Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Tuesday, March 3, 2009

OGS KUIS: Satu Qudwah

Posted on 12:45 PM by Arrazzi Alhafiz Alattas

Oleh: Mohd Rasyidi B. Ali [Bekas Presiden MPMKUIS]

Melalui Unit Hal Ehwal Islam (UHEI), Jabatan Pembangunan Mahasiswa, Kolej universiti ISlam Antarabangsa Selangor baru2 ni telah menganjurkan Operasi Gerak Subuh (OGS) di kediaman Rasmi KUIS (qaryah2). Operasi ini termasuklah juga pemantauan ketika solat jumaat (bagi qaryah2 muslimin). Operasi ini juga dijangka akan berakhir pada 6hb March 2009 ini shj. Maka gembiralah pada segelintir mahasiswa dan sedihlah pada segelintir yang lain.

Walaupun agak terlewat untuk saya mengutarakan pendapat tentang OGS ini, tetapi mungkin masih boleh untuk dijadikan renungan bersama. Seingat2 saya selaku pelajar tahun ketiga di KUIS, OGS adalah satu operasi yang baru muncul dari permukaan sungai JPM. Tahniah saya ucapkan!! persoalannya kenapa baru sekarang?? adakah mahasiswa KUIS kini makin susah bangun subuh??atau mungkin kerana ada orang baru dalam JPM yang mengambil alih UHEI?? ataupun mungkin OGS kali adalah modul yang telah melalui tahap saringan yang berlapis2???, atau,atau, dan atau.....ayuh kita tinggalkan persoalan itu sekejap....ada suatu yang lebih penting untuk kita persoalkan.

Walaupun OGS ini mungkin dipandang rendah oleh sesetengah pihak, namun bagi saya kerja ini adalah kerja yang paling penting untuk dilaksanakan. "Jika kamu tidak bangkit pada waktu subuhnya....mustahil kamu akan ada pada waktu malam harinya...ini kerana kamu sudah meninggalkan dunia..." bukan lawak dan bukan jenaka tapi itulah hakikatnya. "Cara didik budak sekolah??" Bagi saya, itu lebih mulia daripada kita terus membiarkan subuhnya entah ke mana....


Saya difahamkan bhw operasi ini digerakkan oleh pihak pengurusan, pensyarah, kakitangan JPM dll. Mereka bergerak mengikut jadual yang ditetapkan oleh UHEI JPM. Terima kasih saya ucapkan. Setakat mane jadual itu dipatuhi tu.....???wallahua'lam..Akan tetapi respon yang ditunjukkan oleh mahasiswa setakat ini masih lagi ditahap kurang memuaskan. Itu semua bukan salah ibu yang mengandung.....huhu


Di sini...ingin saya utarakan 2 perkara untuk dianalisis bersama :

1) OGS sepatutnya bermula dari awal sesi pengajian (awal semester) dan berterusan selama2nya dan mungkin ia boleh dijadikan adat di KUIS. Kerana tarbiyyah itu hendaklah bermula daripada awal dan berterusan. Bukannya nak tunggu musim peperiksaan baru nak mula memikirkan tentang hubungan dengan Allah. Bukannya musim peperiksaan sahaja kita mengingati Allah bahkan ia sepatutnya selama2nya...

Tanggungjawab ini bukan sahaja terpikul pada orang2 yang berjawatan sahaja, akan tetapi ia terpikul pada setiap bahu manusia yang bergelar muslim. Tak malukah kita?? apabila melihat orang yang tiada kewajipan (fardhu subuh) boleh bangkit di awal hari untuk semata2 meneruskan kehidupan dunianya dengan mencari kesenangan hidup seperti orang cina dll. Bangkitnya mereka dari tidur mereka tanpa apa2 ganjaran pahala, akan tetapi bangkitnya kita dari tidur kita dihidangi dengan pahala yang tiada nilainya. Oleh itu, gunakanlah kesempatan yang ada (OGS) ini untuk berubah. Jadikan ia sebagai satu titik perubahan dalam hidup kita. Jangan malu untuk berubah ke arah kebaikan, sebaliknya malulah jika langsung tidak berubah.


2) Keterlibatan mahasiswa dalam membantu menggerakkan operasi ini tidak boleh diabaikan. Mahasiswa kena faham kenapa operasi itu dianjurkan. Realiti mahasiswa kini ialah "bukan mata mereka yang buta, tetapi yang buta adalah hati di dalam dada". Seluruh organisasi2 hendaklah bergabung tenaga untuk menggerakkan amal makruf ini. Mahasiswa muslim kini, mereka sebenarnya tahu mana yang baik dan mana yang buruk. Tapi malangnya, yang baik itu hanya dipelajari dan yang buruk itu pula diaplikasi.

Ayuh kita bersama2 membuka mata2 hati sahabat2 kita dengan menghidupkan subuhnya. Tidak perlulah untuk dihuraikan dengan lebih panjang lebar tentang kebaikan bangun awal2 pagi ini, kerana semuanya mungkin sudah mengetahuinya. Sikap mementingkan diri sendiri pula menjadi satu pemecah belah kepada kesatuan yang sedia ada. "Kubur kita lain-lain" ...itulah ungkapan yang biasa keluar dari mulut2 sahabat2 ku yang tidak mahukan pengislahan dalam hidupnya. Kamu mgkn merasa bhw kebaikan yang sedia ada sudah cukup sbg bekalan bgmu. Kamu silap wahai sahabat,,.memang benar kubur kita lain2 dan kita akan dihisab berdasarkan amalan masing2...tetapi jangan lupa bhw yang akan menjadi bahan bakar kamu di neraka kelak adalah sahabat2 yang bersama kamu itu termasuklah aku....

Seterusnya Perwakilan Qaryah (MPQ).....MPQ ibarat icon bagi setiap blok asrama di KUIS,....so, jangan la terlalu menyorokkan diri mu itu wahai manusia. Keluarlah....satukan kekuatan2 yang ada ini....kalian mampu melakukannya..Segalanya bermula daripada bawah....jangan terlalu takut untuk mendongak ke langit yang nun jauh di atas dan jangan pula terlalu angkuh menunduk ke bumi yang nun jauh di bawah sana.


Akhirnya, tidak segan untuk saya katakan bahawa saya amat berharap OGS KUIS ini mampu menjadi satu modul ikutan pada seluruh mahasiswa IPT2 lain dalam dan luar negara. Dengan syarat utamanya, segala perlu bergerak didalam kerangka kerjasama, dan kerjasama itu hanyalah kerana ingin mencapai keredhaanNYA dunia dan akhirat. Jangan memandang rendah pada suatu yang remeh itu, kerana mungkin dengan keremehan itu kita berada di dalam neraka buat selama2nya...wal'iazubillah...

No Response to "OGS KUIS: Satu Qudwah"

Leave A Reply