Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Wednesday, December 16, 2009

Menanti, ketibaan mereka.

Posted on 5:56 PM by Benz Ali

Your Blog :http://pencinta-Islam.blogspot.com

Kamu baru bangun dari tidur. Kamu sedari jam di dinding sudah tunjukkan jam pukul 5.15 pagi. Kamu tahu kamu tidur lewat malam tadi. Kamu sibuk sangat sebenarnya. Maklumlah kamu seorang bujang. Kamu mengeluh sebentar. Lampu kalimantang lupa kamu padamkan sewaktu kamu hendak tidur semalam. Kamu perasan akan sesuatu. Rak meja kamu bersepah dengan buku-buku berkenaan dengan ‘Messiah’. Uh, bilakah akan berakhir semua penderitaan umat manusia! Kamu menjerit.

Kamu mencapai tuala mandi di penyangkut. Kamu, gegas masuk ke dalam bilik air. Buff, buff, buff, air menjerit apabila ditumpahkan atas badan kamu. Kamu berasa segar. Kamu tak mahu lama di dalam bilik air. Kamu nak buat kerja lain. Ya, kerja yang orang jarang berfikir mengenainya. Kerja inilah yang menyebabkan kamu tak jadi berfikir mengenai perkahwinan. Ya, kamu lebih asyik dengan Armageddon, kamu lebih suka menggariskan sesuatu di atas Atlas. Menumpu kepada Asia Barat. Lebih terperinci kepada Al-Aqsa yang masih menjadi perebutan di tahun 200X. Tahun inilah.

Kamu selesai mandi. Burr, sejuknya. Kamu menggigil. Kamu memakai baju Melayu untuk sembahyang. Azan Subuh kemudian, memanggil kamu datang berjemaah di masjid sebelah rumah kamu. Kamu mencapai kopiah putih dan pergi ke masjid untuk menunaikan solat Fardhu Subuh.

Selesai solat, kamu bersapa dengan beberapa tetangga. Kamu sengaja singgah sebentar di kedai berhampiran. Niat kamu sebenarnya bukan nak menikmati kopi pun cuma untuk bertegur sapa namun kamu dipelawa juga untuk menyertai minum pagi oleh kawan-kawan kamu yang datang berkunjung ke kedai kopi. Kamu, yang begitu segan dengan orang pun terus menerima pelawaan itu.

“Al-Mahdi, Isa A.S , dan Dajjal. Uh.” Kamu mengeluh.
………………
Tentang Dajjal. Kamu tahu dan kamu tahu ramai orang yang tahu mengenainya. Begini, apa yang telah diberitahu mengenai Dajjal kepada kamu ialah Dajjal itu buta sebelah matanya. Ada kalimah kafir di dahinya. Membawa, kenikmatan di tangan kirinya. Membawa kesengsaraan di tangan kanannya.

Dari Nawwas bin Sam’an RA, ia berkata: Rasulullah SAW telah bersabda berkaitan sifat Dajjal: “Dia itu seorang pemuda, rambutnya pendek, matanya mengambang, seakan-akan aku menyerupakannya dengan Abdul ‘Izz bin Qathn”.

Hadis ini diriwayatkan Muslim. Seorang Ahli Hadis yang muktabar dalam dunia Islam. Maka jangan pertikailah kesahihan hadis ini. Dalam lafaz bahasa asalnya pun kamu sudah hafal.

Kamu sekarang, sudah sampai ke pejabat. Kerja kamu seperti biasa. Editor yang ‘syadid’. Bukan tiada sebab kamu berkelakuan begitu. Kamu berkelakuan begitu kerana hendak orang yang memiliki majalah kamu berasa tak rugi duit mereka. Tak sesal, duit mereka mengalir untuk membeli Majalah ‘A’.

“Hai.”

Seorang pekerja perempuan datang menyapa. Datang menyapa dengan lenggang yang menggoda.

Uh, perempuan zaman ni. Mengapa begini?

“Ya, ada apa yang saya boleh bantu?” Kamu bertanya.

“Ups, menganggu.” Pekerja perempuan itu sedari raut muka kamu mulai berubah. Pekerja perempuan itu pun mula beredar.

Perempuan sudah tidak tahu malu akhir zaman ini. Sebenarnya Nabi S.A.W sudah beritahu semua ini. Lama dulu Nabi S.A.W telah ceritakan alamat-alamatnya. Perempuan berpakaian tetapi bertelanjang. Tabarruj jahiliyyah mulai berdendang. Uh,mana silapnya? Adakah Islam ajaran pesimis? Hanya menunggu tanda-tanda tanpa berbuat apa-apa. Adakah Islam begitu? Suara skeptis mula bergaung. Kamu menjawab: Ah, skeptis yang jahil murakkab, berapa kali mahu aku beritahu pada kamu Islam itu indah cuma umatnya yang kadangkala bersikap dengan sikap yang tak sepatutnya ada pada seorang Muslim
……………………
Isa anak Maryam siapa pula? Soalan itu pernah ditanyakan oleh seorang yang mengaku berfikiran atheis padahal bukan reti pun mengungkapkan idea atheis. Suara skeptis cuba membangkitkan sesuatu pada kamu: Kau tentu seorang yang mampu mengungkapkan idea atheis kan ? Kamu menjerit: Ya! Idea atheis adalah idea yang menyangkal kewujudan Tuhan. Idea ni adalah idea seorang yang jahil dan aku bukan seorang yang jahil!

Isa anak Maryam adalah seorang lelaki yang lahir tanpa ayah. Baginda A.S boleh bercakap sewaktu bayi mempertahankan maruah ibunya yang ditohmah oleh kaumnya, Bani Israel yang celaka. Bani Israel yang merempat itu tak disangka-sangka berjaya merampas bumi Palestin.

Kamu sedang menikmati makanan tengah hari. Seorang pelayan datang menyapa. Sapaan berbalas.

“Boleh saya duduk sebentar?”

Ah, apa-apa sahajalah lelaki ni. Aku nak makanlah. Kamu marah-marah dalam hati.

“Ya. Duduklah.” Kamu memaniskan roman wajah dan mempersilakan.

“Saya tengok awak dari tadi. Asyik berkerut sahaja. Ada apa-apa masalah ke?” Pelayan itu bersuara.

Kamu mengeluh. Oh, dekat warung kecil begini pun ada kaunselor ke?
“Tak. Awak tengok saya macam ada masalah ke?” Kamu membalas.

“Yelah! Muka awak yang menunjukkan.” Pelayan itu semakin galak menyakat.

Bila agaknya awak akan beredar dari meja saya? Kamu bertanya. Namun
disebabkan keseganan kamu pada orang, kamu tak jadi meluahkannya pada si pelayan lelaki itu.

“Eh, boleh tak kamu berikan pada saya tarikh hari kamu lahir dan bulan kamu lahir? Mungkin saya boleh menolong kamu.” Pelayan lelaki itu meminta.

Pelayan lelaki itu kemudian mencapai gelas minuman kamu. Kemudian menikmati air Epal di dalamnya tanpa malu dan segan.

Oh, tolonglah. Kenapa dengan awak ni? Kamu tertanya-tanya sendirian.

Seorang mamak berbadan gempal menghampiri.

“Oh, di sini kamu ya? Saya berapa kali sudah ingatkan, jangan ganggu pelanggan-pelanggan di sini. Kenapa kamu degil?” Si mamak itu menarik telinga si pelayan lelaki itu. Semua mata di situ tertumpu pada kamu selain pada si mamak dan si pelayan.

Kamu berasa bosan dengan kelakuan manusia di situ. Segera kamu menyudahkan makan. Kamu mengambil tisu di kaunter. Mengelap mulut dan tangan.

“Pelanggan-pelanggan saya sudah lari. Nah! Ini gaji kamu setakat bulan ni. Esok kamu tak perlu datang lagi!” Jeritan mamak itu mengganggu telinga kamu. Kamu terus menapak menuju kereta Kancil bewarna Kelabu milik kamu. Kamu menghidupkan enjin kereta untuk menuju ke pejabat.

Isa A.S akan datang menyelamatkan keadaan. Umat akan diselamatkan. Kita tak akan tersesat. Panduan kita, tetap panduan yang ditinggalkan Nabi Muhammad S.A.W. Al-Quranul Karim. Masalahnya sekarang, umat Islam telah ditimpa musibah yang pelbagai. Kita yakini kita ni umat yang terbaik namun adakah realiti sekarang menunjukkan sedemikian?

Kamu memperlahankan kereta sebentar. Lampu isyarat, menyuruh.

Realiti sekarang menunjukkan kita akan terjajah untuk jangka masa yang lama jika kita masih mengamalkan sikap yang lama. Pesimis, pesimis. Optimislah banyak! Kamu menghingarkan suasana dalam diri kamu.

Kamu sudah sampai ke kawasan pejabat. Kamu turun dari kereta. Kamu berjalan menuju ke pejabat. Seekor dua burung pipit yang bertenggek di sebatang dahan pokok Ceri sedang menyanyikan sebuah lagu yang menarik . Kamu, terpesona sebentar.

Dulunya, kamu pernah berdialog dengan seorang perempuan yang cukup cantik. Namanya Mawar. Sayangnya, Mawar ini berduri. Mawar beragama Buddha. “Kalau abang nak menikahi saya, abang kena tinggalkan agama abang. Uh, abang, kasih saya pada abang ikhlas. Abang tak kasihkah pada saya?”

Kamu jadi kelu ketika itu. Kamu tak punya hujah untuk itu. Kerana apa? Kerana,dahulu Kamu mengambil diploma Usuluddin untuk bermain-main dengan masa. Sayangnya masa tak ingin pun bermain-main dengan kamu. Kamu terdiam untuk beberapa lama. Akhirnya setelah kamu mendalami Islam, kamu telah punyai hujah untuk itu. Kemudian sebulan lepas kamu menelefonnya. Kamu sengaja sebenarnya.

“Mawar, adakah tugas Maitreya sama dengan Jesus?” Soalan ni kamu bidik khas untuk membawanya kepada Islam.

“Uh, abang. Abang, yang tanya soalan ni? Saya sangkakan abang sudah melupakan saya. Abang, maaf abang. Saya tak megkaji lagi tentang tugas Maitreya.” Mawar menjawab panggilan kamu dengan suara yang seperti dulu.

“Oh, Mawar nak tahu, Maitreya pun punyai peranan mengikut ajaran
Buddha. Namun peranannya tak sama dengan Jesus. Jikalau konsep Messiah di agama
samawi (Judaisme, Kristian, Islam) adalah Saviour / juru selamat maka konsep
Boddhisatta Metteya bukanlah sebagai juru selamat kerana memang seorang Buddha
bukanlah juru selamat, melainkan seorang guru yang hanya boleh menunjukkan jalan.
Dalam konsep Buddhisme, hanya kita sendirilah yang boleh menyelamatkan diri kita.”
Begitu kamu menjelaskan pada Mawar.

“Abang, saya sudah tahu mengenai kecelaruan dalam Buddha. Saya sudah memeluk Islam abang.”

Nada Mawar begitu merintih. Tanda, mahu kamu kembali kepadanya.

Kamu bertakbir, bertahmid dan bersyukur ketika itu.

Namun tiba-tiba, tanpa disedari kamu sudah tidak mampu berfikir mengenai mimpi indah kamu dengan Mawar, gadis yang mencuri minat kamu. Kamu, jadi kosong dalam beberapa minggu. Panggilan dan sms dari Mawar tak mampu untuk kamu jawab. Kamu jadi begitu bimbang. Kamu nak menolong umat sebenarnya. Bukan kamu tak
sayangkan Mawar, namun kamu lebih sayangkan umat. Umat perlu dibangunkan.
Cukuplah tidur yang lama wahai umat Muhammad. Bangunlah!
……………………
Al-Quds akan dibebaskan. Tetapi adakah dengan orang seperti kamu? Kamu bertanya seorang diri. Kerja, di pejabat memang membosankan kalau kita tidak gemarakan kerja itu. Kamu berzikir sebentar sambil melemparkan pandangan keluar dari tingkap. Bumi Malaysia, memang aman. Terletak di dalam belahan zon yang tak dicecah oleh gempa bumi. Semua insan yang dilahirkan di bumi Malaysia patut bersyukur sangat. Kamu kemudiannya bermain-main dengan pensil pula. Bayangkan kalau tiba-tiba sahaja kamu berada di Al-Quds sekarang. Mempertahankan bumi tempat lahirnya Imam Syafie. Pensil yang kamu pegang bertukar menjadi AK- 47. Ataupun bertukar menjadi pedang tajam. Bayangkan kamu memegang senjata api atau beberapa butir batu kerikil. Menentang dajal? Kamu, mampu? Kamu bertanya seorang diri sekali lagi. Oh, kalau kamu bertanya pada remaja belia di Palestin sekarang, kamu rasa apa agaknya jawaban mereka? Bahkan dengan lidi pun kami akan lawan abang! Begitu kamu sangkakan jawapan mereka.


Satu emel datang berkunjung. Kamu, melayani emel itu. Perlahan-lahan kamu membuka emel itu.

Surat elektronik itu kamu baca penuh teliti.

“Ah, masih tak sedar-sedar, wahai pengirim yang jahil?”

Kamu berkata, dengan mimik muka sinis sekali.

Emel itu menceritakan kepada kamu beberapa alamat tak sahih tentang hari kiamat kelak. “Bersiap-siaplah manusia sekalian. Kiamat akan berlaku pada hari Rabu, 3 haribulan sembilan. Cepat, kumpulkan makanan, minuman, ubat-ubatan, pakaian dan sebagainya yang difikirkan perlu.”

Kamu, terus bosan hendak membaca sehingga habis emel itu. Kamumenutup
emel itu. Kiamat pasti akan datang. Tapi bukan datang mengikut ramalan nujum pak
belalang. Nabi, sendiri pun tak tahu. Al-Mahdi lagilah. Benar, Al-Mahdi adalah tanda-tanda akhir zaman. Tapi kenyataannya, dia bukannya mengetahui bila terjadinya hari kiamat. Al-Mahdi adalah imam berketurunan Nabi S.A.W. Al-Mahdi ada menurut mazhab Sunni. Bukan dongengan. Dia akan muncul akhir zaman ini menumpaskan Dajjal.

Dari Ibnu Mas`ud R.A bahawa Rasulullah S.A.W bersabda, “Bila tidak kekal dunia ini kecuali sehari saja, maka Allah akan panjangkan hari itu hingga Dia mengutus seseorang dari aku atau dari ahli baitku, namanya sesuai dengan namaku dan nama ayahnya sesuai dengan nama ayahku. Dia akan memenuhi dunia dengan keadilan dan qisth sebagaimana dunia ini sebelumnya dipenuhi dengan kezaliman dan al-Juur.”

Kamu membelek-belek novel 1511H [Kombat] dan tertidur selepas membelek beberapa muka surat di tengahnya.
……………………
“Umat Islam, kebanyakan sudah sedar akan rahsia kecemerlangan generasi kurun yang pertama. Sekarang macam mana, kau mahu turut serta kami atau tidak?”
Seorang lelaki berseragam askar, tanya pada kamu.

Di tangan kamu, tergenggamnya T15 Thermal Weapon FLIR sight. Senjata ini kuno sebenarnya di tahun ini. Kalau di tahun 200X bolehlah dikatakan senjata ni senjata terbaik.

“Baik! Aku ingin sekali turut serta.” Kamu, menjawab lelaki itu..

“Solihin, kalau dulu bolehlah kamu mengkaji tentang ‘Messiah’, kamu mengkaji tentang ‘Armageddon’, namun selepas selesai semua kajian itu, panggilan jihad memanggil kamu. Adakah kamu masih terfikirkan tilam empuk di rumah? Terfikirkan tentang isterimu?”

Lelaki berseragam askar yang mengenali kamu. sengaja bertanya soalan itu.

Kamu, geleng.

Abang tak akan berpatah balik Mawar. Ini jalan abang. Moga, jumpa di sana .

Buum! Buum!

“Uh, mereka sudah masuk ke dalam kawasan kita!” Lelaki itu, menjerit.

Kamu tak berlengah. Seluruh, pancaindera kamu dikerah untuk mencari si penembak curi. Kamu menjumpainya. Kamu mensasarkan penuh cermat. Kamu tak mahu si penembak pergi begitu sahaja.

Buuf!

Si penembak tersungkur. Tembakan kamu tepat mengenai dadanya yang bidang.

“Allahu Akbar!” Semua pejuang Islam yang berhampiran, takbir.

“Al-Mahdi dan Nabi Isa A.S akan datang membantu kita. Tetapi adakah kita dah cukup bersedia untuk menerima bantuan Ilahi?”

Kamu, sengaja bertanya kepada lelaki yang bertanya kamu sekejap tadi.

…………………….
Kamu, terjaga dari tidur. Beberapa pekerja yang melewati kamu senyum sahaja. Kamu, tersipu. Kamu menggeliat sebentar. Kerja kamu sudah habis sebenarnya. Kamu bergegas menuju ke surau dalam pejabat. Mengambil wudhuk. Kemudian kamu bersolat. Selesai solat minda kamu beransur-ansur jernih. Kamu teringatkan Mawar yang sudah menjadi saudara kamu. Kamu, mengabaikannya sedangkan dia memerlukan kamu.

Al-Jihad, al-Jihadu sabiluna! Telefon bimbit kamu, panggil.

“Assalamualaikum.” Suara itu, berbicara dengan penuh tatasusila.

“Wa ‘alaikumussalam.” Kamu menjawab salam si pemberi salam.

“Ni, abang?” Si pemilik suara itu, bertanya.

“Ya, ini Mawar?” Kamu kenal, si empunya suara.

“Ya bang. Abang sihat?” Mawar bertanya kabar.

“Alhamdulillah Mawar. Abang sihat.” Kamu menjawab khabar.

“Abang masih tak selesai lagi, tentang ‘Messiah’?” Mawar, bertanya.

“Sudah Mawar.” Kamu menjawab.

“………..,

Diam berlarutan, agak lama. Kamu cuba menggagahi diri kamu, untuk bersuara.

“Mawar masih sama seperti dulu?” Kamu sudah berjaya bertanya.

“Seperti dulu? Maksud abang?” Mawar masih belum jelas akan soalan kamu.

“Err, maksud abang, Mawar sudah dipetik orang?” Kamu menahan nafas, kemudian melepaskan.

“Uh, siapalah Mawar? Siapalah orang yang sudi memetik Mawar? Namun, Mawar selalu bermimpi Mawar diijabkabulkan dengan orang yang selalu bercerita kepada Mawar tentang Al-Mahdi, Isa A.S dan Dajjal.” Mawar, menceritakan mimpinya kepada kamu.Kamu pula tersenyum puas.
…………
“Ayah setuju dengan pendapat Syeikh Syaltut mengenai Dajjal?” Melati bertanya.

Tanah liat yang kamu, dan anak kamu bentukkan untuk menjadi rumah belum menjadi.

“Anak ayah ni, mana anak ayah tahu pasal Dajjal ni?” Kamu bertanya anak kamu sambil mata kamu melirik pada isteri kamu yang melipat baju sambil melihat kamu bermain dengan anak kamu.

“ Ala ayah, jawablah. Ayah setuju dengan pendapat Syeikh Syaltut mengenai Dajjal?” Melati, mengulangi soalan sambil tersenyum pada isteri kamu.

“Ayah ambil pendapat guru ayah. Guru ayah, Al-Buti tak setuju dengan Syeikh Syaltut. Mereka bertiga akan datang Melati. Dajjal akan mencelakakan bumi ni dan Nabi Isa A.S dan Al-Mahdi akan menyelamatkannya.”

Anak kamu, berlari menuju ke isteri kamu. “Siapa pula Al-Buti, ibu?” Anak kamu seronok bertanya.

“Guru ayah Melati.” Isteri kamu tersenyum, sambil mendakap erat anak kamu.

Kamu, tersenyum melihatkan isteri kamu dan anak kamu. Kamu berdiri dan menuju jendela rumah kamu. Kamu lihat suasana ke arah kedatangan mereka bertiga, begitu hampir sekali. Mereka bertiga tidak akan datang dalam bentuk simbol tetapi akan muncul sebagai mana yang diceritakan.

Isteri kamu, dekati kamu. “Abang sudah nak pergi al-Quds?” Isteri kamu, bertanya.

Kamu, senyum sahaja.

“Mungkin tak lama lagi. Jangan risau Mawar. Doakan yang baik-baik untuk abang.” Begitu, kamu menenangkan isteri kamu.

No Response to "Menanti, ketibaan mereka."

Leave A Reply