Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Monday, May 4, 2009

Ar-Ruhul Jadid Fi Jasadil Kuis!

Posted on 1:31 PM by Benz Ali







Ar-Ruhul Jadid Fi Jasadil Kuis!

Oleh: Amir Hamzah Akal Ali

Selamat datang kembali! Kepada semua yang telah kembali setelah lama bercuti dan kepada semua yang baru menjejaki alam baru di kampus ini, penulis di Urwatul Wusqa mengucapkan ahlan wa sahlan wa marhaban bikum.

Imam Albanna, pengasas sebuah harakah Islam, Ikhwanul Muslimin yang ditembak sampai mati pernah berpesan kepada kita:

Anakanda di penjara menara gading,

Ada mahasiswa yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya senang lenang kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka ia pun lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri dari kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain-main dan berfoya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.

Di samping itu ada pula mahasiswa yang lahir membesar di tengah-tengah umat yang terpaksa berjuang dan bertindak kerana mereka dijajah dan dikuasai oleh musuh; oleh itu umat tersebut terpaksa berjuang sedaya upaya untuk mengembalikan hak mereka yang dirampas, hak mereka yang dijajah. Begitu juga segala kebebasan juga telah hilang.

Pada ketika itulah kewajipan utama lagi pertama bagi mahasiswa tersebut supaya menumpukan segala perhatian demi untuk kepentingan umat lebih banyak dari faedah dirinya sendiri. Ketika bertindak sedemikian itu, mahasiswa tersebut akan memperolehi kemenangan dan pelbagai kebaikan serta mencapai ganjaran dari Allah dalam bentuk kebajikan dan pahala di akhirat kelak.

Anakanda yang berada di penjara menara gading hari ini, bertuah sebenarnya sebab anakanda termasuk ke dalam golongan yang kedua hingga terbukalah mata anakanda melihat umat yang terus menerus berjuang serta bertungkus lumus demi kebenaran dan kebebasan.

Oleh itu, bersedialah wahai angkatan kesatria, alangkah hampirnya kemenangan itu untuk orang-orang yang beriman, dan alangkah besarnya kejayaan yang akan dicapai oleh mahasiswa yang terus menerus bekerja dan bertindak.

Allah berfirman di dalam Al-Quran surah Al-Kahfi ayat ke tiga belas yang membawa maksud, sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka; dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.

Ketahuilah saudara-saudariku, sesungguhnya golongan pemuda-pemudilah yang banyak mencorakkan sesuatu zaman serta sesuatu zaman pemerintahan.

Cuba lihat lembaran sirah Baginda Muhammad S.A.W yang berdarah merah, orang-orang muda seperti Ali, Amir Fuhairah, Asma’ Binti Abu Bakr antara karekter-karekter utama yang berperanan penting dalam perjalanan Baginda Muhammad S.A.W menuju ke Yathrib. Sementara orang-orang tua seperi Abu Jahl dan Walid Mughirah menentang, orang-orang muda seperti Ali dan Mus’ab Bin Umair datang memberikan pertolongan yang bukan kepalang. Mus’ab yang rupawan hartawan di waktu jahiliyah telah memilih Islam sebagai kecintaan meskipun matinya Mus’ab, tidak cukupnya kain kafan.

Zaman-zaman seterusnya juga menunjukkan pemuda-pemudi memainkan peranan yang penting. Saat Baginda Muhammad S.A.W yang berdarah merah hampir wafat, Baginda Muhammad S.A.W telah menunjuk anak Zaid bin Harisah sebagai ketua panglima tentera bagi menyerang ketumbukan musuh. Anak Zaid Bin Harisah yang bernama Usamah itu, masih muda tetapi berwibawa.

Tahukah saudara-saudariku, siapakah yang membukakan pintu konstantinopel? Pada umur dua puluh satu tahun, Sultan Muhammad Bin Murad yang akhirnya diberi gelaran Al-Fateh telah membuka konstantinopel.

Revolusi-revolusi dunia menggulingkan pemerintahan binatang-binatang berkuku besi kebanyakannya digerakkan oleh pemuda-pemudi. Lihat revolusi Iran sebagai contoh, para kaum ibu telah memainkan peranan penting dengan mendodoikan anak-anak di buaian dengan menanamkan semangat revolusi menjatuhkan Syah Iran Palavi.

Syah Iran Pahlavi yang jatuh digulingkan tahun 1979 bukan atas kerja keras Imam Khomenei semata-mata, bahkan peranan seorang anak muda yang bernama Ali Syariati sebagai arkitek revolusi ini juga tidak boleh dilupakan. Peranan antara golongan intelek yang celek dengan para ulama’ yang turun bergelanggang dengan massa telah digabung jalin untuk menghentam dan menurunkan sebuah sistem yang menolak Tuhan ke tepi.

Di Indonesia, selepas era Sukarno, Indonesia telah dipimpin secara cemerlang, terbilang dan gemilang oleh Suharto. Kekorupan Suharto tidak dapat dilindungkan lagi apabila akhbar The Times merepotkan kepada kita tentang penyelewengan Suharto. Anak-anak muda turun ke jalan raya dan memprotes kekayaan Suharto yang diperoleh secara korup. Hingga akhirnya, tiga orang anak muda dari Universiti Trisakti mati terkorban ditembak .

Laungan reformasi di Indonesia tahun 1998 itu bukan sahaja bergema di dalam Indonesia bahkan turut bergaung di dalam atmosfera Malaysia. DSAI telah dipecat dan telah dinajiskan dengan aib sekali menyebabkan mahasiswa-mahasiswi merasa perlu berbuat sesuatu. Terjadi pertentangan antara kelompok menteri-menteri yang jahat dengan marhaen yang baik. Hinggalah para pengawal keselamatan terpaksa memijak masjid dengan kasut but mereka untuk menangkap pelajar-pelajar yang tidak bersenjata.

Begitulah secebis kisah tentang anak-anak muda. Pemudi lebih banyak melakukan kerja bersifat dalaman seperti mendidik anak-anak kecil dan mejadi muslimah yang solehah.

Kata sebuah kumpulan nasyid rap, Soldier Of Allah dalam sebuah lagunya 1924, jika kita tidak mencipta sejarah, kita akan ditelan sejarah. Sekali lagi, kita adalah ar-ruhul jadid fi jasadil ummah!

No Response to "Ar-Ruhul Jadid Fi Jasadil Kuis!"

Leave A Reply