Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Tuesday, December 29, 2009

Beli-belah di tempat jual arak

Posted on 6:27 PM by UstazRosli

Beli-belah di tempat jual arak



Sejak sekian lama saya tertanya-tanya, apakah hukumnya membeli-belah di kedai yang menjual arak? Saya pernah berbincang dengan kawan-kawan dalam persoalan ini, ramai berpendapat hukumya harus kerana tidak ada sebarang nas yang melarang, yang ada ialah hadis riwayat Abu Daud diatas yang bermaksud: Allah melaknat arak, peminumnya, orang yang menuangkannya, penjualnya, pembelinya, orang yang memerah dan orang yang menempahnya, orang yang memebawa dan orang yang dibawa kepadanya dan orang yang memakan hasil jualannya.

Tida syak lagi bahawa meminumarak adalah haram.Berkarja di kilang arak dan menjualnya di kedai atau supermarkat adalah haram. Ditengah-tengah pengharaman yang berdasarkan nas yang jelas itu, umat Islam di Malaysia, pihak berkuasa agama dan segala ngo serti parti politik tidak dapat mendesak kerajaan ntuk mengenakan undang-undang yang lebih ketat terhadap penjualan arak. Akibatnya anak-anakmuda yang bekerja dipasarraya terlibat dengan penjualan arak kalau pun mereka tidak meminumnya.

Ditengah-tengah situasi ini, saya sering ke supermarkat dan melihat arak yang melimpah-ruah, saya rasa amat terguris setipkali lalu di tepi barisan arak yang dipamirkan dengan megah. Kita ada Yang di Pertuan Agong untuk jaga agama, kita ada raja-raja, kita ada Jakim, pejabat agama, kita ada mufti dan kita ada para ustaz dan ngo. Tapi semua balatentera itu tidak dapat bertindak untuk mencegah arak dari dipamirkan kepada masyarakat Islam. Saya tertanya-tanya, kuasa apa yang ada pada arak sampai begitu sekali kebalnya.

Ditengah-tengah keperluan kita kepada kedai besar yang menjual barangan keperluan harian dan kehidupan kita, persoalan tentang hukum membeli belah di kedai yang menjual arak tidak pernah luput dari minda saya. Walaupun dalam banyak keadaan kawan-kawan menggelarkan saya dengan gelaran ulamak serba boleh, merekamenganggap saya amat liberal dan sering menggunakanpendapat yang mudah dalam hukum hakam. Tapi dalam persoalan ini saya rasa tidak ada ruang kompromi.

Hasil dari persoalan yang panjang ini, saya mencari-cari fatwa ulamk berkaitan hukum membeli-belah ditempat yang menjual arak. Saya tidak dapati ianya dibincangkan dalam fatwa. yang ada ialah yang biasa diketahuimenjual, membeli, membawa...

Setiap kali saya ingin mengenengahan isu ini saya bimbang ianya akan menambahkan lagi senarai pengharaman yang di keluarkan kepada umat Islam sedangkan mereka tidak sensitif pun dengan hukum yang telah sedia ada. Saya bimbangpendapat ini akan menyusahkan.

Namun demikian akhir-akhir ini saya dikejutkan dengan fatwa guru saya Dr Ahmad al Raisuni tentang haramya umat Islam membeli- belah di kedai yang menjual arak. Beliau berpendapat tindakan membeli-belah ditempat yang menjual arak mengandungi dua keburukan:

1-Tindakan berbelanja ditempat yang melakukan perkara yang diharamkan oleh Allah akan menguatkan pihak syarikat dan ini merupakan satu sokongan dan pertolongan kepada mereka. Allah melarang manusia bertolong menolong dalam kebatilan.

2-Tindaan berbelanja dan bersantai di pusat membeli belah yang mempamerkan arak membuatkan umat Islam kehilangan sensitiviti terhadap arak, akhirnya mereka tidak berusaha mencegah keadaan itu dan menganggapnya satu perkara kecil yang tidak perlu diriuhkan.

Nampaknya kedua-dua alasan diatas amat penting dan hasilnya kita dapatisemakin hari umat Islam semakin biasa dengan arak dan desakan untuk menghadkan jualannya hanya kepada bukan Islam semakin tidak diperjuangkan.

Saya menunggu komen dari sahabat
Pandangan anda dihargai
http://benmokhtar.blogspot.com

No Response to "Beli-belah di tempat jual arak"

Leave A Reply