Makluman

Sesiapa yang berminat untuk menjadi sebahagian dari penymbang artikel KBloG, mudah sahaja cume ikut arahan ini

1. Hantarkan alamat emel anda ke bloggerkuis@gmail.com

2. Selepas 7 hari sila periksa emel anda

3. Jida ada maklumbalas dari kami, tekan pada mail kami dan ikut arahan yang diberi.

4. Setelah anda mengisi emel dan pasword blog anda dalam mail kami, sila periksa blog anda dan pasti kan ada ruangan KBloG pada "Dashboard anda"

Jika ada sebarang masalah sila emelkan pertanyaan kepada kami : bloggerkuis@gmail.com

Selamat mencuba :)

Mahasiswa Islam, Mahasiswa Yang Berpengetahuan dan Celik Pada isu2 Semasa


Klik Sini

Adakah Kita Begini?

Thursday, February 26, 2009

Masjid Itu Hidupku

Posted on 10:38 PM by Admin KBloG

Justify FullHati bagai berbisik sayu teringatkan Masjid Al-Azhar. Nadi kehidupan di KUIS. Masjid yang menjadi tumpuan seluruh warga Bandar Seri Putra dan Bandar Bukit Mahkota untuk mendirikan Solat Jumaat apalagi masyarakat kampus.

Rindu.

Ya, itulah kalimah yang tepat untuk menggambarkan perasaan yang memenuhi sudut hati ini. Apalagi tempat berdiam sekarang di Seri Kembangan tiada masjid. Hati seakan meronta bila terbaca sabda Rasulullah saw yang berbunyi,


"Sesungguhnya masjid itu adalah rumah bagi setiap orang yang bertaqwa, dan barangsiapa yang merasakan masjid itu adalah rumahnya, Allah menjaminya mendapat rahmat dan ketenangan, serta melintasi titian sirat menuju keredhaan Allah di dalam Syurga"


Hadith riwayat at-Tabrani ini menyemarakkan lagi rasa cinta dan rindu kepada rumah Allah. Lihat sahaja bagaimana kehidupan orang-orang yang sentiasa mendampingi masjid. Bukankah rumah Tuan Guru Abdul Hadi Awang bersebelahan Masjid Rusila, dan Maahad Darul Quran Marang? Bukankah juga rumah Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat bersetentang dengan Masjid Pulau Melaka dan Maahad Darul Anuar? Sesungguhnya sabda baginda Nabi saw telah mengiyakan siapakah mereka ini. Mereka inilah orang yang mengaimarahkan rumah Allah dengan majlis ilmu dan mengajak orang lain turut mengimarahkannya walaupun mereka sibuk dengan jadual yang sangat padat dalam memimpin gerakan Islam di Malaysia.

Di KUIS, 'budak masjid' (gelaran yang membawa maksud individu yang suka mengimarahkan masjid sama ada solat, majlis-majlisnya atau beriktikaf) adalah salah satu indikator dalam mahasiswa memilih pemimpin. Sebab itu apabila Pilihan Raya Kampus (PRK) kebanyakkan yang menang adalah 'budak masjid'. Yang lucunya, bila PRK maka ramai pula 'muka-muka' baru mengimarahkan masjid. Calon-calonlah siapa lagi.

Tapi mahasiswa tahu kenal mana kaca mana permata. Sesungguhnya benda yang dibuat-buat memang tidak boleh disembunyikan. Ia tetap jelas kelihatan. Habis PRK, habislah tempoh 'imarah kempen' masjid.

Namun beberapa tahun kebelakangan ini, seakan indikator ini sudah tidak digunakan lagi. Sayanglah kalau pemimpin yang diangkat adalah orang yang jauh dengan masjid. Firman Allah swt:

"Bahawasanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah itu ialah orang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, dan mereka yang mendirikan solat, menunaikan zakat serta tidak takut kepada apa pun melainkan Allah, maka semoga mereka itulah orang yang akan tergolong dalam kalangan orang yang mendapat hidayah"


Dengan memakmurkan masjid, Allah akan membersihkan hati kita dengan mengurniakan hakikat iman, kelazatan mendirikan solat dan keseronokan mengeluarkan zakat serta sifat hanya takut kepada Allah. Tidak takut apa-apa melainkan Allah.

Jika seorang mahasiswa, maka mahasiswa sepeti inilah yang kita dambakan. Jika seorang pemimpin, maka pemimpin seperti inilah yang kita cari.

Kerana apa? Kerana dihujung ayat itu Allah menjanjikan hidayah. Sesuatu yang sangat mahal dan bernilai.

Dalam menempuh kehidupan kita tidak dapat lari dari keperluan kepada hidayah iaitu petunjuk. Semestinya petunjuk Allahlah yang maha benar.

Alangkah tenang kita membuat keputusan dengan bantuan hidayah Allah. Alangkah seronoknya kita bertindak berpandukan hidayah Allah. Segala-galanya berpaut kepada Allah semata-mata.

Hanya orang yang suka memakmurkan masjid sahaja yang tahu betapa gelisahnya mereka apabila terpisah dari masjid.

Ada yang sinis berkata, "Budak masjid bukan semuanya baik. Bagus-bagus"

Memang pun. Namun bukankah tindakan mereka memakmur dan mengimarahkan masjid Allah adalah satu tindakan mencari kebaikan. Dari tidak baik kepada yang baik. Mereka menagih janji Allah sebenarnya yang mereka tahu bahawa Allah sekali-kali tidak akan memungkiri janjinya.

Hidayah itulah yang mereka cari. Saya pun begitu. Kita tahu hanya dengan hidayah Allah kita akan menjadi baik dan termasuk dalam golongan yang mendapat pertolongan Allah.

Lihat sahaja bapa saudara Nabi saw, Abu Talib. Menangis baginda Rasul saw apabila Abu Talib mati dalam keadaan tidak mendapat hidayah Allah.

Sahabat-sahabatku,

Imarahkanlah masjid. Makmurkanlah masjid. Jika mahu dirimu hidup dalam hidayah Allah, cintailah masjid. Bukan hanya sekadar melafaz. Jadilah ia rumah kita. Jangan sampai pasar malam yang jauh kita nampak dan sampai, masjid di depan kediaman dibutakan saja.

Sahabat-sahabatku,

Jika kita hanya mahu kita hidup dalam hidayah Allah, jelasnya kita tamak. Ajaklah orang di sekelilingmu bersama-sama mengimarahkannya. Agar bukan hanya kita yang diberi hidayah, mereka juga turut menikmatinya.

Kerja nak seru orang supaya memakmurkan masjid adalah kerja bersama. Baik MPMKUIS, Persatuan Mahasiswa Fakulti, Lajnah dan ALAM. Perumpamaan kegemilangan itu adalah sebuah kota dan masjid adalah gerbangnya. Mahu KUIS gemilang dan terbilang, Masjid Al-Azhar adalah kuncinya.

Kunci sudah di tangan....!

http://arrazzialhafiz.blogspot.com/

No Response to "Masjid Itu Hidupku"

Leave A Reply