Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, August 20, 2009

Part 1: Konflik.

Posted on 4:46 PM by Benz Ali

Iqbal bertanya kepada Ali Taqi:

"Sudah kau baca blog
Rausyan baru-baru ini?"

Ali Taqi yang belum sempat meneguk air suam, berkerut.

"Apa kena dengan Brother
Rausyan?"

"Dia melampau."

Iqbal bangun dari kerusi, kemudian pergi ke kaunter memesan air minuman.


"Apa yang dia melampau, Iqbal?" Soal Ali Taqi selepas Iqbal kembali duduk.


Iqbal menjawab berjela-jela.


Ali Taqi meneguk lagi air suam. Ali Taqi, penuntut semester satu Kos Ekonomi mengkagumi Brother
Rausyan. Hampir saban hari, Ali Taqi akan pergi ke lab untuk membuka blog Brother Rausyan.

Brother
Rausyan pernah menulis: "... Kalau sayangkan CGPA, dan mahu kejar sijil program ijtimaie silakan ambil jalan yang orang lain selalu pilih. Saya sudah nak grad, dan ada visi yang jelas tentang perjalanan ini. No turning back and never regret!"

"Ali, kau dengar ke tidak ni?"

Suara Iqbal tidak didengari. Tulis Brother Rausyan lagi:


"... Antara hipotesis awal yang boleh saya lakarkan adalah bahawasanya kebanyakan mahasiswa dan mahasiswi tahun akhir tidak sedar akan nasib planet bumi ini yang semakin tenat dengan pelbagai masalah alam sekitar. Masih ramai yang melihat bidang ilmu mereka bebas nilai yang akhirnya akan membentuk kekeliruan moral akan perjalanan karier mereka kelak...,"


Brother Rausyan, bukan mahasiswa biasa. Tetapi kenapa, kena ada konflik antara dia dengan gerakan Islam kampus di Universiti Petronas?


Air suam yang sudah tinggal separuh, sudah tidak disentuh bibir Ali Taqi.


"... Sangat ironis sekali bijak pandai yang ingin dipupuk menjadi graduan yang dinamik (well rounded students yang menjadi falsafah UTP) tetapi pincang konsepsi berkenaan kosmos ciptaan Ilahi yang semakin tenat diserang bahana ekonomi kapitalisma yang membiakkan wabak pencemaran alam sekitar melalui kerakusan penggunaan bahan api hidrokarbon dan bahan kimia yang tidak mesra alam...,"


Ali Taqi seterusnya tersedar apabila Iqbal berulangkali memanggilnya.


"Kenapa dengan kau, Ali?" Iqbal bergerak bersama Ali Taqi meninggalkan kafe yang terletak di tepi tasik.


"Ada apa-apa." Jawab Ali Taqi sambil tersenyum. Petang sudah lewat. Maghrib makin menghambat. Ali Taqi pulang ke kamarnya yang berada di dalam kampus. Sementara Iqbal pergi ke Masjid Kampus untuk mengambil motornya dan pulang ke rumah sewanya.


Maghrib tiba.


Budak-budak Tabligh sudah lama memenuhi perkarangan Masjid Kampus waktu Ali baru selesai membasuh kaki di luar Masjid. Budak gerakan Islam Kampus universiti tempat Ali Taqi belajar ini, baru kelihatan seorang dua.


Solat Fardhu Maghrib.


Selesai solat sunat ba'diya Maghrib, seorang Imam tiga Masjid Kampus, bernama Muda ternampak Ali Taqi yang berada di tahiyat Akhir.


"Assalamualaykum wa rahmatullah."


Ali Taqi menyelesaikan salamnya. Ali Taqi kemudian tersenyum kecil kepada Imam Muda, kepala pimpinan Gerakan Islam Kampus universitinya.


"Apa khabar bang?" Ali Taqi menghulurkan tangan, bersalam.


"Khabar baik, Ali." Imam Muda menjawab pendek.


"Ali, sudah makan?" Imam Muda berdiri. Ali Taqi senyum lagi.


"Jom." Imam Muda mengajak Ali Taqi mengikutinya. Imam Muda sudah maklum perihal Ali Taqi.


"Macam mana studi?" Tanya Imam Muda waktu mereka sudah selesai memesan makanan dan minuman.


"Baik-baik sahaja, bang. Abang macam mana, pula?" Ali Taqi berbasa-basi. Hampir setiap minggu, Imam Muda akan menegurnya di dalam Masjid Kampus dan akan membelanjanya seperti selalu.


"Baik." Imam Muda jawab pendek. Beberapa orang pelajar yang berketayap dan berkain pelekat melambai tangan kepada Imam Muda. Imam Muda membalas, disertai Ali.


Kafe yang disinggahi mereka berdekatan dengan tasik.


"Bagaimana politik seminggu dua ni, Ali?" Imam Muda bertanya.


"Nasi Goreng Daging Merah, siap!" Jerit orang yang berjaga di kaunter. Ali bangun. Tidak berapa lama kemudian, nasi goreng yang dipesan Imam Muda pun dijerit sama .


"Maksud Abang Muda?" Tanya Ali Taqi semula kepada Imam Muda.


"Iyalah. Abang jarang ada masa, untuk membelek internet macam Ali. Memblog pun, kadang-kadang seminggu sekali. Kadang-Kadang tak sempat pun sentuh keyboard. Akses pasal politik ini pun, pasal ilmu pengetahuan, berita semasa pun kurang."


Ali Taqi diam. Membiarkan Imam Muda meneruskan.


"Lainlah macam Ali, Ali kan Ummah Centric?"


Imam Muda sengaja memprovok. Ali Taqi tidak melayan.


"Politik ini, kata seorang abang, yang saya pernah bersembang, politaik."


Imam Muda tercengang. Nasi yang berada di dalam kepala sudu diletakkan perlahan.


"Bertenanglah, maksud saya, politik harus dididik. Saya bukan benci politik."


Ali mengendurkan sedikit kemarahan yang tercoret di wajah Imam Muda.


Mereka pulang usai dengar azan Isyak. Ali pulang ke kamar selepas sembahyang Isyak. Beberapa orang teman sebiliknya sedang khusyuk mendengar usrah. Ali Taqi memberi salam. Mereka menjawab salam. Ali Taqi duduk di atas tilam. Dicapai buku tulisnya yang sudah usang.


"Bilakah, aku ada keberanian untuk menjadi jambatan?"


Ali Taqi bercakap seorang diri.


Bukan dia tidak mahu berceloteh panjang tadi. Lagipun, sudah berbuih-buih mulutnya mengomel tentang ketidakpuashatiannya tentang gerakan Islam Kampus kepada Iqbal, kawannya yang paling akrab, tetapi Iqbal mengatakan, "... Aku hanya serangga. Aku cuma pujangga. Pengubah dasar, adalah mereka, bukan aku...,"


Ali Taqi, kemudian mendapati, Brother Rausyan adalah orang yang paling sesuai. Brother Rausyan sampai dianakderhakakan oleh gerakan Islam Kampus Universiti Petronas. Imam Muda pernah diberitahu tentang perkara ini, waktu Ali Taqi dan Iqbal bersama pergi ke pejabat Imam Muda.


"Fenomena ini sedang berlanjutan dan akan berlanjutan." Kata Ali Taqi. Iqbal ketika itu memandang Ali Taqi dengan wajah penuh keterujaan. Iqbal mengagumi Ali Taqi, namun Iqbal bertegas mahu jadi dirinya sendiri. Prinsip Iqbal: Aku adalah aku. Kamu adalah kamu. Jadi diri sendirilah!


Meja berwarna koko yang diatasnya dilapik cermin dicium perut tangan Imam Muda.


"Habis, kamu berdua mahu yang bagaimana?" Imam Muda bertanya sambil menjeling tajam Iqbal. Iqbal yang juga ahli gerakan Islam Kampus Universiti Islam Selangor, menentang mata bosnya.


"Saya selaku orang luar, meminta seluruh kepala pimpinan Gerakan Islam Kampus, cakna dengan keadaan yang macam ini." Ali Taqi memandang serius wajah Imam Muda.


Ada hati nak ajar aku, kata hati Imam Muda.


"Selepas cakna, apa pula?" Imam Muda menyerang. Bola mata Ali bertahan.


"Pertama sekali, kejelasan pemikiran terlebih dahulu. Apa yang gerakan Islam Kampus mahu jadi sebenarnya? Mahu jadi klon kepada partai politik di luar?"


Meradang Imam Muda. Selepas menjerit, Ali Taqi dibawa Iqbal keluar. Iqbal mendamaikan.


Ali Taqi yang masih berbaring di atas tilam yang ada corak bunga matahari, meletakkan tangannya di dahi. Usrah masih berjalan, Ali tidak peduli.


"Apa yang kau beritahu dia?" Tanya Ali petang sabtu waktu Iqbal datang bertamu.


Iqbal meletakkan helmet atas meja studi Ali Taqi dalam bilik. Rakan-rakan sebilik Ali Taqi semuanya sudah turun bermain bola sepak.


"Kita perlukan pencerahan. Zaman ais batu sudah berlalu. Dinosaur, harus dinesankan. Giliran bani Adam, cucu Nuh yang beriman tampil memperbetulkan keadaan."


Ali Taqi tersenyum dan bersemangat mendengar kata-kata Iqbal. Iqbal memang pandai bermadah.


"Tetapi, waktu Imam Muda sudah reda murkanya, dia minta kau masuk gerakan Islam Kampus. Kau mahu, Ali?"


Iqbal duduk di tepi Ali Taqi. Talipon genggam Ali Taqi dibeleknya. Mata Iqbal kemudian meliar menjalar menyeluruhi wajah Ali.


"Aku tak boleh, Iqbal." Ali Taqi mengeluh.


Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Iqbal memandang simpati sahabat baiknya. "Kenapa?" Soal Iqbal.


Kepala Ali Taqi diikuti kedua belah mata Ali Taqi berpusing mengadap Iqbal.


"Cita-citaku bukan di sini. Gerakan Islam Kampus cumalah eksperimentasi. Aku mahu berlawan, bukan mahu bermain atau mencuba. Pemerhatian aku menunjukkan, kena ada orang tunjukkan jalan. Satu lagi, aku tidak mahu terikat dengan wala' orang yang berwatak-watak...,"


Cup!


Iqbal menggelengkan kepalanya. "Nanti dulu. Berwatak-watak?"


Ali Taqi bangun menukar baju sukan. "Nak main bola sepak?"


Iqbal menggeleng. "Watak-watak?"


"Aku tak maksudkan Imam Muda. Tetapi, barangkali pimpinan atau kepala politik yang berahikan kemaluan kuasa, selalunya akan berwatak-watak. Iqbal, maaflah. Aku tidak dapat mengikut. Aku lebih senang dengan perjuangan di luar, meski aku amat optimis dengan kebangkitan mahasiswa."


Perbualan beberapa tahun dahulu waktu Ali Taqi mengambil diploma Pengajian Islam lesap apabila Ali Taqi sudah terlelap.


Sementara Imam Muda yang baru keluar dari pejabatnya lewat tengah malam bertemu Iqbal di kolah masjid Kampus. Pejabat Imam Muda berada di dalam Masjid. Iqbal yang berkumur, meluahkan kumurannya ke lantai apabila terpandang Imam Muda.


"Kau kenapa Iqbal?" Imam Muda bersuara tidak puas hati.


"Imam Muda kenapa?" Iqbal membalas.


Imam Muda bingkas bergegas pantas, Iqbal memintas.


"Kenapa dengan kau?" Imam Muda mula hangat diprovok sebegini. Maghrib tadi, kawan akrabnya. Sekarang dia pula. Apa kena dengan budak-budak muda sekarang? Sudah tak kenal yang mana lebih tua?


"Konflik makin membarah, Imam mahu marah-marah?" Iqbal menjegilkan matannya.


Imam Muda ditarik tangannya duduk ke serambi Masjid.


"Petang tadi, saya menggasak Ali pasal Brother Rausyan dari Universiti Petronas itu. Saya mahu duga reaksinya. Ali diam sahaja, biasalah dia kan pemikir, mesti kena banyak diam untuk memikir. Ahli politik retorik sahaja, yang banyak bercakap."


Telinga Imam Muda hangat disengat.


"Tetapi, Ali masih bertegas sama seperti tiga tahun dahulu, kekal wala' pada FI. Bukankah ianya amat unggul?"


Imam Muda membiarkan Iqbal meneruskan kata-kata.


"Konflik yang berlaku pada hari ini, amat membarah. Mursyidul Am FI dilagakan dengan Tuan Presiden FIlah, profesional VS 'Ulama'lah, kejakunan terhadap medialah, keketagihan terhadap undilah, amat perlukan mahasiswa turun membedah masalah."


"Alikah doktornya?" Imam Muda bersuara setelah Iqbal sahaja yang berkata-kata.


Iqbal pula diam yang agak lama.


"Tidak juga. Ali pesan kepada saya, semua orang kena bina diri masing-masing mulai sekarang. Jangan cuma pandai memaksumkan orang itu orang ini."


Konflik yang berat makin memberat dalam benak Imam Muda.


"Apa yang perlu dibuat?"


Imam Muda berterus terang, tanda tidak tahu.


Tidak tahu, maka belajar, bertanya, bisik hati Iqbal memuji kerendahan hati Imam Muda.


"Kita biarkan Ali Taqi. Kita bagi dia ruang. Tidak mengapalah jika dia memilih untuk tidak bersama kita buat masa sekarang. Di masa hadapan insya-Allah."


Imam Muda mengangguk, kemudian bangun.


"Kau terlalu optimis, Iqbal."


Iqbal bangun, tidak memperdulikan.


No Response to "Part 1: Konflik."

Leave A Reply