera muda itu, antaranya yang aktif dan mudah berkomunikasi dengan beliau.

Ketika Malaysiakini ingin terus mengajukan soalan-soalan berhubung perkara itu, mursyidul am PAS yang berusia 78 tahun bagaimanapun menghentikan wawancara kira-kira 35 minit itu dengan alasan sudah keletihan.


Berikut petikan wawancara berhubung isu PMBK:

Tentang Perbadanan Menteri Besar Kelantan (PMBK) ini, apa yang sudah terjadi?

PMBK ini perbadanan menteri besar. Waktu kami ambil alih, tidak ada fail apa pun dalam PMBK. Menteri besar dulu (BN) buat bagaimana, (kita) tidak tahu. Jadi, waktu ambil alih dulu, kami lantik seorang perempuan berpengalaman dari Kuala Lumpur. Dia buatlah ala kadar, kemudian dia letak jawatan.

Waktu saya lantik menantu saya, saya tidak tahu barang (ini) tidak boleh. (Saya) lantik dalam mesyuarat penuh, ada penasihat undang-undang negeri (LA). Saya sebut dalam kertas, menantu saya (dilantik). LA senyap. Saya kata, sahlah.

Tahu-tahu bising pula. Tetapi saya rasa kedudukan saya benar. Jadi benar kerana LA tidak bersungut apa (membantah). Maka itulah kedudukannya.

Dan pada saya, bukan sahaja masalah menantu sahaja. Selain (sebagai) menantu, dia ini pula ada ilmu. Dan rumah dia dekat dengan rumah saya. Dia pergi sembahyang di masjid, insya Allah dia naik ke rumah. Makan, bercakap, berunding, pergi sembahyang Subuh.

Sebab mudah hendak jumpa?

Ini dekat rumah. Kalau menantu saya duduk jauh seperti orang lain, saya pun tidak tertarik pada dia (untuk melantiknya). Dan dia ini orang muda.

Dia aktif. Jadi saya sayang pada dia kerana dia ini aktif, orang muda dan rumahnya dekat dengan rumah saya. Dia duduk bersama (saya) bertahun-tahun. Selama tiga atau empat tahun.

Sebenarnya salah atau tidak melantik dia?

Mengikut katanya salahlah. Tetapi saya pun tidak tahu. Orang pun tidak beritahu saya. LA pun tidak sebut apa. Nak salah saya macam mana? Jadi bila timbul macam ini, saya kata letak jawatanlah.

Tok Guru tidak terfikir waktu hendak lantik dulu, akibatnya boleh timbul fitnah?

Fitnah ini, tidak lantik dia pun, orang fitnah juga. Saya ini orang PAS, orang Islam. Orang Melayu sendiri benci pada saya. Cina tidak benci saya. Melayu yang benci pada saya. (Gejala) ini pelik.

Ada kemungkinan LA takut, segan hendak tegur Tok Guru sebab Tok Guru menteri besar?

Itu wallahu 'alam (hanya Allah yang mengetahui). Itu tanya dialah.

Wednesday, December 16, 2009

Menanti, ketibaan mereka.

Your Blog :http://pencinta-Islam.blogspot.com

Kamu baru bangun dari tidur. Kamu sedari jam di dinding sudah tunjukkan jam pukul 5.15 pagi. Kamu tahu kamu tidur lewat malam tadi. Kamu sibuk sangat sebenarnya. Maklumlah kamu seorang bujang. Kamu mengeluh sebentar. Lampu kalimantang lupa kamu padamkan sewaktu kamu hendak tidur semalam. Kamu perasan akan sesuatu. Rak meja kamu bersepah dengan buku-buku berkenaan dengan ‘Messiah’. Uh, bilakah akan berakhir semua penderitaan umat manusia! Kamu menjerit.

Kamu mencapai tuala mandi di penyangkut. Kamu, gegas masuk ke dalam bilik air. Buff, buff, buff, air menjerit apabila ditumpahkan atas badan kamu. Kamu berasa segar. Kamu tak mahu lama di dalam bilik air. Kamu nak buat kerja lain. Ya, kerja yang orang jarang berfikir mengenainya. Kerja inilah yang menyebabkan kamu tak jadi berfikir mengenai perkahwinan. Ya, kamu lebih asyik dengan Armageddon, kamu lebih suka menggariskan sesuatu di atas Atlas. Menumpu kepada Asia Barat. Lebih terperinci kepada Al-Aqsa yang masih menjadi perebutan di tahun 200X. Tahun inilah.

Kamu selesai mandi. Burr, sejuknya. Kamu menggigil. Kamu memakai baju Melayu untuk sembahyang. Azan Subuh kemudian, memanggil kamu datang berjemaah di masjid sebelah rumah kamu. Kamu mencapai kopiah putih dan pergi ke masjid untuk menunaikan solat Fardhu Subuh.

Selesai solat, kamu bersapa dengan beberapa tetangga. Kamu sengaja singgah sebentar di kedai berhampiran. Niat kamu sebenarnya bukan nak menikmati kopi pun cuma untuk bertegur sapa namun kamu dipelawa juga untuk menyertai minum pagi oleh kawan-kawan kamu yang datang berkunjung ke kedai kopi. Kamu, yang begitu segan dengan orang pun terus menerima pelawaan itu.

“Al-Mahdi, Isa A.S , dan Dajjal. Uh.” Kamu mengeluh.
………………
Tentang Dajjal. Kamu tahu dan kamu tahu ramai orang yang tahu mengenainya. Begini, apa yang telah diberitahu mengenai Dajjal kepada kamu ialah Dajjal itu buta sebelah matanya. Ada kalimah kafir di dahinya. Membawa, kenikmatan di tangan kirinya. Membawa kesengsaraan di tangan kanannya.

Dari Nawwas bin Sam’an RA, ia berkata: Rasulullah SAW telah bersabda berkaitan sifat Dajjal: “Dia itu seorang pemuda, rambutnya pendek, matanya mengambang, seakan-akan aku menyerupakannya dengan Abdul ‘Izz bin Qathn”.

Hadis ini diriwayatkan Muslim. Seorang Ahli Hadis yang muktabar dalam dunia Islam. Maka jangan pertikailah kesahihan hadis ini. Dalam lafaz bahasa asalnya pun kamu sudah hafal.

Kamu sekarang, sudah sampai ke pejabat. Kerja kamu seperti biasa. Editor yang ‘syadid’. Bukan tiada sebab kamu berkelakuan begitu. Kamu berkelakuan begitu kerana hendak orang yang memiliki majalah kamu berasa tak rugi duit mereka. Tak sesal, duit mereka mengalir untuk membeli Majalah ‘A’.

“Hai.”

Seorang pekerja perempuan datang menyapa. Datang menyapa dengan lenggang yang menggoda.

Uh, perempuan zaman ni. Mengapa begini?

“Ya, ada apa yang saya boleh bantu?” Kamu bertanya.

“Ups, menganggu.” Pekerja perempuan itu sedari raut muka kamu mulai berubah. Pekerja perempuan itu pun mula beredar.

Perempuan sudah tidak tahu malu akhir zaman ini. Sebenarnya Nabi S.A.W sudah beritahu semua ini. Lama dulu Nabi S.A.W telah ceritakan alamat-alamatnya. Perempuan berpakaian tetapi bertelanjang. Tabarruj jahiliyyah mulai berdendang. Uh,mana silapnya? Adakah Islam ajaran pesimis? Hanya menunggu tanda-tanda tanpa berbuat apa-apa. Adakah Islam begitu? Suara skeptis mula bergaung. Kamu menjawab: Ah, skeptis yang jahil murakkab, berapa kali mahu aku beritahu pada kamu Islam itu indah cuma umatnya yang kadangkala bersikap dengan sikap yang tak sepatutnya ada pada seorang Muslim
……………………
Isa anak Maryam siapa pula? Soalan itu pernah ditanyakan oleh seorang yang mengaku berfikiran atheis padahal bukan reti pun mengungkapkan idea atheis. Suara skeptis cuba membangkitkan sesuatu pada kamu: Kau tentu seorang yang mampu mengungkapkan idea atheis kan ? Kamu menjerit: Ya! Idea atheis adalah idea yang menyangkal kewujudan Tuhan. Idea ni adalah idea seorang yang jahil dan aku bukan seorang yang jahil!

Isa anak Maryam adalah seorang lelaki yang lahir tanpa ayah. Baginda A.S boleh bercakap sewaktu bayi mempertahankan maruah ibunya yang ditohmah oleh kaumnya, Bani Israel yang celaka. Bani Israel yang merempat itu tak disangka-sangka berjaya merampas bumi Palestin.

Kamu sedang menikmati makanan tengah hari. Seorang pelayan datang menyapa. Sapaan berbalas.

“Boleh saya duduk sebentar?”

Ah, apa-apa sahajalah lelaki ni. Aku nak makanlah. Kamu marah-marah dalam hati.

“Ya. Duduklah.” Kamu memaniskan roman wajah dan mempersilakan.

“Saya tengok awak dari tadi. Asyik berkerut sahaja. Ada apa-apa masalah ke?” Pelayan itu bersuara.

Kamu mengeluh. Oh, dekat warung kecil begini pun ada kaunselor ke?
“Tak. Awak tengok saya macam ada masalah ke?” Kamu membalas.

“Yelah! Muka awak yang menunjukkan.” Pelayan itu semakin galak menyakat.

Bila agaknya awak akan beredar dari meja saya? Kamu bertanya. Namun
disebabkan keseganan kamu pada orang, kamu tak jadi meluahkannya pada si pelayan lelaki itu.

“Eh, boleh tak kamu berikan pada saya tarikh hari kamu lahir dan bulan kamu lahir? Mungkin saya boleh menolong kamu.” Pelayan lelaki itu meminta.

Pelayan lelaki itu kemudian mencapai gelas minuman kamu. Kemudian menikmati air Epal di dalamnya tanpa malu dan segan.

Oh, tolonglah. Kenapa dengan awak ni? Kamu tertanya-tanya sendirian.

Seorang mamak berbadan gempal menghampiri.

“Oh, di sini kamu ya? Saya berapa kali sudah ingatkan, jangan ganggu pelanggan-pelanggan di sini. Kenapa kamu degil?” Si mamak itu menarik telinga si pelayan lelaki itu. Semua mata di situ tertumpu pada kamu selain pada si mamak dan si pelayan.

Kamu berasa bosan dengan kelakuan manusia di situ. Segera kamu menyudahkan makan. Kamu mengambil tisu di kaunter. Mengelap mulut dan tangan.

“Pelanggan-pelanggan saya sudah lari. Nah! Ini gaji kamu setakat bulan ni. Esok kamu tak perlu datang lagi!” Jeritan mamak itu mengganggu telinga kamu. Kamu terus menapak menuju kereta Kancil bewarna Kelabu milik kamu. Kamu menghidupkan enjin kereta untuk menuju ke pejabat.

Isa A.S akan datang menyelamatkan keadaan. Umat akan diselamatkan. Kita tak akan tersesat. Panduan kita, tetap panduan yang ditinggalkan Nabi Muhammad S.A.W. Al-Quranul Karim. Masalahnya sekarang, umat Islam telah ditimpa musibah yang pelbagai. Kita yakini kita ni umat yang terbaik namun adakah realiti sekarang menunjukkan sedemikian?

Kamu memperlahankan kereta sebentar. Lampu isyarat, menyuruh.

Realiti sekarang menunjukkan kita akan terjajah untuk jangka masa yang lama jika kita masih mengamalkan sikap yang lama. Pesimis, pesimis. Optimislah banyak! Kamu menghingarkan suasana dalam diri kamu.

Kamu sudah sampai ke kawasan pejabat. Kamu turun dari kereta. Kamu berjalan menuju ke pejabat. Seekor dua burung pipit yang bertenggek di sebatang dahan pokok Ceri sedang menyanyikan sebuah lagu yang menarik . Kamu, terpesona sebentar.

Dulunya, kamu pernah berdialog dengan seorang perempuan yang cukup cantik. Namanya Mawar. Sayangnya, Mawar ini berduri. Mawar beragama Buddha. “Kalau abang nak menikahi saya, abang kena tinggalkan agama abang. Uh, abang, kasih saya pada abang ikhlas. Abang tak kasihkah pada saya?”

Kamu jadi kelu ketika itu. Kamu tak punya hujah untuk itu. Kerana apa? Kerana,dahulu Kamu mengambil diploma Usuluddin untuk bermain-main dengan masa. Sayangnya masa tak ingin pun bermain-main dengan kamu. Kamu terdiam untuk beberapa lama. Akhirnya setelah kamu mendalami Islam, kamu telah punyai hujah untuk itu. Kemudian sebulan lepas kamu menelefonnya. Kamu sengaja sebenarnya.

“Mawar, adakah tugas Maitreya sama dengan Jesus?” Soalan ni kamu bidik khas untuk membawanya kepada Islam.

“Uh, abang. Abang, yang tanya soalan ni? Saya sangkakan abang sudah melupakan saya. Abang, maaf abang. Saya tak megkaji lagi tentang tugas Maitreya.” Mawar menjawab panggilan kamu dengan suara yang seperti dulu.

“Oh, Mawar nak tahu, Maitreya pun punyai peranan mengikut ajaran
Buddha. Namun peranannya tak sama dengan Jesus. Jikalau konsep Messiah di agama
samawi (Judaisme, Kristian, Islam) adalah Saviour / juru selamat maka konsep
Boddhisatta Metteya bukanlah sebagai juru selamat kerana memang seorang Buddha
bukanlah juru selamat, melainkan seorang guru yang hanya boleh menunjukkan jalan.
Dalam konsep Buddhisme, hanya kita sendirilah yang boleh menyelamatkan diri kita.”
Begitu kamu menjelaskan pada Mawar.

“Abang, saya sudah tahu mengenai kecelaruan dalam Buddha. Saya sudah memeluk Islam abang.”

Nada Mawar begitu merintih. Tanda, mahu kamu kembali kepadanya.

Kamu bertakbir, bertahmid dan bersyukur ketika itu.

Namun tiba-tiba, tanpa disedari kamu sudah tidak mampu berfikir mengenai mimpi indah kamu dengan Mawar, gadis yang mencuri minat kamu. Kamu, jadi kosong dalam beberapa minggu. Panggilan dan sms dari Mawar tak mampu untuk kamu jawab. Kamu jadi begitu bimbang. Kamu nak menolong umat sebenarnya. Bukan kamu tak
sayangkan Mawar, namun kamu lebih sayangkan umat. Umat perlu dibangunkan.
Cukuplah tidur yang lama wahai umat Muhammad. Bangunlah!
……………………
Al-Quds akan dibebaskan. Tetapi adakah dengan orang seperti kamu? Kamu bertanya seorang diri. Kerja, di pejabat memang membosankan kalau kita tidak gemarakan kerja itu. Kamu berzikir sebentar sambil melemparkan pandangan keluar dari tingkap. Bumi Malaysia, memang aman. Terletak di dalam belahan zon yang tak dicecah oleh gempa bumi. Semua insan yang dilahirkan di bumi Malaysia patut bersyukur sangat. Kamu kemudiannya bermain-main dengan pensil pula. Bayangkan kalau tiba-tiba sahaja kamu berada di Al-Quds sekarang. Mempertahankan bumi tempat lahirnya Imam Syafie. Pensil yang kamu pegang bertukar menjadi AK- 47. Ataupun bertukar menjadi pedang tajam. Bayangkan kamu memegang senjata api atau beberapa butir batu kerikil. Menentang dajal? Kamu, mampu? Kamu bertanya seorang diri sekali lagi. Oh, kalau kamu bertanya pada remaja belia di Palestin sekarang, kamu rasa apa agaknya jawaban mereka? Bahkan dengan lidi pun kami akan lawan abang! Begitu kamu sangkakan jawapan mereka.


Satu emel datang berkunjung. Kamu, melayani emel itu. Perlahan-lahan kamu membuka emel itu.

Surat elektronik itu kamu baca penuh teliti.

“Ah, masih tak sedar-sedar, wahai pengirim yang jahil?”

Kamu berkata, dengan mimik muka sinis sekali.

Emel itu menceritakan kepada kamu beberapa alamat tak sahih tentang hari kiamat kelak. “Bersiap-siaplah manusia sekalian. Kiamat akan berlaku pada hari Rabu, 3 haribulan sembilan. Cepat, kumpulkan makanan, minuman, ubat-ubatan, pakaian dan sebagainya yang difikirkan perlu.”

Kamu, terus bosan hendak membaca sehingga habis emel itu. Kamumenutup
emel itu. Kiamat pasti akan datang. Tapi bukan datang mengikut ramalan nujum pak
belalang. Nabi, sendiri pun tak tahu. Al-Mahdi lagilah. Benar, Al-Mahdi adalah tanda-tanda akhir zaman. Tapi kenyataannya, dia bukannya mengetahui bila terjadinya hari kiamat. Al-Mahdi adalah imam berketurunan Nabi S.A.W. Al-Mahdi ada menurut mazhab Sunni. Bukan dongengan. Dia akan muncul akhir zaman ini menumpaskan Dajjal.

Dari Ibnu Mas`ud R.A bahawa Rasulullah S.A.W bersabda, “Bila tidak kekal dunia ini kecuali sehari saja, maka Allah akan panjangkan hari itu hingga Dia mengutus seseorang dari aku atau dari ahli baitku, namanya sesuai dengan namaku dan nama ayahnya sesuai dengan nama ayahku. Dia akan memenuhi dunia dengan keadilan dan qisth sebagaimana dunia ini sebelumnya dipenuhi dengan kezaliman dan al-Juur.”

Kamu membelek-belek novel 1511H [Kombat] dan tertidur selepas membelek beberapa muka surat di tengahnya.
……………………
“Umat Islam, kebanyakan sudah sedar akan rahsia kecemerlangan generasi kurun yang pertama. Sekarang macam mana, kau mahu turut serta kami atau tidak?”
Seorang lelaki berseragam askar, tanya pada kamu.

Di tangan kamu, tergenggamnya T15 Thermal Weapon FLIR sight. Senjata ini kuno sebenarnya di tahun ini. Kalau di tahun 200X bolehlah dikatakan senjata ni senjata terbaik.

“Baik! Aku ingin sekali turut serta.” Kamu, menjawab lelaki itu..

“Solihin, kalau dulu bolehlah kamu mengkaji tentang ‘Messiah’, kamu mengkaji tentang ‘Armageddon’, namun selepas selesai semua kajian itu, panggilan jihad memanggil kamu. Adakah kamu masih terfikirkan tilam empuk di rumah? Terfikirkan tentang isterimu?”

Lelaki berseragam askar yang mengenali kamu. sengaja bertanya soalan itu.

Kamu, geleng.

Abang tak akan berpatah balik Mawar. Ini jalan abang. Moga, jumpa di sana .

Buum! Buum!

“Uh, mereka sudah masuk ke dalam kawasan kita!” Lelaki itu, menjerit.

Kamu tak berlengah. Seluruh, pancaindera kamu dikerah untuk mencari si penembak curi. Kamu menjumpainya. Kamu mensasarkan penuh cermat. Kamu tak mahu si penembak pergi begitu sahaja.

Buuf!

Si penembak tersungkur. Tembakan kamu tepat mengenai dadanya yang bidang.

“Allahu Akbar!” Semua pejuang Islam yang berhampiran, takbir.

“Al-Mahdi dan Nabi Isa A.S akan datang membantu kita. Tetapi adakah kita dah cukup bersedia untuk menerima bantuan Ilahi?”

Kamu, sengaja bertanya kepada lelaki yang bertanya kamu sekejap tadi.

…………………….
Kamu, terjaga dari tidur. Beberapa pekerja yang melewati kamu senyum sahaja. Kamu, tersipu. Kamu menggeliat sebentar. Kerja kamu sudah habis sebenarnya. Kamu bergegas menuju ke surau dalam pejabat. Mengambil wudhuk. Kemudian kamu bersolat. Selesai solat minda kamu beransur-ansur jernih. Kamu teringatkan Mawar yang sudah menjadi saudara kamu. Kamu, mengabaikannya sedangkan dia memerlukan kamu.

Al-Jihad, al-Jihadu sabiluna! Telefon bimbit kamu, panggil.

“Assalamualaikum.” Suara itu, berbicara dengan penuh tatasusila.

“Wa ‘alaikumussalam.” Kamu menjawab salam si pemberi salam.

“Ni, abang?” Si pemilik suara itu, bertanya.

“Ya, ini Mawar?” Kamu kenal, si empunya suara.

“Ya bang. Abang sihat?” Mawar bertanya kabar.

“Alhamdulillah Mawar. Abang sihat.” Kamu menjawab khabar.

“Abang masih tak selesai lagi, tentang ‘Messiah’?” Mawar, bertanya.

“Sudah Mawar.” Kamu menjawab.

“………..,

Diam berlarutan, agak lama. Kamu cuba menggagahi diri kamu, untuk bersuara.

“Mawar masih sama seperti dulu?” Kamu sudah berjaya bertanya.

“Seperti dulu? Maksud abang?” Mawar masih belum jelas akan soalan kamu.

“Err, maksud abang, Mawar sudah dipetik orang?” Kamu menahan nafas, kemudian melepaskan.

“Uh, siapalah Mawar? Siapalah orang yang sudi memetik Mawar? Namun, Mawar selalu bermimpi Mawar diijabkabulkan dengan orang yang selalu bercerita kepada Mawar tentang Al-Mahdi, Isa A.S dan Dajjal.” Mawar, menceritakan mimpinya kepada kamu.Kamu pula tersenyum puas.
…………
“Ayah setuju dengan pendapat Syeikh Syaltut mengenai Dajjal?” Melati bertanya.

Tanah liat yang kamu, dan anak kamu bentukkan untuk menjadi rumah belum menjadi.

“Anak ayah ni, mana anak ayah tahu pasal Dajjal ni?” Kamu bertanya anak kamu sambil mata kamu melirik pada isteri kamu yang melipat baju sambil melihat kamu bermain dengan anak kamu.

“ Ala ayah, jawablah. Ayah setuju dengan pendapat Syeikh Syaltut mengenai Dajjal?” Melati, mengulangi soalan sambil tersenyum pada isteri kamu.

“Ayah ambil pendapat guru ayah. Guru ayah, Al-Buti tak setuju dengan Syeikh Syaltut. Mereka bertiga akan datang Melati. Dajjal akan mencelakakan bumi ni dan Nabi Isa A.S dan Al-Mahdi akan menyelamatkannya.”

Anak kamu, berlari menuju ke isteri kamu. “Siapa pula Al-Buti, ibu?” Anak kamu seronok bertanya.

“Guru ayah Melati.” Isteri kamu tersenyum, sambil mendakap erat anak kamu.

Kamu, tersenyum melihatkan isteri kamu dan anak kamu. Kamu berdiri dan menuju jendela rumah kamu. Kamu lihat suasana ke arah kedatangan mereka bertiga, begitu hampir sekali. Mereka bertiga tidak akan datang dalam bentuk simbol tetapi akan muncul sebagai mana yang diceritakan.

Isteri kamu, dekati kamu. “Abang sudah nak pergi al-Quds?” Isteri kamu, bertanya.

Kamu, senyum sahaja.

“Mungkin tak lama lagi. Jangan risau Mawar. Doakan yang baik-baik untuk abang.” Begitu, kamu menenangkan isteri kamu.

Saturday, December 12, 2009

Mas Kahwin: Mengapa Islam Ditinggalkan??

Mas kahwin Selangor RM300

SHAH ALAM - Setiap pasangan yang bercadang untuk melangsungkan perkahwinan mereka di Selangor mulai tahun 2010 bakal dikenakan bayaran mas kahwin sebanyak RM300.




Sebelum ini, kadar mas kahwin di negeri itu hanya RM80 bagi anak dara manakala RM40 untuk golongan janda.

Mulai tahun depan, tiada lagi perbezaan untuk kadar mas kahwin sama ada untuk yang berstatus anak dara atau janda apabila kadarnya ditetapkan sama.

Pengarah Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS), Datuk Mohamed Khusrin Munawi berkata, kadar mas kahwin baru itu berkuat kuasa 1 Januari dan kenaikan dibuat bagi menyelaras semula kadar mengikut perkembangan ekonomi semasa kerana ia tidak pernah dikaji sejak tahun 1978.

"Kadar baru mas kahwin ini telah mendapat persetujuan Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah selaku Ketua Agama Islam negeri.

"Bagaimanapun, kita jangka kadar baru ini tidak membebankan pasangan yang ingin mendirikan rumah tangga kerana jumlahnya adalah munasabah," katanya kepada selepas melancarkan Kad Perakuan Nikah Pintar di sini semalam.


Wacana Ilmuan:

Bacalah berita di atas baik-baik. Cuba fikirkan, ada sesuatu yang tak kena? Bagi orang yang ada belajar sikit-sikit pasal nikah kahwin mereka akan tengok harga mas kahwin di atas sebagi janggal. Mengapa saya kata janggal? Kerana Seperti dilaporkan negeri-negeri yang menetapkan mas kahwin bagi orang 'kebanyakan' tidak ada yang melebihi RM150. Yang tetapkan RM 300 pun Selangor dan baru saja diubah.

Saya rasa ada dikalangan pembaca tulisan saya kurang arif tentang hukum mas kahwin ni, oleh itu untuk pengetahuan, mas kahwin hukumnya wajib dibayar oleh suami kepada isteri dengan harga yang disepakatkan oleh kedua belah pihak. Pada dasarnya mas kahwin boleh dilakukan secara hutang iaitu suami berhutang kepada isteri dan jika dipersetujui boleh dilewatkan bayarannya bila-bila masa yang di persetujui.

Pada dasarnya mas kahwin ni macam kita nak beli rumah, tak ada harga tetap dan boleh cash atau hutang. Pada zaman sahabat orang baik-baik, mereka tidak berkira dalam mas kahwin, asalkan memudahkan orang muda nak jaga diri dan bina kehidupan maka mereka kira jadi saja, oleh itu ada orang yang mahal sikit dan ada orang yang murah mas kahwinya, berdasarkan kemampuan masing-masing.

Bila tiba zaman Umar al Khattab, orang Arab dah jadi kaya raya. Mereka memerintah negara yang luas dan memiliki kekayaan, perlumbaan meletakkan mas kahwin anak-anak mereka pun mula berlaku. Mereka mula bermegah-megah dengan mas kahwin yang mahal. Umar al Khattab pada mulanya mahu menyelaraskan harga mas kahwin tetapi mendapat tentangan lalu beliau menarik balik pendiriannya itu.

Dalam tulisan ini, saya tidak mahu membincangkan tentang kewajaran menetapkan mas kahwin ataupun tidak. Yang saya mahu bincangkan ialah cara para ulamak kita menangani masaalah. Ya saya mahu fokuskan cara ulamak kita, saya pilih sudut ini bagi memberi contoh kepada anak murid saya tentang penggunaan maqasid syariah dalam ijtihad.

Mungkin hasil keperihatinan ulamak kita tentang bahayanya mas kahwin yang mahal menyebabkan mereka cuba campurtangan dalam meringankan beban rakyat jelata. Walaupun hukum asal mas kahwin adalah keredaan dan persetujuan kedua belah pihak tetapi ulamak kita memilih unuk mengambil pendapat yang menetapkan mas kahwin. Saya kira ianya termasuk dalam siasah syariyyah.

Apa yang menariknya disini ialah jumlah mas kahwin yang ditetapkan adalah tidak releven dengan kehidupan semasa. Mas kahwin yang terbaru dan paling tinggi ialah RM300. Maknanya seorang lelaki wajib membayar RM300 kepada wanita sebagai mahar. Jika kita lihat ada negeri yang menetapkan RM20.00. Apa maksudnya ini semua? Tujuannya ialah memudahkan orang yang mahu berkahwin?

Ok, secara realitinya adakah orang yang mengikut peraturan ini? Jawapannya ialah setakat yang saya hidup di Malaysia, saya tak pernh dengar orang berkahwin dengan mas kahwin RM50, RM100 atau RM300. Mengapa? Bukankah inilah yang disebutkan dalam akad? Ya memang ini yang disebutkan dalam akad.

Tetapi disebabkan oleh kerana ketetapan itu terlalu tidak releven, maka rakyat Malaysia yang kreatif pun mewujudkan satu mekanisma baru untuk 'pau' para bakal suami. Mereka menama satu mekanisma baru iaitu hantaran. Ya betul, dinegeri-negeri itu bunyinya sedap, kat Kuala Lumpur orang kahwin dengan mas kahwin RM80 saja. Tapi realitinya ialah RM5000 keatas. Inikerana mereka tidak dapat menerima hakikat RM80 sebagai mas kahwin. RM80 boleh sekali makan KFC saja resoran lebih pada tu jangan pi dekat. Jumlah itu telah menjadi terlalu kecil.

Apakah buruknya keadaan ini? Ya negatifnya keadaan ini ialah :

1- Menggalakkan berhelah dalam mengikut hukum syarak. Bila Allah haramkan Bani Israel makan lemak, mereka menjualkan lemak itu dan memakan duitnya. Itu dianggap helah, tapi dalam kes ini kebiasaan dan adat telah menyebabkan helah menjadi sesuatu yang biasa.

2-Mas kahwin atau dalam bahasa Arabnya ialah mahar adalah milik isteri. Maka apabila rakyat mereka satu lagi harga lain iaitu hantaran, maka para ayah dan ibu telah mengambil kesempatan untuk mengaku itu duit mereka, lalu perempuan hanya berhak mendapt RM80 sahaja.

3-Masyarakat dilatih untuk menganggap hukum Islam sentiasa tidak lojik dan tidak boleh difahami, walaupun sebenarnya yang tak lojik ialah tindakan sebahagian cerdik pandai mereka sahaja.

Apa sepatutnya yang dilakukan? Perkara pertama perlu berlaku ialah para ulamak Islam mesti hidup dalam masyarakat yang sebenar, mereka tidak boleh hidup dalam dunia mereka sendiri dan tidak memahami waqie'. Jangan terlalu ideal dalam menanggapi sesuatu tetapi mestilah realistik.

Salah satu perkara yang saya ingin pesan pada diri saya dan murid-murid saya ialah ketahui dengan jelas tujuan sesuatu hukum itu digubal, bila ianya melibatkan perkara ijtihadi, maka perlu diketahui kemampuan dan kesesuaian hukum tersebut dari banyak sudut. Apakah objektif sebenar bagi hukum dan apakah pengubalan undang-undang tertentu boleh mencapai objektif tersebut?

Para ulamak mesti berani bawa perubahan dan tajdid, jangan jadi pak turut sahaja. Usaha yang baik cuba dilakukan di Selangor perlu ditingkatkan. Lihat di Terengganu dan Kelantan. Mereka tidak menetapkan kadar mas kahwin. Oleh itu disana tidak ada hantaran. Mereka tidak perlu menggunakan helah, mereka berterus-terang saja. (Bukan saya sokong sebab saya orang Terengganu)

Kesimpulannya ialah saya lihat, menetapkan mas kahwin ini tidak menjadi, objektifnya langsung tak tercapai bahkan ada kesan negatif pulak tu. Oleh itu para ulamak perlu guna teknik lain bgi menyelesaikan masaalah ini. Mungkin antara cadangannya ialah:

1-Serahkan hak itu kepada pihak yang berurusan, jika mereka mampu mereka setuju, jika tidak tidak lah.

2-Tingkatkan kesedaran rakyat, kesedaran bab mas kahwin ni bukan bermula dengan mas kahwin saja, kesedaran bermula dengan mengikis sikap metarialistik dari dalam diri rakyat.

3-Mungkin harga syiling yang lebih relevan contohny tidak boleh lebih RM10,000

4-Menfatwakan haram diadakan hantaran kerana ianya helah terhadap mas kahwin yang telah diwajibkan oleh syariah. Jika hantaran dibenarkan penguatkuasaan mas kahwin menjadi sia-sia. Setakat ini hantaran dianggap harus kerana ianya dianggap adat. Tapi mengapa di Kelantan dan Terengganu tak ada pula adat ni? Bila adat ni timbul? Berkemungkinan adat ini timbul sebagai helah kepada penetapan yang tidak realistik itu, jadi jangan tanya mengapa Islam ditinggalkan!!!

Pandangan anda dihargai

http://benmokhtar.blogspot.com

Wednesday, December 9, 2009

Masjid Babri, Bukan Pejuang Demokrasi


“Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu untuk bermain-main (sahaja) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami, maka Maha Suci Allah raja yang sebenarnya tiada Tuhan selain Dia, Tuhan (yang memiliki) arasy yang mulia”

[Al-Mukminun 23:115-116]

6 Disember 2009 yang lalu genaplah sudah 17 tahun peristiwa hiba kepada umat Islam seluruh dunia terutamaya di benua kecil India. Mungkin ada yang tertanya-tanya apa peristiwanya. Atau mungkin saja yang tahu tetapi terlupa.

Pada tarikh tersebutlah rumah Allah di Ayudha, India yang sudah berdiri megah sedari kurun ke 16 dirobohkan oleh puluhan ribu pengganas Hindu dan membunuh umat Islam yang bersolat di dalamnya. Masjid Babri itu panggilnya.

Dakwa mereka itu adalah tempat lahir Dewa Ram. Maka mereka berhak ke atasnya. Macam juga Yahudi mendakwa tapak Masjid Al-Aqsa itu bekas runtuhan Haikal Sulaiman. Maka segala usaha untuk itu dikira halal belaka mestipun bukti itu langsung tiada.

Kalau ada yang lahirnya pada masa itu (1992) maka dia baru sahaja selesai menduduki SPM. Namun jangka masa yang panjang ini, Kerajaan India masih tidak menghukum pelaku-pelakunya. Keadilan untuk umat Islam bagai gantung tidak bertali.

Mencari bukti di mana-mana enjin carian bukan sukar. Carilah di Yahoo, Google, dan lain-lain pasti berjumpa bahkan wajah-wajah mereka jelas terpampang.

Kesucian agama Islam terus akan dicabul selagi mana umat ini tidak kembali kepada Khilafah Islamiyyah. Sebaik sahaja Sultan Abdul Hamid digulingkan oleh tentera kuffar pada kurun yang lalu atas nama demokrasi dan kemodenan, maka bermulalah kisah sedih dan kejam ke atas umat Islam seluruh dunia.

Negara umat Islam Palestin dirampas lalu didirikan negara haram Israel, Perang Yom Kippur antara Israel dan Arab yang menyaksikan Masjid Al-Aqsa Al-Mubarak dirampas, kita hilang kuasa atasnya. 3 tahun selepasnya (1969) masjid suci itu dibakar.

Pemimpin Ikhwan Muslimin iaitu Hassan Al-Banna dibunuh, Syed Qutb digantung mati, ribuan pejuang Islam merengkok dalam penjara. Bosnia dan Kosovo bermandi darah. Gerakan Islam Algeria yang memenangi pilihanraya dinafikan. Dr Nejmeddin Erbakan yang mengetuai Parti Refah digulingkan dari memerintah Turkey mestikan parti Islam itu memenangi pilihanraya. Afghanistan dicabuli, kehormatannya dikotori. Chechnya sampai kini berjuang membebaskan diri dari penjajahan kuffar. Iraq masih menderita dek pencerobohan Amerika juga atas nama demokrasi. Afghanistan juga begitu. Mindanau di Filipina terus ditekan. Sudan di Afrika sana sama juga nasibnya.

Saya hanya mencacatkan sedikit daripada sekian banyak lagi peristiwa hiba dan derita umat ini. Begitulah nasib umat yang dijajah, diperlakukan apa saja. Hujah sudah tak bermakna lagi. Betul dan salah bukan ukuran. Baik dan buruk hilang bezanya. Umat ditindas dan kezaliman itu dikatanya mulia. Dunia membutakan mata, memekakkan telinga, membisukan suara sehingga hati dan kesedaran menjadi mati. Nasihat menasihati berhenti. Menegur yang silap semakin tidak dipeduli. Menghalanga yang salah sudah keberatan. Kezaliman di depan mata, dialihnya pandangan ke tempat lain.

Inilah realiti apabila kita bagaikan anak ayam kehilangan ibunya.

“Aku bukan pejuang demokrasi”.