Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Tuesday, June 9, 2009

Ayat-Ayat Cinta: Atas Nama Cinta?

Posted on 3:32 PM by Benz Ali





Ayat-Ayat Cinta: Atas Nama Cinta?



Oleh: Amir Hamzah Akal Ali


Cinta itu satu perasaan yang suci jernih yang diturunkan oleh Tuhan yang bersifat dengan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Fiksyen Ayat-ayat Cinta bikinan Habibur-Rahman Al-Syirazi melakarkan sebuah cerita cinta yang tidak berlandaskan hawa nafsu. Cerita cinta yang digarap Habibur Rahman Al-Syirazi ini yang turut dikenali dengan nama Kang Abik berlatarbelakangkan bumi Mesir.



Bumi Mesir, adalah bumi para anbiya’. Bumi para Nabi ini juga pernah melakar cerita cinta lebih ratusan abad yang lampau antara para Nabi dan insan-insan yang bukan Nabi. Asiah, atas nama cinta telah menyelamatkan seorang bayi lelaki yang comel yang mahu dicengcang tentera Firaun. Lebih awal daripada itu, berlaku kisah cinta romantika antara Yusuf A. S dan Zulaikha.



Mari kita tinjau fiksi Ayat-ayat Cinta ini menggunakan kalimah atas nama cinta. Ini kerana didapati, sama ada Ayat-Ayat Cinta (AAC) versi novel dan (AAC) versi filem sendiri mengutarakan dengan baik persoalan tentang cinta.



Atas Nama Cinta.



Aisyah memberikan tempat duduknya kepada perempuan kafir Amerika atas sebab kefahaman dan kecintaan Aisyah dalam menghayati ajaran Islam. Maka tempat duduk diberikan.



Manakala seorang lelaki separuh umur yang mengherdik Aisyah atas sebab memberi tempat duduk kepada perempuan kafir Amerika juga, mengherdik atas nama cinta. Lelaki separuh umur itu, mencintai umat Islam Afghanistan, Palestin, dan Iraq yang darah-darah mereka sedang ditumpahkan oleh Amerika yang dibencinya. Cinta lelaki ini, sedikit tersasar dan terkasar.



Fahri pula, membela si perempuan bernama Aisyah atas kejelasannya dengan ajaran Islam tentang konsep zimmah. Seseorang itu tidak boleh dijustifikasi atas pelaku lain. Boleh jadi, jurnalis perempuan yang kafir itu tidak bersetuju dengan peperangan yang ditaja oleh Amerika.



Cinta Intelektual, cinta al’ilm.



Perempuan kafir bercermin mata yang menjadi jurnalis itu juga mengalami cinta, cinta intelektual. Saat Islam dimomokkan dengan terrorisma, jurnalis perempuan itu tidak mengiyakan sahaja. Apabila aqal telah diberi, dengan aqal juga harus mencari. Apabila Islam dilabelkan mundur dan jauh dari peradaban, atas nama cinta intelektual dan sikap ingin tahu, jurnalis perempuan ini mencari.



Fahri yang juga mencintai intelektual atau dalam bahasa Melayunya disebut al-‘Ilm, telah mendatangi Al-Azhar Mesir yang terletak lebih beribu-ribu kilometer dari tanah tumpah darahnya, Indonesia.




Ada suatu diskusi intelektual yang berada di dalam ayat-ayat Cinta yang jarang diketengahkan, iaitu Islam mencintai perempuan. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu. Bahkan, Islam mengatakan keredoan ibu itu satu perkara yang penting sekali. Jurnalis perempuan kafir itu pun tertegun dengan ajaran Islam yang sebenarnya. Sebenarnya, Islam tidak menyakiti perempuan.


Cinta Rumi dan Juli?



Cinta tidak semestinya bertepuk kedua belah tangan. Ada juga orang yang tidak mempunyai dua tangan. Bagaimana mahu bertepuk kedua belah tangan jika satu tangan lagi kudung atau dipotong? Cinta si Nurul kepada Fahri sebagai contoh. Nurul mencintai si Fahri, namun si Fahri tidak mencintai Nurul. Walaubagaimanapun, berpegang dengan konsep ukhuwah Islamiyah, kasih sayang persaudaraan dalam silaturrahim sesama saudara seaqidah tidak pernah putus, seperti kata pepatah Melayu, air dicencang tidak putus.



Cinta Berbeza Ugama.



Antara Maria dan Fahri, berlaku cinta berbeza ugama. Maka adakah tali ugama harus dilepaskan kerana mahu bercinta? Tidak. Jika tali ugama diputuskan semata-mata kerana kalimah cinta, sebenarnya itu bukanlah cinta. Itu adalah hawa nafsu yang membelakangi Tuhan yang membekalkan cinta.



Cinta Hawa Nafsu VS Cinta Ibu Ayah.



Samalah juga dengan mengabaikan ibu bapa atas nama cinta. Kerana cinta, sanggup menderhakai ibu bapa. Itu adalah hawa nafsu. Sebenarnya ibu bapalah yang mengajarkan kepada kita erti cinta secara tidak langsung. Saat ibu mengandungkan kita, ibu mengandungkan kita di dalam perutnya selama sembilan bulan dengan perasaan cinta dan mawaddah. Sementara bapa pula dengan perasaan sayang dan cinta kepada anaknya telah memerah tulang empat keratnya untuk mencari rezeki, untuk membesarkan anaknya apabila anaknya dilahirkan kelak. Fahri, atas nama cinta kepada ibu bapa telah melanjutkan pelajarannya di bumi Kinanah, Mesir iaitu di Universiti Al-Azhar. Amanat ibu bapanya telah diusung dengan baik atas nama cinta.



Kasih cinta ibu bapa tidak pernah surut dalam lautan kasih sayang. Meskipun lebih bertahun lamanya tidak bersua dengan anak kandung mereka, ibu bapa Noura tetap menerima Noura apabila Noura ditemukan semula oleh projek jejak kasih yang diupayakan oleh Fahri dan rakan-rakan dengan izin Allah. Ibu bapa Noura juga tetap mencintai anak perempuan yang bukan anak mereka.



Benci Cinta?



Penolakan terhadap cinta telah melahirkan natijah yang buruk. Bahadur sebagai contoh, telah merompak seorang bayi kecil perempuan atas penolakannya terhadap cinta. Seterusnya, dengan lebih keji lagi, Bahadur telah memperkosa bayi kecil yang telah membesar menjadi rupawan itu. Dengan lebih kejam lagi, Bahadur begitu bersemangat menuduh Fahri yang memperkosa.



Kejinya Bahadur akibat menolak cinta bukan terhenti sekadar itu. Bahadur juga mahu menjual Noura. Jika Bahadur mencintai anak perempuan yang dicurinya dahulu, tergamakkah Bahadur sebagai bapa, menjual anaknya?



Cinta juga ada menghadapi saat-saat pengkhianatan. Selalunya, apabila cinta dikhianati, maka pedihlah jiwa yang dikhianati. Noura telah mengkhianati cintanya terhadap Fahri apabila bersama-sama dalam komplot menuduh Fahri sebagai pemerkosanya. Walhal Fahri adalah penyelamatnya. Seharusnya, cinta itu tidak dikhianati meskipun insan yang dicintai memilih orang lain.



Atas nama cinta yan diajarkan Islam, Fahri, Nurul, seorang ustaz, berpadu tenaga mencari keluarga asal Noura. Menyelamatkan hidup mati Noura dari binatang buas bernama Bahadur, bukankah ia atas nama cinta yang diajarkan Islam?



Sesungguhnya, apabla ditinjau-tinjau semula dengan semangat iman, ilmu, dan keadilan, kita akan dapati sebenarnya Islamlah yang terlebih dahulu mengajar tentang cinta dan maksud cinta yang sebenar. Cinta yang diajarkan Islam langsung tidak mengenal hawa nafsu, sebaliknya menekankan konsep tanggungjawab, belas kasihan antara lelaki dan perempuan, kasih saying antara ibu bapa dan anak, dan yang paling penting sekali, Islam memberitahu, atas nama cinta, Tuhanlah yang paling utama untuk dicintai.



No Response to "Ayat-Ayat Cinta: Atas Nama Cinta?"

Leave A Reply