Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Tuesday, June 29, 2010

Al- 'Adalah.

Posted on 11:00 AM by Benz Ali

Your Blog :duniaunderground.wordpress.com

Keluarga Ali Imran telah aku tinggalkan. Masa untuk Gog pula. Satu persatu Gog aku jelajahi. Gog, di tahun ini adalah sepertimana blog di yang sudah ditinggalkan di penghujung tahun 2020. Gog, pernah disindir nakal oleh aku dalam satu entri. Gog, namanya seperti legenda yang disebut-sebut di dalam kitab Bible, "Gog and Magog." Keluarga Ali Imran, aku fikir maseh lagi tidur.

Aku Ali. Ali Jinnah.

Front Islam, atau lebih galak untuk dikenali dengan nama FI makin dimamah dunia pop belakangan ini. Aku, yang maseh menjawat jawatan sebagai setiausaha agung pun resah, buntu dan keliru. Sampai mana harus ku bawa kumpulan Islam ini. Cakap Tuan Presiden pun mahu dirempuh mereka, cakap aku?

Apatahlah lagi..

Keluarga Musa.

Mereka datang ingin menawarkan sebentuk pertolongan di saat seorang jeneral yang kesusahan ditimpa mala petaka merusuh menggila. Mereka pun, sebenarnya tidak berapa tahu setepat apanya pertolongan yang mampu ditawarkan kepada aku, tetapi mereka berani-beranikan diri juga datang menemui aku, dan menghulurkan bantuan.

Hurriyet.

Mungkinkah mereka ditaja untuk memusnahkan FI? Hampir tidak mungkin. Mereka asyik mendesak Khilafah, khilafah semata. Hanya itu. Dan, hanya itu boleh buat apa? Khilafah tidak akan didapati secara percuma. Harus ada bayaran untuk itu.

Namun begitu..

Bukankah kelihatan dari jauh mereka menyerukan apa yang seluruh gerakan tidak serukan? Atau ada? Mereka, secara kasarnya dilihat menyerukan percantuman kesemua gerakan-gerakan Islam yang lebih internasional sifatnya. Adakah the so called gerakan-gerakan Islam di seluruh dunia ini sudah mengatur apa yang sepatutnya diatur? Atau maseh dakwah sunnah?

Ketawa. Aku ketawa.

Kecanggihan teknologi jadi membutakan manusia akan keperkasaan ilahi di masa kini. Inilah, antara dilema atau gejala yang aku kesani semasa aku di alam mahasiswa satu ketika dahulu. Kenikmatan aman damai hari ini atas nama al-'adalah, justice, menyebabkan apa perlu lagi kita pada hukum? Negara hukum perlu wujudkah? Jika sudah keselamatan 'aqal, jiwa raga telah terjamin?

Manusia, di abad ini seakan percaya mereka tidak akan mati dengan penemuan-penemuan baru berani mati oleh saintis. Mereka, menyandarkan sepenuhnya nyawa mereka kepada ubat-ubatan, dan jika ada yang mati pun itu semuanya berpunca kemalangan di jalan raya.

Aku, dalam dilema hari ini. Kedudukan aku pula dicabar dalam Persidangan Agung tempohari. Aku, sebenarnya tidak ada masalah langsung untuk turun dari jawatan sebab ianya memang membebankan. Namun, melihatkan yang mencabar aku itu adalah pemuja liberal terus aku suarakan apa yang aku tidak suka: Saya akan mempertahankan jawatan saya..!

Sebenarnya harus apa jadi begitu? Bukankah kita boleh memilih untuk dihadapkan dengan peluang yang lebih baik? Maka, lompat parti atau jadi ahli konsesus bebas parti adalah pilihan yang terbaik? Agh.

Tidak boleh.

Tidak boleh.

Aku, yang pernah mengaji di Deoband beberapa ketika dahulu harus faham akan semua ini. Aku percaya, aku dihantar oleh Tuhan untuk umat ini. Bukan sebagai nabi. Tetapi, rowshan fekr. Mengapa, Tuhan kirimkan keluarga Musa untuk aku? Kenapa, aku harus manfaatkan tempoh jawatan yang maseh tersisa selama hampir lebih kurang tiga tahun untuk berpolitik sia-sia main-main? Bukankah, aku patut mencipta kader-kader aku melalui satu madrasah tanpa dinding dan bumbung; terbuka. Supaya mereka berfikiran lebih jauh melangkah ke hadapan? Mengapa aku harus main-main untuk dapatkan undi khalayak masyarakat yang jahil? Aku ada opsyen yang lebih baik, kan?

Ali Jinnah kemudian bangun dan menyentap pen dari bekas kotak minuman. Menulis beberapa perkataan lalu keluar dari bilik.

"Aku, akan menang..!"

No Response to "Al- 'Adalah."

Leave A Reply