Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Wednesday, December 9, 2009

Masjid Babri, Bukan Pejuang Demokrasi

Posted on 2:19 PM by Arrazzi Alhafiz Alattas


“Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu untuk bermain-main (sahaja) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami, maka Maha Suci Allah raja yang sebenarnya tiada Tuhan selain Dia, Tuhan (yang memiliki) arasy yang mulia”

[Al-Mukminun 23:115-116]

6 Disember 2009 yang lalu genaplah sudah 17 tahun peristiwa hiba kepada umat Islam seluruh dunia terutamaya di benua kecil India. Mungkin ada yang tertanya-tanya apa peristiwanya. Atau mungkin saja yang tahu tetapi terlupa.

Pada tarikh tersebutlah rumah Allah di Ayudha, India yang sudah berdiri megah sedari kurun ke 16 dirobohkan oleh puluhan ribu pengganas Hindu dan membunuh umat Islam yang bersolat di dalamnya. Masjid Babri itu panggilnya.

Dakwa mereka itu adalah tempat lahir Dewa Ram. Maka mereka berhak ke atasnya. Macam juga Yahudi mendakwa tapak Masjid Al-Aqsa itu bekas runtuhan Haikal Sulaiman. Maka segala usaha untuk itu dikira halal belaka mestipun bukti itu langsung tiada.

Kalau ada yang lahirnya pada masa itu (1992) maka dia baru sahaja selesai menduduki SPM. Namun jangka masa yang panjang ini, Kerajaan India masih tidak menghukum pelaku-pelakunya. Keadilan untuk umat Islam bagai gantung tidak bertali.

Mencari bukti di mana-mana enjin carian bukan sukar. Carilah di Yahoo, Google, dan lain-lain pasti berjumpa bahkan wajah-wajah mereka jelas terpampang.

Kesucian agama Islam terus akan dicabul selagi mana umat ini tidak kembali kepada Khilafah Islamiyyah. Sebaik sahaja Sultan Abdul Hamid digulingkan oleh tentera kuffar pada kurun yang lalu atas nama demokrasi dan kemodenan, maka bermulalah kisah sedih dan kejam ke atas umat Islam seluruh dunia.

Negara umat Islam Palestin dirampas lalu didirikan negara haram Israel, Perang Yom Kippur antara Israel dan Arab yang menyaksikan Masjid Al-Aqsa Al-Mubarak dirampas, kita hilang kuasa atasnya. 3 tahun selepasnya (1969) masjid suci itu dibakar.

Pemimpin Ikhwan Muslimin iaitu Hassan Al-Banna dibunuh, Syed Qutb digantung mati, ribuan pejuang Islam merengkok dalam penjara. Bosnia dan Kosovo bermandi darah. Gerakan Islam Algeria yang memenangi pilihanraya dinafikan. Dr Nejmeddin Erbakan yang mengetuai Parti Refah digulingkan dari memerintah Turkey mestikan parti Islam itu memenangi pilihanraya. Afghanistan dicabuli, kehormatannya dikotori. Chechnya sampai kini berjuang membebaskan diri dari penjajahan kuffar. Iraq masih menderita dek pencerobohan Amerika juga atas nama demokrasi. Afghanistan juga begitu. Mindanau di Filipina terus ditekan. Sudan di Afrika sana sama juga nasibnya.

Saya hanya mencacatkan sedikit daripada sekian banyak lagi peristiwa hiba dan derita umat ini. Begitulah nasib umat yang dijajah, diperlakukan apa saja. Hujah sudah tak bermakna lagi. Betul dan salah bukan ukuran. Baik dan buruk hilang bezanya. Umat ditindas dan kezaliman itu dikatanya mulia. Dunia membutakan mata, memekakkan telinga, membisukan suara sehingga hati dan kesedaran menjadi mati. Nasihat menasihati berhenti. Menegur yang silap semakin tidak dipeduli. Menghalanga yang salah sudah keberatan. Kezaliman di depan mata, dialihnya pandangan ke tempat lain.

Inilah realiti apabila kita bagaikan anak ayam kehilangan ibunya.

“Aku bukan pejuang demokrasi”.

No Response to "Masjid Babri, Bukan Pejuang Demokrasi"

Leave A Reply