Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Wednesday, November 4, 2009

Antara Semangat dan Profesionalisme

Posted on 1:05 PM by Arrazzi Alhafiz Alattas



"Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, pohonlah keampunan bagi mereka dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya."

[Ali Imran 3:159]



Agak lama rasanya tidak berbicara tentang mahasiswa. Agak lama juga saya tidak mengikuti perkembangan gerakan mahasiswa di kampus sana. Kesibukan dengan urusan kerja membataskan saya untuk meluangkan masa bersama masyarakat kampus terutama pimpinan.

Kebelakangan ini acap kali juga banyak pihak mahu bertemu dengan saya bagi membincangkan beberapa perkara terutamanya dalam usaha membela hak dan kebajikan mahasiswa di KUIS. Kesibukan menyebabkan tidak semua permintaan dapat saya penuhi.

Zaman berganti zaman. Zaman saya dulu lain. Sekarang bertambahlah lain. Isu dan waktu bergerak seiring. Kini khabarnya ada sebahagian kecil mahasiswa yang mahu memobilisasi massa. Arusnya, arus revolusi.

Perkembangan yang berlaku ada pro dan kontra. Semangat mesti dibimbing bukan dikekang supaya ia subur membugar perjuangan kerana semangat itu ada nilai dan kelasnya yang tersendiri.

Mahasiswa sewajarnya bersifat mahasiswa. Mesti ada 2 Pro. Progresif dan profesional.

Progresif sinonim dengan mahu cepat, terbuka, bersemangat. Senang kata itu jiwa muda. The young angre men. Hakikatnya progresif sahaja tidak cukup bahkan tempang.

Kita perlu profesional. Profesionalisme inilah yang akan mengimbangi jiwa muda kita. Agar semangat tadi itu terarah dan dibimbing.

Semua orang bersemangat mahu berjuang. Kalau boleh nak jadi adiwira kepada masyarakat kampus. Kalau boleh hari ini semai pokok, esok mahu tuai hasil. Kalau boleh hari ini berdemonstrasi turun harga yuran, esok harga turun.

Ini sifat mee segera. Kita bukan cap Maggie. Ingat kita ini Mee Ruski ke?

"Perjuangan perlu susah payah. Perjuangan perlukan masa yang panjang. Nak berjuang senang-senang baik duduk rumah!" laung Almarhum Dato' Hj Fadzil Noor ketika berucap di Stadium Sultan Nasaruddin sekitar tahun 1995.

Saya mahu tegaskan di sini yang saya bukan tidak setuju demontsrasi. Demonstrasi adalah sebahagian dari sekian banyak kaedah yang kita boleh guna pakai. Cuma kita perlu buat satu demi satu. Demonstrasi adalah cara yang paling akhir untuk digunakan apabila semua akses kita ditutup.

Ada 2 perkara yang kita kena perhati.

1. Sudahkah kita berbincang dengan universiti?
2. Jika sekiranya perbincangan tidak berhasil, adakah kita membuat Memorandum Mahasiswa kepada pihak universiti?

Kedua-dua sudah diusahakan. Jawapan saya, demonstrasi. Itu sahaja cara yang kita ada setelah kita mengusahakan jalan diplomasi. Ketika itu mereka sudah tidak ada hujah untuk menangkis apa yang kita utarakan. Kita sudah lakukan mengikut prosedur yang digariskan.

Inilah pentingnya kita bersifat dengan sifat mahasiswa; progresif dan profesional. Amarah kita terarah dan dibimbing. Buatlah hujah sebelum berhujah kerana itulah sikap pimpinan yang berpandangan jauh.

Ingat, apa yang kita lakukan sebagai pimpinan akan memberi implikasi kepada pengikut dan penyokong. Fikirkan secara mendalam. Jika sukar, mintalah pandangan dan nasihat orang-orang yang pengalaman.

Satu yang saya bimbangi, apakah kita syok sendiri?



arrazzi alhafiz
AMAN PALESTIN
Bandar Baru Bangi

1 Response to "Antara Semangat dan Profesionalisme"

.
gravatar
Ibn Ali Says....

Hmm... Salam syeikh. Ana rasa, analah mahasiswa yang pertama sekali komen guna kotak komen ni. Hmm, hargai ana.

Satu persoalan untuk kita semua berlaku adil kepada pihak atasan dan juga mahasiswa demonstran, kita tahu benar ke tak ada meja bulat sebelum ini? Ataupun, kita cuma sekadar ulang perkataan demi perkataan pihak berkepentingan untuk memuaskan hati pihak atasan?

Leave A Reply