Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, September 24, 2009

Revolusi Muslimat, menawan kampus!

Posted on 6:10 PM by Benz Ali

Umum mengetahui, muslimat memainkan peranan yang agak besar dalam sesuatu perjuangan. Samaada sirah terdahulu atau peristiwa-peristiwa besar mutakhir ini termasuk Revolusi Iran 1979. Namun, realiti yang terjadi pada hari ini menunjukkan kebanyakan muslimat di kampus KUIS menampakkan hakikat yang berbeza. Wartawan, Amir Hamzah Akal Ali (Ibn Ali) pada 18 September 2009, mengambil peluang menemubual seorang muslimat haraki, Nadiatul Syukriah Binti Muhammad yang juga merangkap sebagai setiausaha HAWA - ALAM sesi 09/10.


12:33 AM

Ibn Ali: ) Ok. Soalan pertama, apa yang antum faham tentang definisi makna seorang pelajar muslimat? Atau dalam konteks hari ini, mahasiswi yang beriman dan beramal soleh?


12:33 AM

Syukriah: Pandangan ana, mahasiswi yang baik dari segi akhlaqnya dan sahsiah. Pemikiran yang baik dan mampu menjadi contoh pada orang lain.



12:36 AM

Ibn Ali: Okey, soalan kedua, selaku seorang muslimat yang agak besar di dalam ALAM, bagaimana antum melihat pelajar-pelajar perempuan KUIS pada hari ini?


12:37 AM

Syukriah: Contohnya, Nik Nur Madihah. Bila ana baca kisah dia, ana terasa aura seorang muslimat.


12:30 AM

Ibn Ali: ?



12:38 AM

Ibn Ali: Eh, soalan satu itu dah habis ke belum jawapannya?


12:44 AM

Syukriah: Dah. Cuma ana nak konkritkan jawapan. Quest nombor dua, siswi KUIS makin tak makan saman, maksud, semakin hari semakin agak serius yakni dari segi, pemakaian, cara bermuamalat dengan muslimin, hampir mahu menjadi UIA.


12:44 AM

Ibn Ali: Hampir menjadi UIA? Maksudnya?


12:51 AM

Syukriah: Maksud ana, hampir menjadi UIA. Persepsi ana tentang pelajar UIA dahulu, macam pelajar KUIS (Pemakaian, pergaulan masih terjaga), tetapi rupanya tidak. Payah ana nak cari poin yang penting.





12:54 AM

Ibn Ali: Soalan seterusnya, menurut antum, apa perjuangan sebenar yang patut menjadi aulawiyat yang utama seorang mahasiswi Islam di Kampus?


12:59 AM

Syukriah: Dari segi aulawiyat, jihad menuntut ilmu. Jangan rigid, segala ilmu yang ada di kampus.


1:02 AM

Ibn Ali: Ada apa-apa model muslimat untuk menjadi inspirasi muslimat-muslimat kampus abad 21 Hijrah ini?


1: 09 AM

Syukriah: Ada. Model terdekatnya YB Mumtaz Nawi. Ana tak berapa kenal dia, tetapi dia boleh dijadikan model.



1.13 AM

Ibn Ali: Baik, cuma ana ingat tadi, antum mahu menyebut muslimat yang lebih besar seperti Maryam Jameelah atau Zainab Al-Ghazali. Seterusnya, adakah isu stoking, isu relevan?



1.19 AM

Syukriah: Tidak. Bagi ana sudah menjadi isu anak-anak. Yang paling penting, etika pemakaian yang langsung tidak diambil peduli. Dan perlu diperbaiki semula.



1:22 AM

Ibn Ali: Soalan, adakah isu pemakaian niqab dan stoking harus menjadi maudu' utama yang relevan diperjuangkan bagi muslimat-muslimat jamaat yang mengaku haraki?


1:27 AM

Syukriah: Tidak. Sekarang ini Jamaat kita perlu mengisi, memberi dan membantu dari segi kekosongan, kelemahan, dan peluang di KUIS. Contoh dari segi pembangunan minda, nahi mungkar, kebajikan dan dakwah. Insya-Allah.



1:32 AM

Ibn Ali: Awal tadi, antum ada menyebut perihal Nik Madihah. Soalan, mengapa kita berbangga dengan kejayaan Nik Madihah yang melalui satu sistem pendidikan tetapi tidak merasa apa-apa dengan mat rempit, bohsia, mengandung di peringkat sekolah, sedangkan, mat-mat rempit itu juga melalui sistem pendidikan yang serupa? Seolah-olahnya terjadi satu hipokrasi yang besar di sini.


1:46 AM

Syukriah: Maaf, ana mengambil semangat Madihah, dan keihlasan, kekentalan dia dalam mengenal Allah. Ok, katakan peranan media. Lihat siapa yang kuasai media kita?



1:49 AM

Ibn Ali: Oh, baik. Mungkin ada apa-apa pesanan untuk muslimat-muslimat di luar sana yang tekun memperhatikan gerak kerja ALAM tetapi belum bersedia menerjunkan diri dalam kerja-kerja ini.


1:52 AM

Syukriah: Persoalan ana, contohnya program kem ibadat, sesi muhasabah, kenapa kita tidak dedahkan generasi muda dengan kisah-kisah kegemilangan Islam, ketokohan Al-Fateh? Kenapa asyik dipertontonkan kisah sedih?



1.54 AM

Ibn Ali: Eh, jawablah soalan ana. Next time, antum wawancara ana, antum tanya la. Cepatlah, ana nak tidur balik ni.



2.07 AM

Syukriah: Berat soalan ini. Bagi muslimat di luar sana, hargailah kehidupan kita sebagai muslimat dan mahasiswi yang sebenarnya. Kalau tidak bersedia pun, apa salahnya kita sahut cabaran ini? Tidak semestinya join ALAM sebalik usaha kita dalam mencari ilmu dan pengalaman. Tetapi apa yang mampu kita katakan, cantiknya antum join ALAM dapat terasa semangat teamwork dalam meneruskan kerja dakwah, kedua, kita mungkin nampak potensi kita, ALAM for all!

No Response to "Revolusi Muslimat, menawan kampus!"

Leave A Reply