Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Wednesday, May 13, 2009

Return Of The Pharaoh

Posted on 11:58 AM by Benz Ali



Urwatul Wusqa


Amir Hamzah Akal Ali

Pada bulan November 1985, telah berlaku pengulangan sejarah di bumi yang selalu berlaku kontroversi. Baling, Kedah menjadi saksi bisu, seorang rakyat Kedah yang menjadi Perdana Menteri ketika itu telah menjadi raja siong.



Pepatah Melayu ada mengatakan, bagai mentimun dengan durian. Durian diibaratkan sebagai pemerintah manakala mentimun diibaratkan sebagai rakyat yang tidak bersalah. Walaupun tidak bersalah, durian yang telah melenyek mati lebih dari sepuluh orang termasuk seorang Ustaz yang belajar dari Libya, iaitu As-Syahid Ustaz Ibrahim Libya, tidak pernah dibicarakan hingga ke hari ini.



Durian yang menjadi perdana menteri ketika itu masih hidup hingga ke hari ini. Durian yang menjadi perdana menteri ketika itu tidak lain dan tidak bukan ialah, Tun Dr. Mahadir Mohamad.



Sepanjang lebih kurang 22 tahun pemerintahannya, banyak kemajuan telah dicapai. Kuala Lumpur yang dahulunya adalah tempat pertemuan selut-selut lumpur kini telah berceracak begitu banyak bangunan-bangunan yang begitu megah tersenyum kepada rakyat marhaen jelata serta komuniti setinggan Kampung Berembang yang rumah-rumah mereka dirobohkan tidak lama dahulu.



Seorang perempuan yang lahir membesar di kalangan keluarga yang berugama telah menjadi perbualan hangat di muka bumi Malaysia tidak berapa lama dahulu sewaktu Tun Dr. Mahadir Mohamad menjadi perdana menteri ke-empat. Mungkinkah Tun Dr. Mahadir Mohamad pernah bertanya kepada dirinya sendiri, adakah harga bagi sebuah bangunan yang berteraskan materialistic sekularisma adalah dengan murtadnya seorang anak dara tok Imam bernama Aisyah Bukhari?



Maha Firaun.



Anwar Sadat yang mati dibunuh kerana terlalu jahat dengan Islam serta Reza Pahlavi (Bekas Raja Iran.) yang digulingkan kerana mengkhianati Islam pernah digelar sebagai Firaun oleh sesetengah rakyatnya. Selain mereka berdua, Husni Mubarak (Presiden Mesir yang akan digulingkan jika terus menerus setia dengan sekularisma) dan Pervez Musharraf turut mendapat gelaran agung itu.



Firaun atau dalam bahasa Inggeris yang disebut sebagai pharaoh bukanlah nama seorang sultan atau seorang perdana menteri. Firaun adalah gelaran kepada pemerintah mesir kuno suatu ketika dahulu, sama seperti gelaran sultan,atau raja atau perdana menteri di zaman internet dan tivi ini. Pakar sejarah mendapati berkemungkinan besar Ramses 2 adalah firaun yang mengejar Moses atau Baginda Musa A.S ke laut Merah. Bagaimanapun firaun ini telah ditenggelamkan laut merah bersama-sama tentera-tenteranya yang degil.



Manakala semasa era pemerintahan Tun Dr. Mahadir Mohamad lebih kurang dua puluh dua tahun yang bermula pada tahun 1981, Dr. Mahadir pernah digelar Maha Firaun. Gelaran agung ini diperoleh Mahadir semasa era reformasi 1998 ketika mana DSAI dinajiskan dengan najis yang agak kotor.



Menarik untuk diperhatikan di sini, kesemua pemerintah yang mendapat gelaran agung berprestij ini memperoleh satu persamaan atau mungkin juga kita semua boleh panggil sebagai satu keistimewaan berbanding firaun yang mengejar Baginda Musa A.S di zaman dahulu. Firaun yang mengejar Baginda Musa A.S dahulu tidak memeluk ugama Islam dan tidak memerintah sebuah Negara umat Islam, sementara kesemua pemerintah yang mendapat gelaran firaun hari ini, memeluk ugama Islam dan memerintah Negara umat Islam.



Bagaimanapun, mungkinkah Mahadir yang pernah digelar Maha Firaun lebih bernasib baik dan lebih beruntung, dan lebih baik sedikit berbanding firaun-firaun yang lain?



Mahadir tidak menyokong kuasa konglomerat kapitalis Amerika sepertimana apa yang dilakukan firaun-firaun kecil yang lain. Firaun-firaun yang kecil ini seperti Anwar, Mubarak, Pahlavi, Musyarraf adalah sekutu paling kuat Amerika, berbeza dengan Pyongyang Korea Utara dan Hugo Chavev Venezuela yang berideologikan kafir.



Mahadir juga, sekalipun telah melenyek sampai mati lebih dari sepuluh orang di Memali, Baling, Kedah, Mahadir tidak digulingkan dalam sebuah revolusi seperti Syah Iran Pahlavi atau ditembak sampai mati seperti Anwar Sadat yang mengkhianati Islam.



Perbuatan Mahadir yang telah melenyek sampai mati lebih sepuluh orang termasuk seorang Ustaz yang belajar dari Libya, iaitu As-Syahid Ustaz Ibrahim Libya, samalah seperti jeneral Pervez Musyarraf yang sanggup memerangi saudara seugama mereka dalam perang menentang keganasan. Adakah perlakuan Musyarraf yang memerangi kaumnya sendiri (Pashtun.) termasuk memerangi mereka yang menyokong perjuangan Islam di Afghanistan tidak sama seperti perbuatan Mahadir yang melenyek sampai mati saudara-saudara seugama di Memali, Baling, Kedah, negeri Mahadir?



Tentu, kita bukan seperti kacang yang lupakan kulit kacang. Kita tidak akan lupa jasa-jasa Tun Dr. Mahadir yang agak kuat melawan kapitalisma Amerika seperti menolak tawaran pinjaman riba kapitalis International Monetary Fund (IMF), membuat dasar ‘buy British Last dengan memperkenalkan dasar Pandang Ke Timur dan beberapa perkara yang baik lagi sepert wawasan 2020.



Bagaimanapun, kita tidak akan lupa juga terhadap segala lenyekan yang dilakukan. Moga-moga kepulangan Tun Dr. Mahadir Mohamad ke pangkuan partai pemerintah tidak akan menjadikan Tun Dr. Mahadir Mohamad seorang firaun sekali lagi.



No Response to "Return Of The Pharaoh"

Leave A Reply