Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Saturday, April 30, 2011

Discafe.

Posted on 10:15 AM by Benz Ali

cooplamaisonverte.com
Your Blog : benzcinta-Islam.blogspot.com

Taqi berjalan-jalan di UIS hari ini. Kereta terpakai yang baru dibeli ditinggalkan tidak jauh dari situ. Idea maseh belum kunjung tiba. Apa yang harus dilakukan kepada 1 milion ini? Nak kena mengembara dahulukah untuk dapat idea? Sebentar kemudian ada bunyi bising masuk dalam telinga Taqi. Bunyi bising itu terlahir dari sekumpulan mahasiswa dan mahasiswi yang melakukan senam erobik di padang bertar. Padang itu selalu digunakan oleh pelajar-pelajar junior kerana padang besar telah dibolot terlebih dahulu oleh pelajar-pelajar senior. Beberapa pelajar berseluar treksut yang mengenalinya mengangkat tangan. Taqi balas sapaan. Beberapa pelajar lain yang tidak mengendahkan, terus bersenam. Seorang senior meniup wisel. Seorang senior lagi datang. Marwan namanya. Marwan berlari ke arah Taqi.
"Woi, buat apa kat sini?" Tegur Marwan lepas beri salam.
"Jalan, jalanlah kawan."
"Dah agak kau akan lalu sini."
"Haha. Macam mana kau dapat agak?"
"Ta'akul ke laduni? Hehe. Selalunya sebelum kau ada kereta pun, kau selalu jalan di sini."
"Oh. Kau tahu juga ye aku ada kereta. Kereta terpakai pun orang nak heboh."
"Biasalah. Mulut manusia."
"Hehe, dah makan?"
"Belum. Jom."

"Apa yang buat kau maseh terus dengan Ummah Centric, Taqi?"
"Ho, Jamaat hantar kau pulakah?" Taqi menyuap nasi lemak ke dalam mulutnya. Diikuti Marwan.
"Taklah. Cuma pelik. Ummah Centric, itu cuma pandangan. Bukan gagasan."
"Apa yang kau tahu perihal Ummah Centric, Marwan Hakam?" Tanya Taqi sambil melap mulutnya dengan tisu.
"Semua Jamaat kena bersatu. Jangan pilih bulu, jangan hanya kata kita yang betul selainnya adalah gagal, teruk dan silap. Betul?"
"Boleh tahan. Aku ingat sebelum ni, kau cuma seorang salaf yang tahu berlagak dengan secubit ilmu yang kau tahu."
Marwan tersenyum."Mungkin dulu kowt. Masa baru baru kenal Jamaat. Sombong betul aku masa tu. Hanya Jamaat aku sahaja yang betul."
"Aku pun maseh belajar Marwan. Maseh setahun jagung dalam urusan dakwah ini semua."
"Apa perkembangan terbaru Jamaat. Dah silibus apa sekarang?"
"Aku sekarang dalam bab pengurusan organisasi."
"Owh. Semester empat kan? Semester lima nanti mesti kau jadi calon MPM punya."
"Hehe. Doakan." Kata Marwan yang baru selesai makan.
"Pasal Ummah Centric tadi tu, aku tetap mengatakan semua Jamaat punya kekuatan masing-masing. Tidak boleh antara satu sama lain memperlekehkan atau merendahkan antara satu sama lain. Dalalm silibus kepelbagaian Jamaat / ta'addud Jamaat, GIK telah banyak kali dilihat merendah-rendahkan pergerakan-pergerakan Islam yang lain. Ianya adalah suatu yang tak patut sama sekali. Dan gagasan Ummah Centric menentang pandangan kuno tersebut."

Bermain dengan tetikus. Menggerakkan kursor ke kiri dan ke kanan. Teringat diskusi pagi tadi. Di hadapan Marwan yang sudah berubah sikapnya. Daripada suka menghukum ke arah lebih memahami.
"Kursus apa yang kau ambil, Taqi? Kau ijazah kan?"
"Perbankan pula. Aku mahu jadi fakih dalam bab duit ni. Sudah ada banyak pandangan yang tidak menyetujui konsep wang kertas."
"Fuh, terbaik Taqi!"
"Ini kolej universiti kapitalis. Macam-macam yang boleh dibuat jika kita punya duit."
"Wah!" Marwan menjerit kegirangan.
"Aku macam nak bersorak pula Taqi. Rasa seronok sangat dengan idea-idea kau. Benar, sekarang bukan lagi zaman berslogan dan mengkritik....,"
"Salah tu, pemikiran kritikal dan analitikal itu perlu. Tetapi perlu dibataskan daripada diluahkan di medan-medan umum. Cukup sekadar perbincangan kelompok."
"Apa-apa sahajalah. Yang penting aku sudah memahami pola pemikiran kau dan hampir bersetuju sepenuhnya dengan semua apa yang digagaskan kau." Marwan kelihatan puas.
"Pimpinan Jamaat sekarang maseh Imam Mudakah? Dia apa khabar?"
"Alhamdulillah baik. Sudahlah buang masa sahaja bercakap pasal dia. Aku baru terbaca tentang discafe?"

"Ya discafe. Kampus kena ada benda macam itu. Sebuah kafe untuk kita berdiskusi benda-benda serius secara santai."
"Woow! Perancangan yang hebat! Kau nak saingi Jalan Telawikah?"
"Terpulang kepada persepsi kau sendiri. Adakah jika tidak ada Jalan Telawi maka kita harus berhenti befikir? Jika jawapan kau adalah ya, maka aku berani untuk mengatakan kewujudan Komunite Seni Jalan Telawi adalah suatu unsur penting yang tidak dapat dinafikan lagi dalam mengasah daya intelektual di kalangan kita."
"Pegh. Ini jawapan idea yang paling smart," Kata Marwan.
Sambung Marwan lagi, "....Tapi kau harus tahu juga budaya ilmu di sini macam mana. Para pelajar lebih suka bercouple dari berintelektual."
Ali Taqi hanya serius tersenyum. "Tak mengapa. Kita boleh buat perlahan-lahan dahulu."
"Eh, bukan aku baru baca dari wall fb kau ke yang kau kata, sekarang masa untuk melaju?"
"Ya, ya. Yang penting kedua-dua teknik itu jangan digapkan. Oh, Iqbal pula apa cerita sekarang? Maseh merajuk ke?"
"Kenapa pula dengan dia? Bukan engkau orang berdua kawan paling akrab di kampus ini ke? Yang aku perasan, kebelakangan ini dia banyak hentam Shi'ah. Semacam Shi'ah tidak ada sumbangan langsung."
Ali Taqi hanya menjongketkan bahu. "Aku mengharapkan kerjasama dia. Dia ada AUWT."
"Apa yang menariknya? Dia sendiri pun maseh terkontang-kanting. Aku dengar dia terpaksa buat kerja sambilan untuk teruskan pengajian dan obses kegemaran dia yang satu itu.


Laptop telah lama ditinggalkan bila terkenangkan Iqbal, sang pujangga. Kaki telah lama bertapak di dalam rumah murah Dahlia, tempat tinggal sang penyajak revolusioner.
"Apa kata kau kerja dengan aku sahaja, Iqbal."
"Dengan pasukan Shi'ah kau? Sorilah. Biarlah aku begini pun asalkan prinsip-prinsip aku tak terjejas. "Earfon dari telinga Iqbal ditanggalkan. Mereka bersila atas permaidani rumah sewa. Pelbagai pengecas telefon genggam berselerak. Ada semut merah merangkak di mana-mana.
"Keadaan ekonomi kau agak teruk kan, kawan?"
Iqbal menepuk debu yang kelihatan, tak sempat disembunyikan perasaan segan dan debu yang maseh tersisa di karpet. "Kenapa kau ambil berat pada aku?"
Taqi melemparkan pandangan ke luar tingkap. Ada habuk sedang berkumpul membentuk hegemoni di kaca tingkap. Dia kemudiannya menghirup kopi panas yang disuakan Iqbal.
"Bukan begitulah, sahabat. Aku nak ajak kau, discafe akan lebih rancak jika ada satu lagi pihak yang serius bergandengan tangan dalam mengintelektualkan bumi UIS ni."
Jam di tangan dipandang. Mata Taqi sedikit terganggu dengan plastik belon dan getah yang bersepah. Ada bunyi kucing. Meow-meoww. Seekor kucing bertompok-tompok keluar dari bilik dengan menggeliat manja. Iqbal berdiri. Memberi tulang ikan dari bekas polisterin yang tidak terkatup rapat.
"Kau bela?" Tanya Taqi. Dia pun berdiri sama.
"Ya. Kereta baru kau parking di mana?" Tanya Iqbal sambil kelihatan tekun menyuapkan kucing. Pada tulang ikan itu ada beberapa cebisan isi yang boleh digaulkan dengan nasi.
"Jom jalan-jalan. Ambil angin." Kata Taqi bersahaja.
"Kita nak ke mana?" Kucing semakin tidak mengendahkan Iqbal yang masih menggaul.
"Jomlah."
Iqbal bangun dan membasuh tangan. Iqbal masuk ke dalam bilik. Kedengaran bunyi almari ditutup. "Kau tunggu aku di bawah."
"K." Kata Taqi pendek sebelum turun ke tangga bawah.
Hujan mula merintik.
"Ramai juga budak-budak Jamaat yang aku jumpa, demam kebelakangan ini." Kata Iqbal ketika masuk ke dalam kereta.
"Ya. Migrain dan sakit kepala pun ramai. Sistem perkaderan yang rigid itukah penyebabnya?"
"Entahlah Taqi, aku sudah panas hati nak masuk campur urusan dalaman mereka. Kau tahu sahajalah sikap mereka kepada kau, waktu kau bagi mereka beberapa opini dahulu."
"Perubahan itu bertahap. Kau kena sabar. Dan kau kena berhati-hati. Kau kata kau revolusioner, bukan?"
Ada gerai pisang goreng yang ternampak di pandangan mata mereka berdua.
"Lepak situ nak? Aku belanja." Kata Iqbal.

"Apa? CPU kau terbakar?" Taqi sedikit terkejut.
"Yep. Itu pasallah, siri Urwatul Wuthqa minggu lepas tak ada.
"Kau ni maseh belum menjadi revolusioner tulen ni." Kata Taqi memamah goreng pisang yang dicicahkan dengan sos.
Iqbal memperbetulkan kopiah putihnya.
"Kenapa pula hal CPU aku terbakar nak disangkutkan dengan aku bukan revolusioner tulen?" Taqi tersenyum membiarkan hal itu berlalu.
"Kau dah bacakah isu klip video sumpah laknat itu, Iqbal?"
"Entahlah, Taqi. Segalanya terlalu politaik. Aku naik menyampah. Bosan, muak dan mual."
"Weh, kita sedang makan ok. Apa taik taik?"
"Hehe." Gelak Iqbal. Taqi menggelengkan kepalanya.
"Kau maseh lagi dengan fikrah non partisan?"
"Haha, yang kau tanya begitu mengapa? Mestilah."
"Kau maseh ingat lagikah, tentang Ummahcentric.blogspot.com?"
"Tentulah. Siapakah yang berani melupakan dua orang sosok pemuda yang bercita-cita besar untuk menyatupadukan seluruh kaum muslimin dalam satu saff?"
"Apa khabar Dr. Maszlee sekarang ya?"
Hujan mula melebat. Kenderaan Taqi sahaja yang paling selamat. Pelanggan-pelanggan lain bergegas menyelamatkan motosikal masing-masing.
"Mari." Kata Taqi sambil mengangkat punggung keluar dari gerai goreng pisang tersebut.
"Kau pasangkan TV Internet dalam kereta kau?" Tanya Iqbal sambil menancapkan matanya pada monitor lcd yang memaparkan pergolakan politik sensasi dua tiga hari ini.
"Ya. Ianya telah diubahsuai, sebenarnya."
"Banyak duit kau." Iqbal bersuara perlahan dengan mata terpaku pada skrin TV.
"Pagi besok, apa agenda kau?" Tanya Taqi memandu perlahan.
"Reka tanduk." Mata Iqbal maseh terpaku.
"Tanduk? Tanduk apa?" Taqi kehairan-hairanan sambil berpaling kepada Iqbal.
"Weyh, kau ni...,"
"Ada sebuah lagi kugiran intelektual mahu menyibuk dalam diskustik. Kau kenal Deansama?"
"Ya." Balas Taqi.
"Erm. Dia power juga di UN. Pengetahuan falsafahnya agak hebat tetapi tersembunyi di perwatakannya yang sedikit humor. Dia yang minta aku buat logo tanduk untuk kumpulan gitar rancaknya.
"Oh. Begitu."
"Nak singgah dulu tak restoran dekat simpang empat?"
"Nak beli apa lagi, Ali?"
"Ikut kaulah. Paprik ke Pataiya ke Tom Yam ke. Khabarnya, restoran itu masakannya sangat sedap hingga menjilat jari. Ayam gorengnya pula lebih lazat dari KFC."
"Sungguh?"
Ali Taqi mengangguk-angguk.
Selepas makan, kedua sahabat itu berehat. Dalam kedai yang sama juga terdapat rak buku. Iqbal ditinggalkan sementara dia berdiri mundar-mandir membelek buku-buku yang berada di situ.

"Inikah model discafe kau, Ali? Lazat dan berintelektual?" Kata Husin yang tiba-tiba entah dari mana muncul membelakangi Ali Taqi dan memegang kitab Ada Apa Islam dengan Radikalisma? Vol kedua, edisi semak semula, cetakan keempat.

Husin meminta diri apabila seorang dari ahli keluarga Turab memanggilnya dari luar dengan mengetuk cermin.
"Apa yang budak-budak Shi'ah itu buat di sini, Taqi?"
"Kita biarkan sahaja mereka dahulu. Kita buat kerja kita dahulu, boleh kan Iqbal?"
Sekali lagi, Iqbal mencebik.

No Response to "Discafe."

Leave A Reply