Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Sunday, December 5, 2010

Aku tetap sunni. Sampai mati.

Posted on 9:33 PM by Benz Ali


Your Blog :


Iqbal berkeliaran beberapa malam di luar kamar Ali. Berkali-kali juga ditemui Ali di luar bilik. Apalah yang Iqbal nak? Adoi adoi..

"Aku sibuk sikit, Iqbal. Projek Jundullah Foundation. Insya Allah jadi. Allahu Akbar, Iqbal!" Ahmed dan Ridhwan, teman dari negara Habsyi sedang bersembang apa entah membelakangi mereka mengadap padang bola. Bunyinya macam pergelutan skalndal politik di negara mereka sahaja. Letih pula, yang terlampau buat Ali Taqi bersolat secara berjamaah sahaja di dalam bilik.

"Aku skeptisan, kau tahu kan Ali Taqi Zainal Abidin?" Iqbal nampaknya tidak berapa kesah dengan apa yang Ali Taqi beritahu tadi. Kaca mata hitamnya yang baru dibeli tadi ditanggal. Iqbal nampak agak smart dengan kaca mata hitam non power itu.

"Nampaknya kau serius. Hurm, maaf sangat Iqbal. Bukan aku tak mahu dengar, tapi aku sangat sibuk." Ali Taqi yang maseh berkain pelekat dan berbaju t-shirt pagoda berbasa basi dengan sahabat lamanya. Bukan aku tak mahu dengar kawan. Aku tengah plan untuk duet 1 juta yang aku baru dapat. Banyak benda yang boleh aku buat. Perkara diskusi-diskusi semua ni, nanti dulu. Aku rasa aku akan selesaikan hal-hal skeptis kau sedikit masa lagi. Beri aku sedikit masa sahaja lagi. Tolonglah faham, kawan.

Hasan berdehem menghalau bungkam yang baru nak membeku. Mata Iqbal terpana. Budak syiah ni lagi?

"Syiah lawan sunni lagi, ke?" Hasan kelihatan sudah bersedia. Dengan apa-apa sahaja yang datang daripada pujangga bernama Iqbal ini.

"Yep." Mata Iqbal bola membulat jadinya. Ridhwan di hujung sana memerhati macam ada yang tak kena sahaja. Ali Taqi melambai senyum. Tak ada apa apalah Ridhwan.

"Baiklah Ali Taqi. Aku pun dah tak tahu macam mana cara nak pikat kau semula bersandarkan gaya skeptisan aku yang selalu kau puji satu masa dulu tu. Tapi harus sekali aku nak ingatkan kau, sebelum kau melangkah keluar lebih jauh untuk membedah masalah Malaysia Baru ni, aku fikir baik kau ada sekali antara aku dan Hasan kau ni untuk mendengar penemuan terbaru aku."

Ali Taqi memandang Hasan. Hasan macam mengalukan.
"Okay, silakan." Agak berat untuk Ali Taqi mendengar perdebatan antara seorang deklamator skeptisan dengan seorang syiah hartawan.

"So apa peranan klan syiah masa perang Salib?"

Erk. Ali Taqi dan Hasan sama-sama.

"Sepanjang yang aku tahu, mereka tiada berperanan. Sebab, mereka kata syiah dan sunnah berlainan goal. Huu. Pelik. Dan agak mendebarkan jugalah." Senyum Iqbal dalam tawa sinikal.

"Apa sikap syiah pada Salahudin Al-Aiyubi? Dia telah mengotorkan pedangnya yang berkilat dengan darah anak-anak Fatimiyyah?"

Diam lagi Hasan. Ali Taqi sementara itu mula memikir mikir.

"Aku ambil kes sejarah sahaja. Hal methodologi, mungkin sahaja sunnah syiah berbeda. Dan kes sejarah yang aku bangkitkan tadi sangat penting sekali untuk kau jawab Hasan bersebabkan Salahudin Al-Aiyubi adalah tokoh perang yang cukup membanggakan dan berperanan sangat besar kerana telah menyelamatkan Al-Aqsa. Sebab itulah aku nak tahu jawapan kau sangat, apa peranan klan syiah masa perang salib?"

Dan aku tetap sunni. Sampai mati. Desis hati Iqbal.


No Response to "Aku tetap sunni. Sampai mati."

Leave A Reply