Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, February 26, 2009

Cerpen: Tuan Presiden.

Posted on 4:56 PM by Benz Ali



Cerpen: Tuan Presiden.


Pengarang: Amir Hamzah Akal Ali.


POP-bang-bom, bunyi itu menggegarkan.


Muhammad terdengar bunyi itu, tetapi kereta tuannya terbakar marak sekarang. Kelihatan di hujung jalan yang kelam, dalam gelap malam yang masih ada lampu jalan seorang bertopeng melarikan diri dengan sebuah motokar memecut laju.


Muhammad cepat-cepat hafal nombor plat yang kereta yang memecut laju. Muhammad berlari ke kereta tuannya yang marak terbakar. Tuannya ditembak bertubi-tubi di seluruh abdomen. Muhammad tarik tuannya sekuat hati. Firasat Muhammad, kereta akan meletup sekejap lagi.


Muhammad pikul tuannya kemudian lari laju-laju. Kereta meletup dan berbunyi dush. Bersepai kereta itu musnah. Segala fail-fail tentang jenayah yang dilakukan organisasi sekular hilang begitu sahaja.


Orang ramai berkerumun. Muhammad menjerit menangis. Seorang dua datang memeluk Muhammad. Minta Muhammad bersabar. Muhammad menangis dan terus menangis. Siren bomba diadun dengan siren kereta peronda polis kedengaran di telinga Muhammad. Muhammad lihat tuannya yang sudah tidak bernafas sekali lagi, Muhammad pengsan.


Beberapa tahun dahulu, seorang pemuda yang jujur buat pertama kalinya baru tiba ke kotaraya. Di dalam sesak-sesak susuk tubuh orang ramai, keluar suara seorang perempuan yang menjerit. Ada seorang lelaki baru melarikan tas tangannya. Pemuda yang baru tiba ke kota itu seperti harimau kumbang yang lincah lagaknya. Tidak sampai 60 saat, lelaki yang mencuri tas tangan itu dijatuhkan setelah berjaya dijejaki oleh Muhammad, pemuda yang baru tiba di kota.


Dan suara seorang perempuan yang menjerit itu adalah milik pembantu perempuan tuan kepada Muhammad yang baharu terbunuh.


“Saya kena gantikan kuliyah Tuan Presiden saya, yang mati terbunuh oleh ekstremis sekular?”


Pemuda-pemudi di luar kediaman mengangguk. Muhammad baharu bangun tidur. Tidurnya agak lama. Malam tadi, Muhammad menjadi naqib ganti kepada usrah Tuan Presidennya.


“Baik. Lagipun saya tiada pilihan bukan?”


Pemuda-pemudi di hadapan Muhammad serius-serius belaka. Kesemua mereka tidak menggeleng. Satu jam kemudian, mereka berjumpa di masjid. Selepas azan Subuh, solat Subuh secara berjamaah, Muhammad berkuliyah.


“Tuan Presiden bukanlah seorang yang biasa. Tuan Presiden bukanlah seorang raja atau Sultan yang tidak memperdulikan orang-orang bawahan. Tuan Presiden bukan juga sorang mafia Cuba yang membela pengawal-pengawalnya untuk menganiaya jiwa-jiwa manusia lain. Tidak, bukan itu. Tuan Presiden bukanlah Lim Guan Eng. Bukan juga Margaret Thatcher atau Ghandi, atau Lincoln…”


“Habis, siapa Tuan Presiden?” Seorang ahli jamaah yang tidak memakai kopiah mencelah, tidak sabar dengan lambat-lambat Muhammad.


Muhammad tenang sahaja sambil memandang wajah lelaki itu.


“Tuan Presiden menyeru kita kepada Allah. Tidak ada sesuatu perkara pun yang berlaku di atas muka bumi ini melainkan semuanya berada di dalam pengetahuan Allah, hatta seekor semut berkulit hitam yang berjalan di atas batu yang hitam legam, di waktu malam yang kelam pun, Allah tetap tahu. Nah, itulah Tuan Presiden yang saya kenal, yang mengajar saya makna tauhid.”


Esok, esok dan esoknya.


“Apa? Saya? Kalian sudah gila? Kalian sudah tak ada orang lainkah?”


Suara Muhammad agak keras petang ini. Tetamu-tetamu yang datang mengunjungi, membikin Muhammad sakit hati. Suara Muhammad dikeraskan lagi, sambil tangan menghentak-hentakkan meja, “apa yang kamu semua buat sebelum ini, hingga Tuan Presiden kamu mati pun, seorang pun tak boleh gantikan dia, dan, dan saya yang cuma seorang pemandu cabuk pula yang terpaksa menggantikan Tuan Presiden, kamu?” Muhammad menuding jari ke salah seorang tetamu.


Seorang tetamu yang bertopi hat mengecilkan matanya tanda tidak suka kepada kata-kata Muhammad, apa Tuan Presiden kamu itu, bukan Tuan Presiden kamukah?


Seorang lagi tetamu yang bertali leher yang kelihatan agak budiman berbicara, maafkan kami Tuan Muhammad. Kami cuma nampak Tuan Muhammad sahaja yang layak menggantikan Tuan Presiden yang baru pergi. Tuan Muhammad ada lebih keserasian dan jalinan yang lebih kukuh dengan Tuan Presiden… Kami…”


Tetamu yang bertopi hat meletakkan jari telunjuknya di bibir lelaki yang bertali leher seraya berkata,


“Pertama, tiada maaf bagimu kerana tiada sesiapa pun yang bersalah di dalam perkara ini. Kedua, kamu Muhammad, cuma perlu pikul tanggungjawab, itu sahaja. Ketiga, kamu dipilih oleh kami, Muhammad.”


Muhammad berasa geram, harga maruahnya selaku tuan rumah dan orang yang diminta beramanah seakan diinjak-injak. Lalu Muhammad berkata, conversation it’s over sambil membuka pintu keluar mempersilakan tetamu-tetamu dari Front Islam keluar. Tetamu yang bertali leher keluar dan memarahi tetamu yang bertopi hat di luar rumah dengan suara yang kuat. Muhammad yang menutup pintu cuma melepaskan keluhan berbunyi oh dengan berat.


“Aku tak sesuai untuk semua ini, ya Allah.” Muhammad mengaduh perlahan.


Malam berganti malam berganti malam berganti malam.

Siang berganti siang berganti siang berganti siang.


Bunyi diketuk empat kali kemudian bunyi pintu dibuka. Mereka cari tuan lagi, kata pembantu perempuan bekas Tuan Presiden yang berumur tua.


Boleh kau tolong aku? Muhammad bertanya tanpa mengelipkan mata. Pembantu perempuan bekas Tuan Presiden yang berumur tua mengelipkan mata tiga kali. Boleh, jawab pembantu perempuan bekas Tuan Presiden yang berumur tua.


Apa tolongnya?


Muhammad melancong ke Taman Hijau Negara yang terletak beratus-ratus kilometer jauhnya dari kediaman Tuan Presiden yang telah lama dibunuh. Pembantu perempuan bekas Tuan Presiden yang berumur tua berkata seperti yang diminta kata oleh Muhammad.


“Muhammad, orang yang kamu semua nak buat temujanji itu telah mengemaskan beg dan telah pergi dari sini.”

Pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua bercakap benar.


“Kau jujur.” Kata tetamu yang bertopi hat yang pernah mengunjungi kediaman ini tidak berapa lama dahulu.


Pintu dikatup.


“Mereka sudah datang dan bertanya tentang Tuan. Ya, Tuan boleh bergerak sekarang ke Pulau Wilayah Utara.”


Jeng-je-jeng, rupa-rupanya tetamu yang bertopi hat dan tetamu bertali leher yang pernah mengunjungi Muhammad dahulu masih belum beredar sepenuhnya. Mereka merakamkan perbualan telefon pembantu perempuan bekas Tuan Presiden yang berumur tua di dalam van mereka yang dilengkapi alat perakam yang begitu canggih dan sofistikated.


Muhammad bersiar-siar di Pulau Wilayah Utara selepas seharian beriktikaf di Masjid Terapung, sebuah masjid yang terkenal di Pulau Wilayah Utara. Puluhan ribu wang kertas rakyat digunakan untuk membuat masjid ini, tetapi masjid tetap kekal lengang.


Muhammad perasan dia diekori. Muhammad cepat-cepat berjalan dengan baju batiknya. Penjual-penjual barangan cenderamata menjerit-jerit. Muhammad tidak hiraukan. Muhammad menyusup di tengah-tengah kekelambutan orang ramai. Muhammad ternampak sebatang jalan di hujung sebuah lorong yang agak panjang. Tiba-tiba di hadapan Muhammad, tetamu bertali leher yang pernah mengunjungi Muhammad dahulu berdiri tidak jauh dari hadapan Muhammad, menghalang jalan Muhammad.


Muhammad mahu merempuh sahaja tetapi tetamu bertali leher yang pernah mengunjungi Muhammad itu mengisyaratkan Muhammad supaya melihat belakang Muhammad, atas Muhammad dan tepi Muhammad.


Muhammad pandang semua jihat yang ditunjukkan. Rupa-rupanya sekumpulan orang-orang yang berkot hitam telah bersedia dari segenap penjuru untuk menembak Muhammad. Muhammad merasa bingung, terkurung dan terkepung,


“apa yang kau nak?” Muhammad menentang mata tetamu yang bertali leher itu dengan bercekak pinggang.

***

“Nama saya Muhammad. Muhammad bin Abdullah. Saya adalah Tuan Presiden, begitu?”


Kesemua ahli-ahli Front Islam yang berjumlah satu ribu orang yang berhimpun di dalam Dewan Perniagaan Front Islam mengangguk-anggukkan kepala, bersetuju.


Han, tetamu yang bertopi hat yang pernah mengunjungi Muhammad suatu ketika dahulu menunjukkan Muhammad sebuah kerusi dengan ibu jarinya. Muhammad ikut sahaja, dalam hati, Muhammad mendengus. Hin, tetamu yang bertali leher yang kelihatan budiman (Agak licik sebenarnya.) ada memesan semalam supaya sentiasa bertenang.


Hin tidak dapat datang, Han berkata setelah diam yang agak lama.


Muhammad mengangguk-angguk sahaja.


Press conference.


“Apa yang Tuan akan lakukan terhadap pembunuh bekas Tuan Presiden sekiranya dia dijumpai dan ditangkap?”


“Kamu nak suruh saya buat apa?”


Muhammad terlebih bertenang hingga bertanya semula kepada wartawan yang bertanya.


“Biarkan mahkamah yang mengadilinya. Bukankah negara kita sudah ada mahkamah? Apa kamu tidak percaya pada mahkamah? Saya ada banyak kerja lagi yang perlu dibereskan.”


Bulan berganti bulan berganti bulan berganti bulan.

Beberapa hari kemudiannya.


Han mahukan hak kepada bangsanya. Hin cuma mendiamkan sahaja, tetapi Muhammad yakin, Hin juga ada sesuatu yang dihajati. Han dan Hin, adik beradik yang ada sengketa dalaman, tetap bersapa mesra apabila berada di luar. Han dan Hin tidak boleh menjadi presiden sekarang di tengah-tengah bangsa mereka masih minoriti.


Muhammad membawa kereta Tuan Presiden pulang petang itu. Muhammad duduk diam agak lama dalam garaj hingga tingkap cermin kereta hadapan diketuk oleh pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua.


Tingkap kereta perlahan-lahan dibuka. Muhammad kelihatan letih. Urusan Front Islam masih berterabur, fail-fail jenayah organisasi sekular masih belum selesai dibongkar, penyiasatan pembunuhan Tuan Presiden yang masih ada beberapa keraguan, dan sekarang, apa?


“Apa?” Nada suara Muhammad agak tegang, keras, tinggi dan meninggi.


Pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua berkerut seribu.


“Han dan Hin datang tadi, baru beredar sebelum tengahari.” Pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua berlalu pergi.”


Muhammad terkesan, argh, tension di tempat kerja aku bawa balik untuk bagi pada dia? Apa kena aku ini?


Malam itu selesai mencuci tangan di singki selepas makan malam selepas duduk di beranda rumah selepas digigit beberapa ekor nyamuk belang hitam putih, Muhammad pergi cari pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua dan meminta maaf.


Esoknya di tempat kerja, Han, Hin dan Muhammad duduk mengelilingi meja antik bulat made in Belanda. Hin berdiri buka TV. Han pandang jam berbentuk kotak yang tergantung atas TV, Muhammad buat tak reti.


“Kami menuntut Tuan Presiden yang baru dilantik agar segera mengambil tindakan terhadap suspek yang terlibat dalam pembunuhan Tuan Presiden yang lama.”


Muhammad menghirup sup yang dipesan hingga licin tanpa memperdulikan apa yang ditayangkan di kaca TV. Hin datang dekat menepuk bahu kiri Muhammad. Muhammad mengerutkan kening, apa?


“Ekonomi bangsa kami masih diganggu-gugat, bila agaknya boleh diselesaikan perkara ini?”


Muhammad melap mulut dengan tisu setelah meletakkan mangkuk di atas meja. “Jadi, atas tujuan itu, aku diiya-iyakan menjadi Tuan Presiden yang baru?”


Terbeliak mata Hin. Muhammad pandang mata Han. Han tidak berganjak, Muhammad tidak beralih hingga telefon genggam Muhammad berbunyi beep, ada mesej masuk dalam peti inbox.


Muhammad bergegas beredar selepas mencapai kot yang tersidai di atas kerusi meninggalkan Han yang kemudian terpinga-pinga.


Muhammad sampai ke rumah akibat mesej berbunyi beep tadi. Kereta berhenti, Muhammad keluar. Pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua sudah berada di luar. Kelihatan dari jauh pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua, terketar-ketar.


“Kau apa khabar?” Muhammad sudah tercangak di hadapan pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua. “Kau sendiri masuk ke dalam.” Suara pembantu perempuan bekas Tuan Presiden berumur tua itu sebak bergaul dengan keras dan ketar. Muhammad termenung sekejap dan kemudian masuk ke dalam rumah.


Ah-ah-ah, Muhammad terkejut besar. Kusyen, sofa, set TV, almari, ruang tamu, karpet baru telah bersimbah dengan darah.


“Tak pasti darah apa.” Muhammad memberitahu pegawai polis yang datang menyiasat.


Hin dan Han cuma senyum yang memualkan apabila Muhammad berjumpa dengan mereka di pejabat. Muhammad masih buat tidak reti. Selesaikan satu-satu, itu kata-kata yang keluar dari mulut seorang pembantu perempuan berumur tua.


Kes pembunuhan bekas Tuan Presiden telah selesai. Sanak saudara kaum kerabat bekas Tuan Presiden bergembira apabila hukuman yang setimpal dikenakan.


Hin dan Han kelihatan masam seperti wajah orang yang makan mempelam masam sahaja apabila Muhammad yang asyik membuat tidak reti dan peduli pada mereka berdua kelihatan ceria selalu.


Malam datang, purnama muncul. Bunyi dong-dong-dong, loceng pintu rumah Muhammad berbunyi.


Pembantu perempuan Tuan Presiden berumur tua turun lebih dahulu ke muka pintu manakala Muhammad baru menuruni anak tangga.


Ahh! Jerit pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua kemudian pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua itu jatuh rebah, pengsan.


Muhammad menapak lebih cepat. Muhammad mendapati ada sepotong jari kelingking berada di dalam kotak kecil yang telah dibuka penutupnya.berbaldu merah. Muhammad pegang jari kelingking itu, jari kelingking itu masih hangat.


Sebaik selesai menghantar pembantu perempuan Tuan Presiden yang berumur tua ke hospital untuk mendapatkan rawatan selanjutnya, Muhammad pulang setelah dinasihati doktor. “Pulanglah. Rehat dahulu di rumah, Tuan Presiden. Esok, datanglah.”


Dalam perjalanan pulang yang kelam, Muhammad perasan dia diekori. Telefon genggam digenggamnya, Muhammad memesej pasukan polis peronda supaya segera datang ke lebuhraya sekian-sekian.


Muhammad berhentikan kereta. Kereta Muhammad lantas dikepung berbagai-bagai kereta berwarna hitam. Muhammad pergi ke bonet kereta mengambil sebatang kayu besbol. Muhammad bersiap-siaga menghadapi sebarang kemungkinan. Pistol? Tiada. Mereka bersenjata api? Biarkan, sekurang-kurangnya aku tetap mempertahankan diri aku dengan apa yang aku ada.


Seorang yang bertopeng melompat dari keramaian mereka, apabila orang yang bertopeng ini bersuara, Muhammad kenal suaranya.


“Hin, sebelumnya aku tak mahu terlibat dengan urusan pemerintahan front ini. Kau cuma mencemarkan sahaja. Namun kau dengan Han memaksa aku untuk menjadi puppet atau boneka kau. Kau pergunakan kelemahan yang aku ada untuk mencapai cita-cita kau. Kau tahu, bila kau buat begitu, apa yang aku buat? Aku guna kelemahan aku untuk menyelamatkan keadaan. Allah telah letak aku di tempat ini, takkan aku nak lari?”


Siren-siren kereta polis kedengaran di telinga.


Muhammad mengacukan kayu besbol ke muka Hin yang masih lagi bertopeng, “aku tak akan jadi boneka sesiapa, sama ada aku dipecat atau biarkan aku terus memerintah. Boneka? Tidak sama sekali.”

No Response to "Cerpen: Tuan Presiden."

Leave A Reply