Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Monday, August 2, 2010

Jejak Hidayah

Posted on 1:37 PM by Penganalisis Minda

Your Blog : Ariff Sarip

Salam sejahtera,

Saya berniat untuk berkongsikan cerita disebalik hidayah. Bukannya hidayah pada nama manusia, tetapi hidayah dari Allah SWT untuk merubah diri.

Telah banyak kisah yang saya dengar disebalik berubahnya seseorang insan yang bernama manusia kerana bertuahnya mereka mendapat hidayah dari Allah SWT. Apakah kita belum mendapat hidayah? WaAllahu a'alam...

Sebenarnya mungkin ada tetapi kita tidak sedar kehadiran hidayah tersebut.

Silap dan rugilah pada mereka yang menunggu hidayah sebaliknya tidak mencari hidayah tersebut. Ramai yang mengaku hendak merubah, meluahkan perasaan ingin berubah, ada rasa untuk berubah, menjadi lebih baik, tetapi usahanya tiada. Maknanya dia hanya menantikan hidayah dan bukan mencari hidayah.

Baru-baru ini terdapat sebuah penceritaan hidayah yang sampai ke telinga saya. Al-kisahnya terjadi hampir sebulan yang lalu, ibu kepada sahabat saya juga merupakan seorang pengetua di sebuah sekolah menengah telah meninggal dunia kerana kemalangan. Dijadikan cerita sebelum berakhirnya sesi persekolahan pada hari itu pengetua tersebut telah memanggil tiga pelajar yang dicop 'nakal' oleh pihak sekolah untuk ditarbiah. Bahasa pelajar, membebel...

Kebetulan cerita ini diceritakan oleh pengarah pelajaran negeri yang mana anak buahnya merupakan salah seorang pelajar diantara tiga pelajar yang dipanggil terbabit.

Sebelum kemalangan pada hari tersebut pengetua ada berpesan:

"Ini kali terakhir saya memarahi kamu, dan saya memarahi kamu kerana saya sayangkan kamu"

Memang benar, itulah marah tarbiah yang terakhir daripada seorang pengetua kepada ketiga-tiga pelajar terpilih itu sebelum menghembuskan nafas terakhirnya. Berita ini benar-benar mengejutkan ketiga-tiga pelajar terbabit dan mereka tergamam apabila mendengar berita kematian pengetua yang suka memarahi mereka apatah lagi kata-kata terakhir daripada pengetua tersebut yang masih terngiang-ngiang di kepala telinga mereka.

Tetapi kejadian terbabit telah merubah perangai mereka bertiga, menjadi pelajar yang lebih berdisiplin, mudahan berkekalan. Terkorbannya seorang pengetua menyedarkan tiga pelajarnya yang boleh dikatakan 'nakal'.

Inilah akibatnya menunggu hidayah, mereka yang menunggu hidayah beerti menunggu pengorbanan nyawa seseorang dan adakalanya belum tentu lagi berubah apabila orang yang disayangi terkorban. Berbanding mereka yang mencari hidayah memerlukan pengorbanan jiwa dan raga, fizikal dan mental, terus ikhlas mencari keredhaan Allah SWT dan hidayahnya.

Allah SWT berfirman:

...Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapatkan seorang pemimpinpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya.
Al-kahfi:17

Pada penulisan akan datang saya kongsikan sebuah lagi cerita hidayah yang diterima oleh kedua ibubapa yang 'teruk' hanya melalui kejadian aneh pada anak kesayangannya yang berusia empat tahun.

Untuk akhirnya, soalkan pada jiwa anda, apakah analisa anda? Anda menunggu hidayah atau mencari hidayah?

No Response to "Jejak Hidayah"

Leave A Reply