Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Friday, December 4, 2009

Wacana, Terakhir.

Posted on 4:32 PM by Benz Ali

Your Blog :http://pencinta-Islam.blogspot.com



Wacana Terakhir.

Banyak sebenarnya yang boleh dipelajari dari apa yang terjadi di muka bumi KUIS sebulan dua ini. Kesilapan teori dan praktikal ilmu memincangkan segala-galanya. Niat dan matlamat yang baik, dirosakkan dek cara yang huru-hara tak ketahuan hala.

Walaubagaimanapun, sebagai pihak yang berkecuali yang cuma ingin kebenaran yang memenangi bagi setiap pertempuran, penulis ingin mengharmonikakan kekeruhan yang telah terjadi, agar kepincangan hari ini, tidak terjadi lagi di kemudian hari, InsyaAllah.

Artikel ini, disiapkan untuk membedah lima karekter yang wujud sepanjang pergeseran ini. Lima karekter itu, ngo gms, mpm, pihak pengurusan, mahasiswa serta yang terakhir sekali adalah pensyarah.

Kita mulakan dahulu dengan ngo gms.

Ngo gms, lahir dari reaksi yang terburu-buru yang tidak begitu memahami keadaan persekitaran dengan baik. Mereka, terburu-buru dalam mengecohkan keadaan. Akibatnya, mahasiswa-mahasiswi kuis terpecah belah kepada banyak belahan bahagian.

Yuran turun.

Ya, kita semua sama-sama bersetuju yuran turun, dalam masa yang sama juga kita sama-sama beriman bahawasanya yuran kuis mahal. Tetapi, aksi yang dimainkan adakah secocok dengan kita yang mendakwa, kita mahasiswa Islam yang memperjuangkan nasib rakyat Mahasiswa? Yuran turun di ipts, sebenarnya bukanlah mesti akibat protes ngo gms, tetapi atas timbang rasa pihak kolej.

Aksi Demonstrasi.

Pada pagi semalam, telah diedarkan satu lagi flyers oleh ngo gms. Kata mereka, MB Selangor nak beri RM 5 Juta melalui Kerajaan Negeri Selangor. Kata penulis, silakan. Itu, amat-amatlah kita alu-alukan. Tetapi, apa kena mengena apa yang Kerajaan Negeri nak beri dengan demonstrasi? Langsung tidak ada kena mengena. RM 5 Juta itu, milik kuis atau Kerajaan Negeri? Sepatutnya, kalau Kerajaan Negeri boleh beri RM 5 Juta, tetapi masih belum beri lagi hingga ke hari ini, patut ngo gms ini buat demo depan rumah MB Selangor itu sendiri. Bukankah ianya, fair? Selaras dengan tuntutan keadilan, bukan?

Budaya fitnah memfitnah / Machiavellian yang keterlaluan.

Fitnah, bersimpang siur, berkesiuran di atmosfera langit-langit kuis. Apa kena semua ini? Ngo gms kata, nak biah solehah? Tetapi, nampaknya ini sudah jadi biah fitnah memfitnah. Ngo gms katakan, ada penyelewengan dan korupsi. Maka, sehingga ke hari ini, kita masih menanti apa bukti alibi yang ngo gms ada untuk mengabsahkan hujah mereka, mengatakan memang benar ada penyelewengan. Malangnya, sehingga ke saat ini, janji bukti-bukti akan dilunggukkkan kepada kita, tinggal janji.

Fakta yang tak betul atau pemikiran yang memang tidak berapa betul?

Ipts, memanglah orientasinya adalah daripada duit pelajar. Itu fakta yang solid. Kemudian, apabila ada pihak meminta ngo gms buat perbandingan, mana ipts dalam Selangor yang seumpama kuis, yang yurannya lebih murah dari kuis, ngo gms, diam seribu cara. Mereka, gagal buktikan pendakwaan, terma dan syarat PTPTN yang tidak dapat difahami dengan baik, dengan menafsirkan PTPTN adalah untuk wang poket.

Sungguh, mencelarukan dan memualkan.

Mpm: gagal mencontohi ‘Umar ‘Abdul ‘Aziz.

Meskipun sepanjang pertempuran ini, penulis banyak mengenali figure-figure dalam MPM atau pro mpm, seperti nu’aim, syafiq, nasrul, Helmi, Kamal Mustaqim, Dalilah, Fasihatun najah dan yuszairi, ingin penulis katakan, mpm masih punya kelemahan yang tersendiri. Mereka, agaknya lupa pada sosok agung Umawi iaitu cucu kepada ‘Umar al-Khattab.

Sepertimana datuknya yang lampau, ‘Umar ‘Abdul Aziz amat berhati-hati dalam urusan pemerintahannya. Beliau, amat takut akan didakwa di mahkamah Allah kelak atas kegagalan menunaikan beban yang terbeban di pundaknya.

Segala susah derita rakyat disemak. Bukan sekadar, tunggu rakyat datang melapor, bahawasanya aku wahai ‘amirul mukminin, belum makan lagi hari ini. Wahai khalifah, sehingga tengah malam ini, aku hanya menjamah mee maggi.

Bukan begitu. Begini.

Turun, bersengkang mata untuk rakyat, sinsing lengan baju untuk pikul payah susah rakyat tanpa diniatkan untuk dapat undi populis simpati, bukan juga untuk dikenal sebagi ikon pejuang kebajikan rakyat adalah cita-cita murni.

Niat, sewaktu mengangkat sumpah menjadi khalifah adalah untuk mewakafkan diri sebagal khadam (kaki?) rakyat adalah perbuatan yang seharusnya menjadi kewajipan mereka. Masalah rakyat mahasiswa yang tidak disetelkan, patut disetelkan. Perlu, kepada semua warga mpm dan yang bercinta-cita nak jadi warga mpm, bertanya semula kepada diri masing-masing, atas alasan apa aku terjun ke kawasan siasah mpm ini? Untuk mencapap? Untuk Allah? Untuk perempuan? Untuk nama? Atau untuk apa?

Tidak dinafikan, ada warga mpm yang budiman. Juga, tidak dapat dinafikan ada yang tidak budiman. Berkenaan kerja-kerja mereka yang tidak dihebahkan, mungkin, sudah tiba ketikanya, mpm meminta sebuah stesen radio kampus untuk dipublisitikan apa-apa yang mereka buat setiap hari. Jangan disebabkan, kita semua terlampau tunduk tawaduk, kita difitnah.

Pihak pengurusan yang patut diberhentikan?

Penulis, sebenarnya mengalami keperitan yang tersendiri apabila berurusan dengan pihak pengurusan. Pengurusan, amat mengecewakan. Tanyalah kepada mana-mana mahasiswa, cara mereka menguruskan sesuatu masalah pelajar amat membosankan dan boleh diberi gred c kerana prestasi yang tidak memuaskan.

Pihak pengurusan, patut sedar apabila Timbalan Rektor 2 berkata, kuis adalah ipts yang tidak dapat tidak, berorientasikan $. Maka, piagam pelanggan, amatlah perlu dipatuhi bukan untuk dilanggari.

Sebetulnya, pihak pengurusan boleh tersenyum puas apabila masih ada pelajar yang sudi menjijakkan kaki di ibu pejabat mereka untuk menguruskan hal ehwal mereka. Tetapi, malangnya itu tidak berlaku. Para pelajar yang datang, dilayan dengan muka yang masam dan perasaan yang membosankan. Macam mana para pelajar tidak mengamuk dan mengutuk sakan?

Please! Take a note, please! Tolonglah, ambil serius masalah mahasiswa. Penulis, faham, setiap orang ada tempo kemarahan dan keadaan yang berbeza. Namun, perlu diingat juga, adakah setiap hari pihak pengurusan mahu buat muka cenge, muka masam kelat sahaja? Allahu Rabbi, wahai para pihak pengurusan, gaji yang kamu dapat dan alirkan untuk urusan keluarga kamu semua, adalah hasil dari titik peluh duit yang mak ayah kami bayar. Adakah kamu sanggup bertentang mata di hadapan mahsyar kelak, disebabkan kamu cuma lepak atas kerusi dalam bilik aircond?

Tak takutkah pihak pengurusan dengan apa yang penulis ancamkan? Jangan risau, penulis tidak akan memfitnah kalian keterlaluan. Penulis cuma bercakap tentang apa yang penulis dan sebahagian besar mahasiswa kuis lalui.

Yuran memang mahal.

Itu tidak dapat dinafikan. Tetapi, tolonglah. Penulis merayu kepada pihak promosi publisiti bahagian pengurusan supaya ambil berat hal ini. Majority pelajar yang masuk ke dalam kuis, adalah orang Melayu. Melayu, adalah sinonim dengan kemiskinan. Jadi, perlu difikir semula, apabila pihak pengurusan katakan, kuis berorientasikan kewangan, maka adakah ianya relevan?

Masalah mahasiswa pula.

Jangan kata mahasiswa kuis sudah bangkit sepenuhnya. Yang bangkit, cuma beberapa ketul kueh bangkit sahaja. Kebangkitan mahasiswa, bukanlah dinilai dari sudut acara demo dan kepandaian mengkondem orang sahaja. Kebangkitan mahasiswa, bukan juga dinilai dari sudut sebar flyers sebarkan kemaluan orang sahaja. Kebangkitan mahasiswa, harus lebih besar.

Kebangkitan mahasiswa, pada hari ini, harus lebih mempunyai jiwa yang lebih besar, makna yang lebih mendalam, cita-cita yang lebih tinggi dan matlamat yang lebih murni.

Sekurang-kurangnya, ipts kuis, masih lagi menyediakan tempat kepada mahasiswa yang tercicir dari ipta ciptaan kerajaan. Maka, bukankah ianya satu gedung ilmu yang harus dijelajahi sesegera yang mungkin untuk kita menapak lebih deras lagi di menara gading bernama ipta ciptaan kerajaan? Kenapa kita harus berlama-lamaan di sini dan protes unjuk rasa di sini?

Kita, ada perjuangan yang lebih besar sebenarnya.

Budaya ilmu yang masih belum dibudayakan, budaya ikut-ikutan, taqlid babi butaan, ketaksuban yang memanjang-manjang (Malahan memualkan! Sungguh) bukankah ia harus dikikis habis-habisan?

Bajet 2010, yang baru berlepas meninggalkan kita, penulis fikir ia tidak diwacanakan langsung oleh mahasiswa kuis kita. Jadi, mananya kebangkitan mahasiswa yang digembar-gemburkan? Jadi, siapa yang benar-benar bangkit sebenarnya? Sesungguhnya, kota keilmuwan memanggil-manggil para pahlawannya supaya mempertahankannya. Tetapi, para pahlawannya hanya kalut bersorak sorai entah apa-apa. Mahasiswa, adakah kita telah mempunyai kejelasan pemikiran tentang perjuangan kita yang semestinya?

Masyarakat yang terakhir, adalah masyarakat pensyarah.

Mungkin, penulis agak biadab kerana memasukkan para pensyarah yang mendidik penulis selama ini. Tetapi, apabila dikenang-kenang dan direnung-renung, posisi pensyarah adalah sebagi murabbi: Penternak!

Pensyarah/penternak/penunjuk jalan, seharusnya ke depan dalam memimpin mahasiswa selaku anak-anak mereka. Apabila para pensyarah melihat kelakuan ngo gms dalam aksi demonstrasi tempohari, apa stand para pensyarah sebenarnya? Penulis, tidak pasti sama ada perlu atau tidak para pensyarah turut mempunyai pergerakan mereka sendiri.

Tetapi, yang pastinya, di saat ada segelintir minority mahasiswa yang gigih mencari sebuah kebenaran, perlu ada bimbingan dan tunjuk ajar dari para pensyarah untuk menunjuk jalan.

Sekiranya, para pensyarah hanya mengambil sikap tawaquf dan berdiam dari melibatkan diri, maka akan terjadilah apa yeng telah terjadi. Fitnah, bersimpang siur, berkesiuran berterbangan di atmosfera kuis. Segala ilmu yang dicurahkan selama ini ke atas murid-murid mereka bernama mahasiswa, jika tidak didengari, maka sudah sampai masanya, sang guru merotan anak murid.

Apabila kesesatan dikumandangkan, harus ada yang menumbangkan.

Quran, sendiri berpesan. Kepada insan yang beriman, janganlah disebabkan kebencian kamu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu berlaku zalim terhadap mereka.

Berlaku ‘adillah. Kerana, ‘adil itu lebih dekat dengan taqwa.

Tahukah kamu, apa itu ke’adilan? Ke’adilan itu, adalah meletakkan sesuatu, kena pada tempatnya.

Sekian, wassalam.

No Response to "Wacana, Terakhir."

Leave A Reply