Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Sunday, May 17, 2009

Orang-orang Mati yang Masih Hidup.

Posted on 8:59 PM by Benz Ali



Urwatul Wusqa



Oleh
: Amir Hamzah Akal Ali

Mati. Mati adalah sebuah kalimat yang menggerunkan. Gerun kepada orang-orang yang masih hidup. Orang-orang yang cukup baik atau orang-orang yang tidak cukup baik, sama-sama menggeruni mati. Dr. Yusof Al-Qardhawi seorang alim Islam tersohor di abad ini mengatakan di dalam sebuah kitabnya yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu Malaysia, bahawasanya orang-orang yang beramal soleh pun turut merasa rugi di padang Mahsyar. Bukan sahaja orang yang mencuri duit tabung haji dan memukul kepala orang yang merasa rugi, bahkan orang-orang yang memberi makan kepada anak yatim dan menolong orang yang memerlukan turut merasa rugi. Orang-orang soleh yang merasa rugi itu disebabkan orang-orang soleh itu merasa masih kurang berbuat amalan baik.



Hidup atau bernyawa pula, adalah suatu anugerah Allah kepada para hamba-hamba-Nya. Bayangkan betapa pengasihnya Ar-Rahman dan Ar-Rahim ini walaupun terhadap orang-orang yang membenci ugama-Nya, namun Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang ini tetap masih memberi lebih bergelen-gelen air kepada mereka. Air hujan yang turun dari langit ke bumi walau setitik bukanlah diberi oleh mana-mana kerajaan di atas muka bumi ini. Bahkan air laut dan air sungai juga bukanlah dibuat oleh mana-mana sultan atau dibina mana-mana perdana menteri.



Syed Qutb yang mati di tali gantung pada 29 Ogos 1966 ada berpesan: Sesiapa yang hidup hanya untuk dirinya, hidupnya adalah sia-sia. Bukan hidup orang yang berjiwa besar. Hidup yang bermakna adalah hidup yang berjuang untuk sesuatu yang lebih utama daripada diri sendiri. Memikirkan tentang kesakitan masyarakat yang sakit teruk disekularkan sebagai contoh. Meskipun tidak berjaya memulihkan masyarakat yang teruk sakit disekularkan, sekurang-kurangnya kita telah melakukan satu pekerjaan yang mulia.



Dunia ini selain tidak kering dari orang-orang jahat yang berbuat dosa, tidak kiralah sama ada berbuat dosa mengebom orang sampai mati menggunakan C4, dunia ini tetap tidak sunyi dari orang-orang baik yang masih hidup meskipun jasad mereka sudah dikambus tanah. Mereka tetap menabur bakti meskipun mereka zahirnya sudah tidak kelihatan lagi di dunia hari ini.



Hasan Al-Banna, pengasas Ikhwanul Muslimin telah ditembak mati pada waktu Zohor 12 Februari 1949 ketika beliau keluar dari bangunan Ikhwanul Muslimin. Meskipun mati dalam umur 43, Al-Banna masih hidup hingga sekarang dengan cetakan-cetakan peribadinya yang unggul sehinggakan ada seorang tokoh menyifatkan Al-Banna seorang yang berperibadi Ali dan beraqal Muawiyah.



Syeikh Ahmad Yassin yang dilahirkan di sebuah kampung bernama Al-Jora, daerah Majdal di dalam wilayah Asqalan pada 1938 telah ditembak helikopter Israel pada subuh yang hening tanggal 22 Mac 2004. Syeikh Ahmad Yassin yang telah lama mati dan masih hidup hingga sekarang telah meninggalkan sebuah bala tentera Allah terkuat di atas muka bumi ini yang masih tidak dapat dikalahkan mana-mana musuh. Sebuah bala tentera Allah terkuat di atas muka bumi ini yang ditinggalkan Syeikh Ahmad Yassin bernama HAMAS. HAMAS (Harakatul Muqauwamatul Islamiyah.) tinggalan Ahmad Yassin ini kekal relevan melawan penjajahan Israel laknatullah.



Said Nursi yang akhirnya digelar Bediuzzaman (Kekaguman Zaman.) juga masih hidup hingga sekarang walaupun satu ketika dahulu Bediuzzaman Said Nursi pernah dijatuhkan hukuman tembak sampai mati kerana menghina Jeneral Nicholas Nicolavich, ketua turus tentera Rusia di medan Perang Kaukasia. Bediuzzaman Said Nursi yang meninggal dunia pada 25 Ramadan 1379 bersamaan 23 Mac 1960 ini meninggalkan sebuah karya agung yang masih dibaca hingga ke hari ini iaitu Rasail Nur. Bahkan Bediuzzaman Said Nursi turut meninggalkan sebuah jamaah yang dinamai Jamaat Nur.



Seterusnya, pada 29 Ogos 1911 telah lahir seorang lelaki di Cangkat Tualang, Perak. Lelaki berkaca mata bulat ini mendapat pendidikan awal di Sekolah Melayu Behrang Ulu dan kemudian di Bakap hingga darjah tiga. Lelaki ini akhirnya membesar, membesar dan membesar kemudian merantau ke India dan akhirnya menjadi seorang doktor. Lelaki yang dimaksudkan ini adalah Burhanudin Helmi yang merupakan anak Melayu pertama mempelajari disiplin ilmu homeopathy. Dr. Burhanudin Helmy ini yang cukup kuat melawan kolonial pernah bermadah:



Di atas robohan Kota Melaka



Kita Dirikan Jiwa Merdeka



Bersatu padulah segenap baka



Membela hak keadilan Pusaka.



Ruh Dr. Burhanudin terbang indah berkelana di alam abadi 25 oktober 1969. Sebenarnya Dr. Burhanudin Helmy pernah disimpan di dalam kem tahanan ISA selama beberapa tahun. Dikatakan beliau telah lama menanggung seksa derita akibat menahan air kencing kerana tidak dibenarkan ke tandas oleh pegawai pemerintah. Meskipun pegawai pemerintah menahan urin Dr. Burhanudin Helmi dengan tidak membenarkan Dr. Burhanudin Helmi ke tandas, Dr. Burhanudin Helmy tetap masih hidup hingga sekarang kerana Front Islam yang dijaganya suatu ketika dahulu, cukup kuat dan lasak pada hari ini. Front Islam yang dinamakan PAS ini pernah menjadikan Dr. Burhanudin Helmi sebagai presidennya dalam muktamar PAS yang ke-lima.



Salah seorang dari orang-orang mati yang masih hidup hingga ke hari adalah juga terdiri daripada kalangan perempuan. Firman Allah Subhanahu Wa Taala yang bermaksud:




"Dan janganlah kamu terlalu mengharapkan (ingin mendapat) limpah kurnia Yang Allah telah berikan kepada sebahagian dari kamu (untuk menjadikan mereka) melebihi sebahagian Yang lain (tentang harta benda, ilmu pengetahuan atau pangkat kebesaran). (kerana telah tetap) orang-orang lelaki ada bahagian dari apa Yang mereka usahakan, dan orang-orang perempuan pula ada bahagian dari apa Yang mereka usahakan; (maka berusahalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurniaNya. Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."



Sesungguhnya orang-orang yang lemah kudratnya seperti perempuan turut berjuang. Maka apa alasan untuk orang-orang yang bertubuh kekar dan berdada bidang untuk tidak turut sama berjuang? Ini satu tempelakan untuk orang-orang lelaki yang kononnya Islam tetapi segan dan malas untuk berjuang fi sabilillah. Tidak malukah orang-orang lelaki yang kononnya Islam tetapi segan dan malas untuk berjuang fi sabilillah ini dengan sosok peribadi bernama Zainab Jubaili?



Zainab Jubaili atau lebih popular di kalangan para-para aktivis Front Islam dengan nama Zainab Al-Ghazali telah dilahirkan di Buhaira, Mesir pada tahun 1917. Zainab Jubaili yang berketurunan Saidina Umar R.A dijemput pulang menghadap Kekasih yang paling dicintainya pada tanggal 3 Ogos 2005.



Zainab Jubaili yang telah lama pergi meninggalkan kita tetapi masih hidup hingga sekarang ini pernah dimasukkan di dalam penjara dan diseksa dengan pelbagai siksaan yang memalukan buat orang-orang lelaki yang kononnya Islam tetapi segan dan malas untuk berjuang fi sabilillah. Antara siksaan yang diterima Zainab Jubaili seperti direndam dalam air separas leher, diberi makakan yang kotor, cubaan memperkosa dari seorang warden penjara, disebat dan bermacam-macam lagi seksaan yang menggigit.



Pesan Zainab Jubaili yang begitu menarik sekali kepada para calon suami "… Mari kita berjanji, berjanji sepenuhnya antara seorang lelaki dan wanita, wanita yang pada umur 18, memberikan keseluruhan hidupnya untuk Allah dan dakwah. Sekiranya ada pertembungan antara kontrak perkahwinan ini da dakwah, maka perkahwinan kita akan tamat, tetapi dakwah akan sentiasa bertunjang dalam diriku…"



Begitulah, indah hidup jika kita bukan hidup berteraskan falsafah aku tidak pedulisma / ananiyah / individualistic. Seorang atau dua orang yang mahu berjiwa besar bukanlah orang-orang yang berjuang untuk perut.


No Response to "Orang-orang Mati yang Masih Hidup."

Leave A Reply