Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Sunday, September 18, 2011

Cina. Draft.

Posted on 12:26 PM by Benz Ali

Imej dari grosvenorsfo.com

Your Blog : Benzcinta-Islam.blogspot.com.

Cina, Chinese atau China bukanlah merujuk kepada perbezaan yang terlalu jauh antara satu sama lain. Ketiga-tiga perkataan itu hampir merujuk kepada bangsa Cina, berbahasa Cina dan berasal dari Tanah Besar China yang pada hari ini dipimpin oleh Parti Komunis.

Bangsa Cina telah berada lama di Malaysia sebelum kita mencapai kemerdekaan lagi. Dicatatkan dalam sejarah, ketika era Hang Li Po lagi.

Sebenarnya di Malaysia Bangsa Cina lebih ke hadapan berbanding dua bangsa major, India dan Melayu. Bangsa Cina belajar berdikari, tidak bermentaliti subsidi, tidak bermentaliti seperti Melayu dan India.

Regim dan sekolah pemikiran UMNO.

Benar, tanpa sangsi di negara kita yang ditadbir oleh Barisan Nasional bukanlah regim yang terburuk berbanding regim-regim di Timur Tengah. Regim ini tidaklah mengamalkan dasar apartheid kepada bangsa-bangsa lain secara jelas. Regim ini dengan bangsa Cina telah memberikan banyak ruang dan peluang kepada bangsa Cina dalam negara Melayu. Ini dapat dilihat dalam hak berpolitik, hak mendapat pelajaran, hak beragama, hak untuk bekerja, hak untuk berniaga, dan hak bersuara seperti mempunyai akhbar dan radio sendiri. Malah ada stesen TV yang sarat dengan kandungan Cina seperti 8TV dan RTM2. Ini jarang dijumpai di dalam negara-negara diktator Muslim yang lain, kerana selalunya hak minoriti atau bangsa-bangsa kedua

Dalam masa yang sama,

Ada Cina yang kapitalis (Robert Kuok, Lim Goh Tong), dan ada yang sosialis (Lim Guan Eng, Lim Kit Siang.) Tetapi sekolah pemikiran UMNO cuma mengajar Cina cuma ada satu wajah, iatu bangsa dan sangat kauvinis.

Benar, dari satu segi Cina sangat kauvinis. Dalam isu bahasa, budaya dan hak bersama, mereka sanggup melucutkan seragam parti dan bersama-sama dengan yang berbeza ideologi politik untuk bahasa ataupun budaya mereka. Inilah antara yang perlu diperhatikan Melayu yang mahu berubah.

Cina, bukan sahaja diwajahi dengan komunis

Untuk memahami bangsa Cina tidaklah mesti atau wajib untuk belajar bahasa Cina. Tetapi memadailah kita menjadi Muslim yang baik yang menghormati agama, budaya dan bahasa mereka. Bukan dengan berpemikiran bangsa kita yang terbaik dan selainnya adalah terkebawah. Pemikiran jenis ini adalah pemikiran Aryan. Sekolah pemikiran UMNO yang gemar menabuk shak wasangka dan sangsi prejudis pada bangsa lain, terutama Cina harus ditolak. India dikaitkan dengan Hindraf, manakala Cina dengan komunis adalah ciri-ciri sekolah pemikiran UMNO.

Kalangan Pakatan Rakyat yang pro Islam haraki, seperti bekas ketua pemuda PAS Penang harus mengambil kira hal ini jika mahukan PAS berdaulat dengan cara demokrasi. Negara tinggalan penjajah seperti Malaysia ini, tidaklah sama sosok politiknya dengan Saudi atau Mesir.


Seruan!

Keluar dari kotak pemikiran yang belum baligh. Sekiranya PAS bergabung dengan UMNO, maka akan tercipta pula satu parti ras agama yang akan lebih membahayakan negara. Pada masa ini pun, ketika PAS tidak bercantum dengan UMNO, sudah ada kaul-kaul yang melarang membangkang tindakan pemerintah. Kaul-kaul jumud ini sangat merbahaya untuk eksistensi negara ini. Apatah lagi jika PAS bercantum? Bukankah ia bakal menjadi malapetaka menggila pada bangsa Malaysia? Segala hujah-hujah agama yang dipetik dari nas-nas al-Qur'an dan Sunnah dan berjuta-juta lagi diselewengkan untuk mematah-matahkan sebarang usaha penentangan terhadap korupsi.


Saya memikirkan, Cina yang bertempur dengan Israel zionis. Kedua-dua bangsa ini sangat hebat. Buat masa ini, untuk berharap kepada bangsa Arab atau Melayu berperang dengan Israel zionis sangatlah mendukacitakan. Jadi jika ada lagi cadangan tentang keperluan atau keharusan bahawa perdana menteri kita beragama Islam dan berbangsa Cina mengapa harus kita tolak begitu sahaja?

Barangkali itu lebih baik untuk memulihara perpaduan dan eksistensi bangsa dan negara kita!



Rujukan2 tambahan :-

No Response to "Cina. Draft."

Leave A Reply