Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, November 18, 2010

Baitul muslim dari Hlovate!

Posted on 6:22 PM by Benz Ali


gambar dari mrfinal.blogspot.com

Your Blog :ikatanpenul1sindipenden.blogspot.com

He was a boy She was a girl Can I make it any more obvious He was a punk She did ballet What more can I say He wanted her She'd never tell Secretly she wanted him as well But all of her friends Stuck up their nose They had a problem with his baggy clothes


Dimulakan dengan lagu Sk8ter Boi Avril Lavigne, ini cerita tentang sebuah naskhah yang bertepatan dengan realiti masakini dan kontra sangat dengan Ayat-ayat Cinta. Versus, sebuah karya umph dari penulis Hlovate kumpulan Jemari Seni. Mengisahkan cinta serba rock dan punk anak-anak skaters yang lebih jujur untuk dihayati. Di kota kontemporari masa kini, berkesan sangatkah Ayat-ayat Cinta untuk disihirkan ke seluruh nubari anak anak muda Malaysia masakini? Ternyata Hlovate lebih sesuai dengan muka bentuk rupa bumi iklim atmosfera budaya Malaysia Baru yang serba canggih. Dan bukan Azhar Mesir.

AO atau nama panjangnya Asyraf Omar dan Minn Edina princess skaters watak yang kreatif dimainkan Hlovate. Minn, berubah menjadi the so called muslimahlah tetapi still rock. Tiba satu masa apabila mereka ditaqdirkan berpisah kerana sudah ada taqdir yang ditentukan ke atas mereka maka mereka pun berpisahlah.

Beberapa masa berselang kemudian, mereka berjumpa lagi. AO yang sebelum ni watak lelaki hero yang aci main redah sahaja telah menjadi betul betul muslim yang baik. Dan Minn Edina pula merasakan dirinya sekadar muslimah celup sahaja. Plot diteruskan lagi dengan petikan demi petikan dari karya Harun Yahya yang menyebutkan cinta selalu sahaja menjadi jarum para syaitan untuk menyuntikkan nafas nafsu yang mencantikkan rupa paras cinta.

Dan akhirnya cerita ini berakhir dengan happy ending AO mendirikan baitul Muslim dengan Minn. Yang agak menarik, Hlovate turut menyelitkan maratib 'amal secara tak langsung.

Naskhah ini agaknya sesuai dibeli dan dibaca oleh semua para asatizah kita di luar sana. Menyelami realiti atmosfera budaya kita sebelum teruja sangat dengan karya-karya the so called ustaz-ustaz dari luar sana. Budaya kita yang mendiami Malaysia Baru adalah amat sangat memiripi budaya serba saeculumn secular Amerika Benua Eropah sana. Punk, skaters, grunge, skinhead, hip hop, shuffle etc etc lain semuanya banyak bersumberkan negara negara sana.

Jika semua masalah ini tidak diperhatikan secara serius bagaimana mungkin kita mahu menghasilkan masyarakat Islam yang bagus dari segenap segi?

No Response to "Baitul muslim dari Hlovate!"

Leave A Reply