Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Wednesday, April 14, 2010

Cinta akan Sigaraning!

Posted on 4:20 PM by Benz Ali

Your Blog :ikatanpenulisindipenden.wordpress.com

Ramai pembekal juga ialah ahli perniagaan sejati yang licik dan penuh dengan tipu muslihat. Kadang-kadang apabila kita memesan sesuatu barang, jawapan mudah mereka ialah barangan tersebut tiada dalam stok. Tapi sebenarnya barang itu ada, dan mereka berbohong kerana beberapa sebab.

1. Mungkin kerana pembekal mahu menaikkan sedikit harga. Mereka pun belajar juga teori permintaan dan penawaran Adam Smith dalam buku The Wealth Of Nations yang berkata bahawa harga adalah keseimbangan antara permintaan dan penawaran. Kalau permintaan lebih tinggi daripada penawaran maka harga sesuatu barang itu akan meningkat. Inilah masalahnya kalau belajar teori permintaan-penawaran kapitalis. Sedangkan secara hipotesisnya bolehlah kita katakan bahawa ia ditiru daripada teori Ibn Taimiyah yang 400 tahun lebih awal itu. Cumanya mereka tidak meniru semuanya. Sebab kalau seseorang peniaga itu berpandukan kepada teori permintaan dan penawaran Ibn Taimiyah yang asli, peniaga itu pasti menjadi peniaga yang lebih beriman, dan akan mengawal tingkah laku dalam perniagaannya.

Bagaimana, cukup baik bukan? Ini, petikan dari novel Sigaraning terbitan Jemari Seni oleh pengarang bernama Imaen. Imaen, melepaskan tembakan pengarangnya dengan nada santai tetapi penuh berisi. Membuat kita yang intelektual patut sangat berketawa.

Perhatian!

Ini bukan novel intelektual gaya abang Faisal Tehrani. Ini novel santai, santai tetapi intelektual.

VII

Nurul mengucapkan salam. Aku mengangkat muka dan menjawab salamnya. Kawan serumahku yang berpewatakan selembut namanya itu berdiri tersenyum kepadaku. Dan namanya memang mendatangkan masalah kepadanya, dan kepadaku. Mula-mula aku memberitahu ibu bahawa kawan serumahku bernama Nurul, ibu terus beristighfar panjang. Malah ketika aku memberitahu bahawa nama penuh kawan serumahku ini Nurul Husni Bin Husin, ibu masih lagi belum habis beristighfar.

Baik, ini perenggan seterusnya.

"Aku Nurul, asal dia mahu aku balik cukuplah. Aku tak kisah apa-apa lagi. Kalau satu dunia panggil dia perempuan materialistik pun aku tetap mahu dia. Aku tak peduli. Lagipun itu realiti masa kini. Kau ingat ada lagi ke cinta suci hari ini? Payah sikitlah. Budak-budak sekolah mungkin adalah kut. Kita ni, orang dewasa. Kita kena praktikallah sikit. Aku baca dalam surat khabar, orang putih dah buat kajian tau yang ikat satu-satu perkahwinan itu bukan cinta tapi duit. Semua benda lain tak penting, tapi duit yang penting. Ada statistik pula sokong, tapi aku lupalah berapa persen orang bercerai di Amerika sebab tak cukup duit."

Ini dipanggil dalam istilah kaum intelektual sebagai kritik sosial. Imaen, menulis untuk mereka yang sedia berkongsi falsafah rasa. Imaen menulis untuk anda yang menanti karya Thriller dalam bahasa nan indah.

Haha. Percayalah. Saya sungguh merasa kelakar tatkala membaca perenggan ini. Hingga terpikal-pikal dibuatnya. Ini bukanlah bodekan, rasuah pemikiran, tulisan suapan atau apa. Ini cuma kekaguman seorang intelektual terhadap intelektual lain yang berjaya membuat dunia intelektual dimasuki oleh orang lain yang ingin menghirup nafas intelektual. Kisahnya bermula dengan seorang lelaki normal yang baru diputuskan cinta.

Kemudian, ayah lelaki normal itu pula kata tanah yang dipajak sudah hampir tamat tempoh lupusnya. Lantas, semuanya menjadi rancak apabila lelaki normal itu berjumpa dengan duit yang banyak di satu kemalangan jalanraya. Rupa-rupanya duit itu adalah milik kumpulang gangster dadah. Balik semula ke lelaki itu, malam itu juga dalam beberapa minit dia terpaksa berperang dengan perasaannya sendiri dan akhirnya atas nama darurat :) dia pun terambil duit itu.

Selamat membaca Sigaraning!

No Response to "Cinta akan Sigaraning!"

Leave A Reply